Ruang Steam PPDS.


Sebenernya cuman mau ngasi foto – foto doank sih.  Abis kayanya beberapa lokasi harus diabadikan deh. sebelum gedung -gedungnya di rombak. Kaya jaman skul di univ. muter -muter. lab anatomi nya udah berubah. kelasnya juga udah berubah. padahal banyak kenangan disana. 

IMG-20130827-01291

jadinya…hehehe…ini lah beberapa foto lokasi departemen parasitologi dan ruang kelas nya yang dipake untuk kuliah magister PPDS RSCMFKUI .  kursinya masih terbuat dari kayu. Warna yang mendominasi ruangan ini, cokelat. Dan udara yang mendominasi kelas : PANAS MEMBARA. STEAM TO THE MAX.  inilah Ruang Steam untuk PPDS. panas, pengap, penuh, dan pusing. Semua PPDS terpergok sedang kipas – kipas dan sulit berkonsentrasi. Tapi entah mengapa, gak ada pengurus yang peduli. hiksss…. Sauna maksimal… cepet langsing deh disini. dan bedak juga cepet lunturnya. 

fotonya sih diambil sebelum jam 8. sebelum kuliah mulai. makanya masi sepi banget. kapan2 saya ambil waktu jeda kuliah. 

IMG-20130827-01289

pagi2 , biasa PPDS nongkrong disini. Tapi cuman untuk PPDS yang dateng kepagian aja sih. 

IMG-20130827-01290

ditengah- tengah nya ada taman. mayan sejuk sih. andai bisa kuliah di alam terbuka. begh! bakal kaya YALE abis. which is IMPOSEBELLLLL….

Maksudnya impossible. jangan kaget kalo saya suka nulis bahasa inggris suka suka. Lol.

Inti kuliah hari ini sih.  Dasar ilmu adalah filsafat.  

Dasar filsafat itu bertanya dan bertanya terus.

Dari filsafat manusia bisa tahu keterbatasannya, dan bisa terbuka terhadap yang lain, sehingga mau bekerja sama dengan manusia yang lainnya . dari sini, makna yang saya tangkap sih, saya boleh kerja sama saat ujian. hehehehe…

trus prof hari ini sempat memberikan quotes yang menarik untuk saya : 

When Wealth is lost, nothing is lost 

When health is lost, something is lost

When character is lost, Everything is lost.

Jadi untuk menjadi scientist yang besar, bukan dibutuhkan intelektual yang tinggi namun karakter yang cerdas. 

Iklan

Klik 17k


Yak, dalam keputusan asaan dan kebodohan, saya dengan pedenya meng ‘klik’ 17k di Web lari marathon dalam rangka perayaan kemerdekaan RI.  Tiba – tiba aja saya tertarik ngikut Independence day Run, 25 Agustus kemaren. Gara – gara liat iklan di Tipi. Katanya lomba ini unik, karena melambangkan tanggal kemerdekaan Indonesia.

Misalnya, jarak tempuh 8K Dan 17k. Terus target pesertanya, 45000 orang.  Cocok dengan 17/8/1945 nya . terus target pesertanya sampe 45000 orang. Banyak kan? Belon lagi doorprize nya, bakal dapet Ertiga ( kalo menang )

Jadilah saya meng ‘klik’ 17K tadi.  Disertai beberapa alasan sederhana seperti yang tertulis dibawah ini :

1. Marathon adalah Olahraga yang baik menurunkan berat badan, mengingat sebentar lagi sepupu saya mau merit. saya butuh kuyus.

2. Tadinya saya pikir, 17k itu kaya 5 jam jalan – jalan di mall. Tau sendiri kan, namanya cewek, jalan berjam – jam muterin mall mah biasa. Kecillll….*sentilkelingking.

3. Saya naksir Plakat nya. 1000 orang pertama yang memasuki garis finish, mendapatkan medali dan plakat.

4. Lomba ini GRATIS! saya suka yang gratis – gratis kaya gini.

5. Dapat  snack ( juga gratis ! )

6. Dapat kaos ( still gratis!)

7. Walapun gedeg sama Indonesia yang nyebelin, tapi saya tetep sayang dan mau ikut berpartisipasi merayakan kemerdekaan bangsa dudul ini.

8. saya mau plakat nya…eh , udah bilang ya ? yah , saya mau plakatnya buat kenang – kenangan.

9. Buat bangga – bangga an , en nambah pengalaman

10. saya suka perlombaan. Dari kecil kan saya sering daftar lomba sendiri, tanpa ijin ortu. Udah biasalah. Emak cuman tinggal kaget doank pas saya minta ijin ngikut lomba.

AKAN TETAPIIII…..ternyata, semua berubah….

Hari jumat sore, saya mendaftar ulang di silang barat daya monas ( and I don’t know where it is? ) because terahkir ke monas like ten years agooooo…Setelah ketemu tenda panitia, sesuai perjanjian saya dapet kaos merah dan dapet nomor punggung.  Hanya saja, pas baca peraturan saya mendadak emosi.  Gimana gak  geregetan tuh, masak peserta lombanya disuruh ngumpul jam 4.30 pagi. What the heck ???

Peserta diminta ngumpul di monas, dan siap start pada jam 6.00 di depan istana merdeka.

tapi apa bole buat, nasi sudah menjadi lemper. Saya uda terlanjur daftar. Terlanjut ngebet juga pengen plakatnya. buat kenangan anak cucu. Jadi dengan tekad dan niat yang tulus, serta disertai usaha dan doa. Iktiar dan akal. saya memantapkan hati untuk bangun subuh.

IMG-20130825-01257

Sebelum berangkat, saya memandang bangga kaos merah saya yang masih rapih itu. Trus nyiapin tas ransel one shoulder jaman SMP dulu. Isinya air minum, 2 biji cokelat Rocker buat persiapan kalo laper, Salonpas Gel, sama Headset. Supaya nanti bisa lari sambil gaya denger music. Harapan saya sih lagu – lagu kaya ‘club cant handle me’ and ‘titanium’ bisa boasting energy saya. Dan setelah perlengkapan perang lengkap, saya pun meluncur ke TEKAPE.

Nah, petualangan buat nyampe monas itu juga sesuatu banget. Semua jalan kesana kan ditutup. Soalnya kan mau dipake buat track marathon. Alhasil, pagi – pagi buta, dimana matahari masih malu – malu anjing, saya jalan dari depan harmoni ke istana merdeka, dan sempet liat beberapa plat hijau masuk ke jalanan yang uda steril, parkir di istana merdeka, trus keluar menuju monas ( sungguh takadil. saya juga mau warnain plat mobil jadi ijo, biar bisa masuk ke istana).

So, kebayang donk, Jalan ke monas nya aja uda rempong, di dalem monas nya tambah kebingungan. Dan ternyata, monas udah sesak banget sama MAS – MAS berambut cepak berbagai bentuk. SEMUANYa either pake kaos merah, atau kaos putih.  Ternyata empat puluh ribu orang yang ngikut lomba lari kali ini TNI, Militer, dan Polisi.

Good. Pantesan rameeee…but, mereka TNI ! tenaganya kan badak semua. Gimana sipil mau menang ? eswete…

Gara- gara ketambahan TNI ( yang konon diwajibkan ngikut ) , Jumlah peserta yang ngikut sampe 47.000 orang . Jadi udah membludak melebihi target yang ada.

IMG-20130825-01258

Saat gelap – gelap begituh, entah kenapa, saya mungkin tampak glowing and shining dengan kaos merah gonjreng itu. Soalnya, salah satu mas- mas yang berambut cepak ( dugaan saya sih mas – mas TNI ) , Yang juga pake kaos merah, sempat menegur saya, “ Gak salah mbak, pake kaos merah? 17 kilo ????”

Trus si mas nyengir- nyengir sama temen rambut cepak laennya.

“ yak, enggak salah.” Jawab saya pede.

Masih belon tau medan pertempuran yang sebenernya. Cuman hati agak jiper, soalnya yang ngomong mas – mas keker gitu.

My God, subuh – subuh dikelilingi ribuan mas – mas berambut cepak yang super kece, sementara nyawa masih belon penuh. Bener – bener menggugah sukma.

Berikutnya, ada lagi nih, mas – mas pake kaos putih yang ngajak ngobrol. Sama, cepak juga rambutnya. “ wah, mbak, yakin sanggup 17 k?” terus nyengir lebar sama temen nya.

Lama – lama ngeper juga ya. “ hmm, gak tahu mas. Saya ngasal daftar aja. Kalo gak kuat, nanti saya berhenti, terus makan bakso di pinggiran”

Mas nya bengong. HA!! EMANG ENAK>?!

Saya lewat terus sambil nyari pintu ke mesjid istiqal. Soalnya garis startnya deket sono.

Nah, karena jam udah kurang sepuluh menit lagi, saya musti buru – buru ke garis start, which is… I don’t know where ? secara Monas segede – gede bagong.

IMG-20130825-01261

Alhasil, karena ngikutin arus para mas – mas kece itu, saya dibawa keliling monas, untuk ketemu tempat startnya. trus di Cap. Disebelah saya kebetulan ada ibu- ibu yang punya baju ” artistik” jadi saya foto deh.

My GOdness…. Belon juga mulei marathon, udah ngos – ngosan ngiterin monas. Udahlah, hati makin gak enak. Mana mau ke garis Start itu perjuangannya susah bener, kebayang donk, empat puluh tujuh ribu orang menuju garis START ?Padahal panitianya uda halo – halo  kalo si baju merah dimohon ke depan  Karena harus mulai lari marathon jam 6. Beda sama kaos putih, yang mulai jam 6 lewat sepuluh.

ALAMAK. setelah sikut sana sikut sini. Berhasil juga sampe di depan garis start. Saya ada di baris kedua . Nyolong start katanya.Sambil memandang istana merdeka di kanan saya, saya curi curi dengar gosip mas – mas cepak di sebelah. Setelah denger gossip kiri kanan, saya baru tahu TERNYATA yang ngikut marathon 17k ada 5000 orang! which is, itu buanyaaakkkk bangetttt!!!! plakatnya kan cuman ada serebuuuuu…..! Yah, kalo gini, Pupus deh harapan saya buat dapet plakat.

IMG-20130825-01263IMG-20130825-01265

Ahkinya, setelah hormat bendera, trus bapak eS Be Ye ngoceh2 gak jelas  ( selama dia ngoceh, saya jepret2 dl ),ahkirnya marathon dimulai. Dan sayapun berlari….selama…kurang lebih lima belas menit.

EH, lumayan loh 15 menit. Biasanya lari 5 menit juga uda enggapppp…Abis daripada saya diledekin terus sama mas – mas cepak, apa boleh buat, saya lari dulu lah. Mumpung masi punya energy. Apalagi kemaren abis makan barbar, tenaga masih banyak.

Benernya, target saya tuh, 4 jam untuk 17K. Dan rencananya kalo gak kuat, saya beneran mau kabur. Apalagi mommy woody, uda wanti-wanti kira –kira untuk kesejuta kalinya, “ gak usah maksa! “, “ berhenti aja di kilo meter ke 3” ,” bawa duit, buat ngangkot. Kalo sewaktu waktu berhenti di tengah jalan.”gitulah wejangan nya.

Mikirin wejangan, Gantian saya yang bingung.  saya tanya, ” Ini kan Car Free day, trus mau ngangkot pake apa?”

Dijawab lah ,” yah , naek apa aja lah , busway kek, motor kek.”

Saya bilang lagi dunk, “ ini car free day, busway gak ada, motor juga gak ada. Gak ada apa – apa. Cuman ada orang naik sepeda fixy yang seksi itu, atau jalan kaki. Jadi, how to go home ?”

Gak ada komentar lebih lanjut. sudah sadar.

Dan pembicaraan selesai.

Jadi setelah lari sekitar satu kilometer, saya merasakan KEBAHAGIAAN dan KEBANGGAAN. Yang segera di hancurkan oleh mas – mas cepak lainnya.

“ lari donk mbak, jangan jalan.”

Waduh, ngejek nih. Lari donk saya. Tapi cuman tiga menit. Trus makin capek. ga kuat lagi. Emang bener nih kata personal trainer di Celeb, saya gak bakalan sanggup marathon sejauh itu. Soalnya marathon itu butuh latihan minimal tiga bulan. Sedangkan Saya cuman seminggu.

Tapi Perjuangan belon berahkir, masih panjang banget!!! dan sayangnya, saya uda mulei bête. Karena ternyata jarak yang ditempuh jauh juga.

Setelah 45 menit, sampe juga saya di depan air mancur yang pertama , rasanya seneng mampus. Mayan. Saya foto sebagai bukti pencapaian prestasi.

Terus nyoba lari lagi, as usual, diledek again, karena pake kaos merah.

IMG-20130825-01266

Genap 1jam, bunderan HI keliatan. Alhamdulilah. Seneng benerrrr!!! Kirain udah deket nih patung pemuda. Konon katanya, patung pemuda jadi titik putaran untuk 17k. Saya foto lagi.

IMG-20130825-01271

Nah sampe di patung sudirman, ada kejadian menarik nih. Dimana telah terjadi evolusi. Saya melihat manusia setengah kuda. Jadi sementara saya tertatih menuju patung pemuda. Sudah ada mahluk yang menuju garis finish, dan berpapasan dengan saya. Gila bener deh, dalam satu jam sudah 14kilo. Saya aja cuman bisa tiga kilo. Ckckckck…bener – bener mahluk langka.

Yang seneng yah, pas liat kaos putih juga lari dengan semangatnya, dari jauh berbaur, kelihatan kaya lautan merah dan putih. Sayang saya gak foto. Habis masih heboh lari sih.

IMG-20130825-01273

Pas uda sampe FX, saya uda gak kuat jalan. Yang penting bisa minum , yang penting bisa jalan. Dan yang penting nafas enggak empot – empotan. Untuk pertama kalinya nih, saya ngerasa salah!!!!!

Bener bener SAAAALLLLAHHHHH ngikut marathon kaya gini.

Ini mah sama sekali enggak mirip jalan di mall. Soalnya saya gak bisa berhenti trus window shopping. ini harus jalan terusss dan terusss dan terussss….Gak ada temen yang berhenti. Semuanya terus jalan ato lari. ampun deh! Pada sakti semua deh tuh mahluk.

KAKI udah mulei berasa gempor, waktu saya ketemu rombongan TNI Kece yang keberangkatannya dilepas khusus sama pak BeYE. Mereka berdua puluh, pake baju loreng – loreng, pake topi, en bawa ransel yang kayanya berat. Terus sepanjang jalan lari dengan kecepatan 10. Yang keren, mereka lari pake ritme. Bak buk bak buk bak buk.Terus pake yel yel TNI pula.

IMG-20130825-01276IMG-20130825-01275

En…hebatnya, enggak keliatan ngos – ngosan. Si rombongan TNI ini juga salah satu produk evolusi manusia setengah kuda. Soalnya mereka juga uda ada di seberang jalan. selain si TNI, saya juga sempat lihat beberapa cewek perkasa yang juga sudah menuju finish. Sedangkan saya, melambat dan melambat.

Dengan tertatih dan kaki yang mulai nyeri, ahkirnya saya sampai di patung pemuda. Dan ternyata itu belon sampe 8k.

Waktu sampe di 8k, saya udah disalip sama pak Haji, yang umurnya sekitar tujuh puluhan , tapi masih kuat jogging. Begh, udah gak tahan deh, saya makan Rocker aja di km ke 8.

IMG-20130826-01287IMG-20130825-01277IMG-20130825-01274

Gak lama, saya ahkirnya sampai di titik putar, Dua kilo setelah patung pemuda. Dan tepat di depan AL Azhar. Disana kami diberikan Rubber band warna oranye, sebagai bukti sudah mencapai 9 km. Pas dapet gelang itu, hebringnya ngalahin beli DISKON Nine West deh. Jadi semangat lagi, Tapi masalahnya , kaki udah gempor. Uda mulei senut –senut gajebo. Jadi walaupun nafas dan jantung sesehat kuda betina. Apa daya, saat jalan , pantat udah ketinggalan di belakang. Badan uda gak sinkron lagi sama otak.

IMG-20130825-01278

Di 13 k, SaYa melihat sepeda fixy dengan roda nya yang eye catching, dan berusaha minta di bonceng. Tapi tentu saja itu gak mungkin, karena setiap satu meter, ada panitia dari kepolisian yang berjaga supaya peserta enggak curang.

Betewe, ada cerita seru nih. Di kilo meter 13, pas di jalur busway, saya liat dua orang cowo kece lagi jalan gituh. Kali ini rambutnya enggak cepak, dan gak pake kaos merah ato putih. Jadi bukan TNI or polisi. Mereka kayanya lagi lari pagi di sekitar Sarinah. Duh, pokoknya asoi geboy deh. Membangkitkan Gairah. Saya jadi semangat lagi. Siap – siap nih ganti lagu jadi Mr. Saxobeat. trus Saya lihat bentar ke Dakota buat ganti lagu.

Eh pas saya noleh lagi, mereka kok gandengan?????

Tidaaakkkkkk….. mengapa ini harus terjadi ????  SURAM!!

YAH, saya galau lagi deh. Gak semangat. Ganti ah lagunya nya jadi “ No happy ending nya mika” . Gak terasa Air mata mengucur. EH, gak jadi ngucur deh, sayang air matanya, soalnya saya udah mulai dehidrasi.

Hiks…Ternyata mereka pasangan. Padahal kece – kece tuh.

IMG-20130825-01279

Di 14k, SAYA terharu dan hampir menangis.  Saya perhatikan  ternyata para peserta marathon 17k punya Runner Shoes yang uptodate dan trendy. Saya kepengen punya Runner shoes yang eye catching juga. Walaupun saya gak akan mau lari – lari lagi sampe setaon kedepan. tapi saya tetep pengen punya sepatu itu. HUhuhuhu. Sambil minder ngebandingin sepatu peserta yang gonjreng – gonjreng, Saya ngelihat ambulans menuju patung pemuda.  Hadeh, itu Tandanya ada yang pengsan.

Sembari melihat ambulan, Saya menoleh kebelakang, dan menghitung peserta yang tersisa. Rupanya masih ada sekitar 1000 orang dibelakang saya. Not bad lah, setidaknya saya bukan orang terahkir. Tapi pupus deh impian dapet Plakat. Ya udin. Saya tahu, gak bakalan dapet . Gapapa deh. Asalkan saya bukan jadi peserta terahkir yang sampe garis finish.

Masih tiga kilometer lagi. Tenaga mulai pulih. Meskipun telapak kaki udah mati rasa. Saya mulai berlari lagi saat mendengarkan lagu Drinking from the bottlenya Calvin Harris!

saya mau memBuktikan nih, kalo saya bisa sampe Finish!!!

Untungnya Teman – teman yang tahu kalo saya ikutan marathon, turut memberikan semangat lewat BB. Termasuk salah satu teman saya yang kebagian tugas jaga di P3K di monas.

Dan setelah kaki gempor, plus nyeri hebat. Saya melihat gapura finish dari kejauhan.

F.i.N.I.S.H ….

YEAAYYYYYYYYYY !!!!

FINISH! FINISH!FINISH!FINISH! ahkirnya saya sampe juga di garis FINISH! *narihulahulatapicumanpinggangnyadoank

Aduhhhhh ! Terharu banget rasanya, uda kepengen nangis! Bibir udah mewek aja.

Ahkirnya, 17k berhasil dilampaui.

Dan…ternyata saya memecahkan rekor saya sendiri.

Saya mencapai 17k dalam 3 jam 15 menit. Dari jam 6.00 pagi sampai 9.15.

SYukurlah. Karena takut dan malu jadi yang terahkir, saya berhasil sampai di finish.

Walaupun saya jadi peserta ke 4000ribu yang mencapai garis finish dalam kategori 17k, Saya tetap bangga dan bahagia.

IMG-20130825-01282

Ini adalah sebuah Keberhasilan yang manis.

SAAT melihat gapura finish. Lutut saya lemas, dan badan saya mulai gemetar karena haru. Saya berhasil menang melawan badan yang letih ini. Saya sampai FINISH! Saya tidak berhenti di bundaran dan makan Siomay yang saya lirik, Atau berhenti untuk beli jus jeruk. Saya terus maju dan berjalan. Saya berjalan menyeret kaki sampai finish. Dan saya sungguh – sungguh sampai kesana. 17K !

Ternyata, untuk melakukan sesuatu, gak cuman butuh usaha. Gak cukup niat aja. Kita harus tahan di ledek, di ejek, di hina. Dan kita juga harus tahan di cobai oleh diri kita sendiri. Kita harus bisa mengalahkan diri sendiri. Sehingga pada ahkirnya, kita bisa melihat garis finish. Ahkir yang membahagiakan dari sebuah perjalanan.

Di garis finish, teman lama saya, dokter Maria sudah menanti dengan senyum lebar. Saya menyodorkan Dakota saya dan siap berfoto di depan Gapura Finish.

IMG-20130825-01285IMG-20130825-01283

“ Kenapa loe gila banget sih, wood, bisa – bisa nya ngikut 17k ? ckckckck.” Itu katanya.

” hahahaha…iya, gila dah. gak lagi – lagi deh.”

IMG-20130826-01286

Perlombaan ini ahkirnya selesai. 17K untuk pertama dan yang terakhir.

17k Sudah saya lampaui. Dan setelahnya, saya siap pengsan.

Eniwei,    MERDEKA!

Wander Woody,

Sapa suruh jadi manusia setengah DEWA ?


Aloha… hari ini saya kuliah perdana filsafat kedokteran di ruang parasitology FKUI. Nyari kelasnya lumayan SUSAH. Dan yang pasti capek. Mengingat saya parkir di kencana dan itu jawuhhh bok dari bagian parasit.

IMG-20130826-01288

Well, baiklah, markimul (mari kita mulai )…

Untuk segala sesuatunya selalu ada yang pertama. Oleh karena itu, kuliah hari ini meskipun tidak berkesan, Tetap harus dituliskan di dalam blog. Ada beberapa hal yang penting disini. Dan dengan baik hati akan saya rangkumkan. Terserah mau baca atau enggak. ( baca dunk , please! Ampe finish yak!!! Hehehehe….*nyembah- nyembah sambil ngegelayut di kaki kamyuuuu… )

Inilah rangkuman kuliah perdana :

Pertama – tama sifat kebenaran sebuah ilmu pengetahuan hanya sementara. Kalau saat ini benar, besok bisa saja salah. Oleh karena itu, dokter harus belajar terus menerus. Supaya benar terus.

Kedua , ilmu pengetahuan tidak bisa menjawab pertanyaan yang tidak bisa dijawab. Tidak mengerti ?

Kalau begitu cobalah mengerti. Karena dokter dituntut untuk belajar mengenai filsafat. Katany bapak R yang manis, ilmu pengetahuan dan filsafat itu udah kaya temen akrab, soalnya sama – sama mencari kebenaran. Bedanya , Science is what you know. But philosophy is what you don’t know. Karena enggak tahu, makanya dipikir terus.

Masih bingung ?

Yah , cobalah tidak bingung. Gampang kok. Ini cuman puter – puter pernyataan. Setidaknya itu menurut saya.

Okeh, mari kita beranjak ke hal yang lebih esensial lagi.

Ketiga, Bagaimanakah filosofi panas ?

Panas adalah sesuatu yang abstrak, yang dapat dirasakan oleh pancaindra namun tidak dapat dilihat. Maka hampir 70% residen di ruangan ini sibuk kipas – kipas.

Keempat.

Lalu, bagaimanakah filosofi mobil ?

Punya mobil butuh biaya, dan mobil mengakibatkan polusi. Polusi mengakibatkan otak mengeluarkan zat- zat metabolism yang membuat orang agresif. Kesimpulannya: Filosofi mobil ? Mobil membuat orang agresif.

Kelima, tentang sebab.

Sebab itu kalau disederhanakan bisa salah, karena sebenarnya sebab itu tidak sederhana.

*pala mulei puyenk , eye rolling. Tapi saya tahu restoran sederhana yang enak. Dan saya yang hari ini menjalani diet hari pertama bareng sama miss Octopy,mulei keliyengan. Mata berkunang- kunang. Dan pikiran mulai berhalusinasi rendang padang.

Keenam, apakah yang sehat itu selalu bebas penyakit ? Bukankah ada yang disebut Carier  atau pembawa. Jadi sehat belum tentu tidak sakit.

Ketujuh, Carier itu artinya pembawa. Jadi wanita carier adalah pembawa wanita atau penggotong perempuan. Berarti wanita carier seharusnya adalah laki- laki, karena cuman laki – laki yang membawa perempuan.

Nah, sudah mulai bingung? Kecewa ? tidak puas dengan teori saya ? tidak apa – apa. Silahkan mencari jawabannya sendiri. Karena kebenaran hari ini hanya sementara saja sifatnya. Dan anda bisa menentang sebuah teori. Asalkan anda bisa menerangkan teori yang sifatnya abstrak itu.

Kedelapan, Filosofi panas part 2

Jika semua AC sudah menyala dan kami masih kepanasan, artinya yang salah orang nya. Kenapa ? karena orang nya terlalu banyak. Jadi seharusnya hari ini saya nitip absent saja. Tanda tangan saya kan gampang.

Kesembilan, keunikan manusia.

Manusia itu unik. Satu berbeda dengan yang lain nya. Maka saat dikasih satu obat yang sama , efeknya bisa berbeda pada dua orang manusia.

Gampangnya obat itu cocok – cocokan. Jodoh – jodohan. Kalo jodoh pasti ketemu. Gitu kata Afgan. Nah, kalo tiba – tiba jadi alergi, keluar efek samping nya, bahkan enggak sembuh. Itu artinya enggak jodoh. Udah enggak usah dipaksa. Bukan takdirnya.

Lain lagi sama filsafat dan kedokteran. Dulu filsafat diajarin dikuliah kedokteran, terus tiba- tiba dipisahin. Eh, sekarang,ternyata di rasa perlu. Gak bisa tuh kedokteran berdiri sendiri gitu aja, butuh pendampingan dari filsafat. Ahkirnya bersatu lagi. Nah kaya gini, awalnya nyatu, terus pisah, terus nyatu lagi. Ini namanya JODOH. Udah takdirnya, biar berpisah, ahkirnya menyatu juga.

Kesepuluh, Tentang kode etik kedokteran.

Banyak dokter yang mengeluh bahwa profesi dokter terlalu dianak tirikan. Diteror dan dimonitor habis- habisan. Sedikit – sedikit di selidiki. Sedikit -sedikit di tuntut. Seolah masyarakat tidak mengerti bahwa dokter juga manusia. Dokter bisa capek, bisa marah, bisa sedih. Dan lain sebagainya. Dan mau tahu apa jawaban dari pengajar, ketika salah satu residen memberi pernyataan seperti itu?

“Ya, saya tahu dokter juga manusia…JADI, KENAPA masuk kedokteran ? salah sendiri masuk ke kedokteran. “

Impressive!

Mari beri tepuk tangan dan lempar kulit pisang khayalannnn!!!!

Jadi begitulah yang terjadi. Dokter terlanjur dituntut jadi seorang yang sempurna. Yang perhatian penuh, yang care sama pasiennya. Yang tahu segalanya. Yang bisa memecahkan segala masalah.

Dokter selalu dikelilingi masalah, dan dokter diharapkan mencari solusinya secara brilian.

Dokter terlanjur terkenal sebagai orang pintar, orang yang mulia. Dokter itu dianggap sebagai Manusia setengah dewa.

Masyarakat punya expectations yang berlebihan sama dokter. Jadi, saat harapan masyarakat tidak sesuai kenyataan yang ada. Mereka kecewa, marah, kesal, dan sakit hati. Ujung- ujungnya, masyarakat yang tidak puas menuntut dokter.

So, yang sebenarnya dibutuhkan pasien dan masyarakat adalah perhatian. Dokter harusnya care sama pasien. Hubungan dokter pasien harusnya mirip sama hubungan antar suami istri yah. Suami selayaknya memberikan perhatian sama istri. Perhatian tuh cukup sama satu istri, jangan ke yang lain ( ini obrolan ngelantur antara ranger black, yellow and pink. As usual, cewek!)

Balik lagi ke sifat seorang dokter.

Karena sifatnya yang diagung – agungkan dan mulia. Maka, tadi, si pengajar sekali lagi bilang,
Siapa suruh jadi dokter? ada beban moral dan etika yang harus ditanggung. Harus mau berkorban dan sensitive terhadap kebutuhan masyarakat. Kalau enggak bisa, jangan jadi dokter.”

Yah…terima kasih atas jawaban nya. Pastinya banyak gemes sama jawaban dari pengajar. Gemes pengen cubit pipinya. Xixixixi. Tapi apa boleh buat. Memang itu kenyataan nya.

Sapa suruh jadi dokter ? Sapa suruh jadi manusia setengah dewa?

Day 2 : Apakah Anda tahu RSCM sudah terakreditasi JCI ?


Day 2 : Apakah Anda tahu RSCM sudah terakreditasi JCI ?

Tentu saja anda belum tahu. Oleh karena itu, saya sebagai peserta orientasi, mengkampanyekan pertanyaan seperti ini. Visi RSCM adalah menjadi Rumah sakit pendidikan dan pusat rujukan nasional tahun 2014. Se Asia Pasifik, dan jadi 80 Besar di dunia.

Yah ,…bla bla bla kaya gitu lah. Hari ini saya jadi tahu kalau RSCM lahir di tanggal cantik 19 november 1919. Penting ini! Penting karena bisa ditanya tiba – tiba waktu inpeksi JCI. Begh…

Bosan.

Walaupun sebenernya saya tidak mau mengeluh dan mengkomplain. Tapi rasa- rasanya, saya harus mengkomplain. Dan mencak – mencak.

Pertama – tama, Pantat pegel. Kedua, Kuping pegel. Ketiga, Kenapa sih setiap pembicara harus membuka presentasi dengan kalimat

“ Apakah anda tahu RSCM sudah terakreditasi JCI ?”

Saya tahu sih , mereka setengah mati berdarah- darah, berkeringat, berlari – lari kesana – kemari seperti Helly guk guk guk, dan setengah hidup untuk mendapatkan sertifikat JCI ini. TAPI….!

Kesabaran manusia ada batasnya! Pala mendidih.

Keren sih rumah sakit pemerintah, yang pelayanannya terkenal ala kadarnya, trus tiba – tiba bersatu padu, menyatukan 7300 staf untuk ngedapetin JCI. Usaha yang Luar biasa. Wajib dikasih standing applause.

Akan tetapi…!!!

Kalo udah diulang, dan diulang, dan diulang terus menerus KAYA kaset rusak, Lama – lama bisa EAR DAMAGEEEE!!!

Saya merasa di brainwash to the max.

Bangga boleh. Tapi gak berlebihan juga kale.

Trus ada yang lucu lagi nich.

Kita semua, yang disana benernya uda dokter kan ? bahkan beberapa diantaranya udah jadi spesialis. Tapi, herannya, panitia masih hobi ngancem kita loh. Mereka bilang mau ‘nangkep’ residen untuk ditanyain tentang peraturan tata tertib perilaku di RSCM/FKUI. Alhasil, karena takut, pagi- pagi, saya liat banyak residen yang baca fotocopian tata tertib.

Dan , apakah panitia yang terhormat membuktikan ancamannya ?

Yup!

Seriously ?

Yeah! Hundred percent.

Jadi, pas sesi presentasi ke tiga. Yang didahului oleh

‘APAKAH ANDA TAHU RSCM SUDAH TERAKREDITASI JCI’ ( Lempar botol khayalan ) , si presentan menangkap beberapa wakil dari prodi2 besar, seperti bedah, anestesi, dan obgin.

Pertanyaan nya sih simple aja, kaya ‘bagaimana aturan berpakaian untuk dokter laki – laki dan dokter perempuan?’

Yah standartlah. Gak boleh kaos, gak boleh pake rok mini diatas lutut ( tapi boleh diatas paha), gak bole pake baju menerawang.

Tata rambut, alas kaki, de el el.

Cuman yang jadi concern saya, ‘ harus ya, udah segede gini, bentar lagi ngasih edukasi ke pasien, musti di ancam segala ?’

Ini Yang ngancem kebangetan, yang diancem kok juga YA mau.

Ckckckck…

Speechless.

Dan terahkir kali…

Apakah anda tahu RSCM sudah terakreditasi JCI ?

Yah, Uda mulai eneg, belon ? kalau belon, masih ada tiga hari kedepan. Hehehehe.

Ada lagi nih cerita seru. Sebenernya menurut saya, pada umumnya pelajar tuh lebih memilih untuk duduk di kursi belakang. Jarang kan yang mau milih duduk di depan. Apalagi kalo di semprot terus sama yel yel ‘apakah anda tahu RSCM sudah terakreditasi JCI?’, So…itulah yang dilakukan calon resident di RSCM tahun 2013 ( yang saya yakin dilakukan juga residen sebelumnya). Tempat duduk dibelakang penuh dahulu. Yang di depan kosong terus.

Nah, tempat duduk juga jadi masalah. Presentan nya sempet ngamuk dan memaksa dua baris belakang untuk pindah ke depan, atau…presentasi enggak akan dimulai ( ngancem againnn?!)

Usut punya usut ternyata yang ngambek itu dirut RSCM. Pantesan mendadak galak. Dikit2 ngambek.

Buat saya sih, kaya gini, mirip jaman sekolah dulu. Ala anak SMA. Tempat duduk aja musti di atur.

Yah… gitu deh. Seneng sih. Tapi mangkel juga.

Setelah sibuk complain, mari beralih ke hal yang lebih berbobot. Jayus kan kalo sehalaman cuman ngomel – ngomel gak jelas. Mana ilmu nya ? mana kredibilitasnya ?

Baiklah. saya juga sempat mendengar. Meskipun sedikit.

Jadi, Ada pelajaran yang menarik selama prensentasi. Tentang Interaksi dan komunikasi dokter dan pasien. Sebuah Optio Fundamentalis. “Kalau aku sakit, Dia yang menyembuhkan aku.”

Artinya, dokter tidak bisa menyembuhkan. Dokter melakukan upaya dan berdoa. Beriktiar dan berakal. Namun hidup dan mati, sakit dan sembuh, semuanya kehendak Allah. It was kinda DEEP MAN…DEEP!!! Better daripada ngurusin pantat resident ditaro dimane.

Itu bener banget. Habis, selama ini banyak banget pasien yang mikir dokter yang gak bisa menyembuhkan pasien itu gak kompeten, gak becus, malahan malpraktek. Sedih rasanya.

Sejak kapan dokter jadi Tuhan? ( defence mechanism in action. Hehehe)

Cuman, tahu sendirilah,  RSCM kan singkatan dari Rumah sakit cepat mati. Wajar aja yang dateng di RSCM udah tinggal nunggu nasib. Bayangin aja, Rujukan dari berbagai rumah sakit di Indonesia. Semua berpusat di RSCM. Jadi ga heran, residen di RSCM di harapkan Super kompeten. Nah, kalo urusan ini, saya bangga donkkkkk…*NyengirLebarAlaWoody

Saya bangga bisa ikutan belajar di RSCM. Bangga bisa di terima di FKUI. Bangga bentar lagi bonyok soalnya dapet kasus yang aneh – aneh.

Tuh, bener kan ? ada something important juga kan di tulisan hari ini. I’ve told you so.

Gak percaya ? coba saya Tanya, apa artinya optio fundamentalis ?

Gak tahu kan ? saya juga kayanya cuman nyatet doank, lupa nanya artinya. Nti deh, tanyain ke prof. daldiyono.

ENIWEI, makan siang hari ini, menunya padang, plus pisang.

Salah satu team power ranger, Ranger Black gak suka pisang yang berbentuk pisang. Dia sukanya pisang yang sudah mendapat ‘treatment’ khusus, kaya di goreng, direbus, dipotong- potong, dan di tepunging. So, pisang nya dikasih ke ranger Red.

Hari kedua ini, teman dari bedah Thorax ikutan gabung. Sama – sama mencoba bertahan dari brainwash dan ear damage.

Inti pembicaraan hari ini sih sebenernya : Komunikasi.

Makanya saya dan teman dari thorax sibuk mempraktekan langsung tentang ilmu komunikasi ini. Yaitu NGOBROL EN BERGOSIP RIA.

Kami ngobrol – ngobrol tentang makna dari seminar hari ini. Mengingat hampir semua topik saling overlapping dan berulang –ulang dan MEMBOSANKAAANNNNN!

In the End, Saya menemukan sebuah aksioma, pertanyaan yang mendasar, “kalo emang komunikasi sebegitu pentingnya , kenapa juga gak dimasukkin stase ilmu komunikasi a.k.a public relations ?“

Trus karena etika dan attitude dalam berpakaian dan bertindak juga begitu penting, kenapa kita gak sekalian kursus di JOHN Robert Power ?

Nah , itu pasti lebih bermanfaat kan ? duduk yang manis, ketawa yang manis, berdiri yang manis. Semua nya serba manis. Termasuk saat menyampaikan EKG Flat…

Oh iya, hampir lupa…

APAKAH ANDA TAHU RSCM sudah TERAKREDITASI JCI ?

*KetawaHisteris

#EarDamage

Wistfull Woody

Day 1 : Salam Semangat


IMG-20130819-WA004

213 residen baru memasuki RSCM di tahun 2013. Sepuluh persen diantara diramalkan akan mengundurkan diri . Empat alasan utama nya karena masalah kesehatan, tidak sesuai dengan program studinya, dilarang oleh istri, dan terahkir, dilarang oleh istri. Semoga saja, saya dan keempat orang personel power ranger lainnya tetap kekeuh di prodi psikiatri.

IMG-20130819-WA001

Jam delapan pagi, 211 Residen baru melafalkan kembali Sumpah Dokter  ( dua berhalangan ). Dua pertiga nya terdiam sambil terkantuk – kantuk. Sepertiga-nya lagi membaca text sumpah dokter yang di sebelumnya sudah dibagikan dengan ogah – ogahan. Yah kecuali residen ortho yang jadi perwakilan kami di panggung. Lalu, bagaimana dengan saya ?

Tentu saja saya termasuk kedalam dua pertiga residen terdiam. Tapi bukan karena ngantuk. Tapi karena tidak mengerti isinya.

Lima menit setelah pembacaan usai. Dekan FK melakukan penerawangan. Menurut ibu dekan, Ketulusan pelaksanaan sumpah yang tadi sudah di lafalkan lantang – lantang dan dibacakan oleh wakil residen dari prodi bedah Orthopaedi itu hanyalah kebohongan belaka. Hanya di bibir saja.

Katanya ,” Kalian yang bersumpah , kalian juga yang melanggar. Lihat saja nanti .”

Kata saya ,” ehem – ehem… ada apa sih buk dekan, mirip kekasih yang sedang merajuk.”

Setelahnya ibu dekan yang baik, sibuk memberikan contoh – contoh tentang pelaksanaan praktik pendidikan kedokteran yang baik di RSCM. Katanya sih dia menentang keras adanya praktik Bullying dan senioritas di sini. Selain itu, dia sudah mengirimkan sepucuk surat kepada setiap KPS ( kepala program studi ) supaya setiap residen baru dapat mengikuti orientasi tanpa diganggu senior. Or so they say…

Yah, kalo dibagian psikiatri sih, saya memang bebas dari gangguan.

Yang lucu, bagian mata yang merupakan markas ibu dekan, Ternyata tetap memberikan tugas jaga bangsal, jaga poli, dan presentasi untuk residen juniornya. Bahkan waktu ibu dekan yang bertanya mana saja anak buahnya, Kebetulan sekali, semua anak buahnya tidak ada ditempat. Kenapa ? Yah, karena ada tugas menghilang mendadak.

Hmmm…interesting.

Jadi , apakah benar residen bisa bebas dari per ploncoan senior ?

Oh iya, Selain sibuk mempertanyakan ucapan dan janji manis bebas plonco, ada juga beberapa hal penting, yaitu :

SALAM RSCM

Kalau ditanya Selamat pagi ? , dijawab : Selalu Semangat

Artinya, meskipun hari sudah siang, atau menjelang malam… tetap dijawab  “ Selalu semangat.”

Berikutnya, Apa kabar ? (dijawab ) Selalu sehat.

Artinya, meskipun sekarat, flu berat, mencret- mencret, dan jadi zombie karena melek dalam empat puluh jam terahkir, HARUS tetap sehat.

Terahkir…

IMG-20130819-01217

RSCM  ?  ( Dijawab ) Menolong, memberikan yang terbaik .

Yeay… Jadi kepada 213 residen thn 2013  yang disebar di 24 bagian dalam 167 Subdivisi, bersama 7300 karyawan. Mari kita bekerjasama. Dan Semoga selalu Semangat ( meskipun mencret )

Ps : obgin kali ini menerima 24 residen. Semuanya masuk melalui jalur mandiri. Obgin tidak menerima jalur regular. Kenapa ? Karena butuh biaya besar untuk membesarkan resident obgin. ( begitu kata bagian yang bersangkutan ) . sapa sangka ilmu bisa jadi begitu mahal ?

Wishy Woody

Lavi yang sempurna… ( Dongeng gelap anak perawan ibukota part 2 )


HALO ! HALO! HALO!
Saya mau bercerita lagi tentang anak gadis ibukota Jakarta. Tentu saja , dia masih perawan dan memegang teguh norma serta ajaran agama. Namanya Lavi. Lagi – lagi karakter ini berusia akhir dua puluhan. Lebih tepatnya dua puluh tujuh tahun.

Lavi adalah seorang wanita muda yang sangat cantik. Tubuhnya Tinggi semampai, langsing bak model, kulitnya putih mulus, dan rambutnya tergerai lurus, panjang sepunggung.

Hidup Lavi sangat nyaman. Sebagai anak bungsu dari dua bersaudara dari keluarga high class, Lavi tidak pernah kekurangan. Setiap bangun pagi, ada embak yang membuatkan jus lemon campur brokoli dan nanas. Jus yang katanya menyehatkan dan kadar antioksidannya tinggi. Sehabis mandi, Lavi terbiasa mengacak – ngacak lemari pakaiannya untuk mencari kostum mana yang pas dipakai untuk kerja hari ini. Setelahnya, lavi tidak perlu repot – repot membereskan lemari yang sudah diacak – acak itu, sekali lagi ada embak yang bertugas membereskan kekacauan yang terjadi di lemari Lavi.

Embak dengan perlengkapan perangnya siap untuk membereskan tempat tidur, meja kerja, kamar mandi pribadi, dan lemari pakaian. Pendeknya, urusan bersih- bersih adalah keahlian si embak. Lavi tidak suka mengerjakan urusan perempuan. Lavi, adalah seorang wanita muda yang sedang meniti kariernya dalam bidang desain grafis. Bersih- bersih itu urusan ibu rumah tangga. Lavi mau jadi wanita karier yang sukses dan maju.

Barang – barang Lavi selalu luxurious dan unik. Lavi sama seperti cewek – cewek lainnya, hobi belanja dan hobi dandan. Meskipun termasuk cewek high mantainance yang rutin ke salon seminggu sekali untuk curly, rajin setor muka di bioskop untuk menonton filem2 box office terbaru, dan koleksi pakaian yang selalu up to date ( dibeli di butik khusus yang enggak pernah diskon sampe kiamat ), Lavi juga pintar mencari uang. Ada saja pemasukan tambahan sebagai freelancer Desain Grafis. Dan hasilnya lebih dari lumayan untuk keperluan hura – hura Lavi.
Pokoknya acara belanja, sosialita, dan travelling selalu tercover and affordable untuk cewek sekelas Lavi.

Biasanya sepulang kerja, Lavi kumpul2 bersama teman – teman se gank nya. Diantara mereka semua, Lavi paling cantik. Dia paling modis, paling berduit, dan paling menarik perhatian lawan jenis. Hampir setiap malam mereka pergi hang out dari satu kafe ke kafe happening lainnya. Kadang ber lima, kadang ber Sembilan. Sesekali ada cowok- cowok yang ngikut bersama mereka. Kadang cewek semua.

Cowok – cowok yang ngikut mereka itu biasanya punya maksud untuk mendekati Lavi. Tak terhitung sudah cowok yang pedekate dengan Lavi. Berbagai rupa, suku, dan profesi. Teman – temannya heran kenapa Lavi gak juga menentukan cowok pilihannya. Padahal cowok – cowok yang pedekate termasuk High Quality loh. Tampang dan kerjaan mereka oke. Biasanya sudah pada mapan. Punya perusahaan sendiri, atau bantu – bantu perusahaan orang tua. Kebanyakan sekolah lulusan luar negeri, dan bermobil SUV. Pria – pria yang mengerubungi Lavi ini sudah punya rumah pribadi, atau apartemen pribadi lengkap berserta furniturenya. Beberapa diantaranya punya kolam renang atau lapangan basket pribadi. Tapi, semua harta dan prestasi itu belum berhasil menarik perhatian Lavi.

Bingung juga teman – teman dan keluarga, dengan apa yang dimaui oleh Lavi. Cukup lama Lavi menjomblo. Kira – kira lima tahun. Di lima tahun yang panjang itu, dua orang teman Lavi yang mukanya pas – pasan , berbadan biasa, dan berpenampilan ala kadarnya meninggalkan masa lajangnya. Mereka mendapatkan pria yang juga mapan dan sudah punya rumah pribadi. Dua orang lainnya saat ini baru saja menemukan belahan jiwanya. Yang pertama baru ketemu tiga bulan yang lalu, Dan saat ini sedang mempersiapkan acara lamaran nya. Sedangkan yang satu lagi menawarkan Lavi untuk menjadi bridesmaidnya. Tawaran Bridesmaid yang ketiga untuk Lavi.

Menurut kepercayaan orang bule, kalau jadi bridesmaid sampai tiga kali,bisa jadi perawan tua. Gak laku-laku. Tapi itu kan kata kepercayaan. Lavi enggak percaya dengan hal – hal kolot seperti itu. Lavi adalah wanita yang modern dan maju.

Sebagai jomblo yang tersisa, Lavi ahkirnya berhasil menemukan pria yang disukainya, yang cocok dan nyambung diajak ngobrol. Penantian yang panjang itu ahkirnya menemukan titik terang. Apalagi karena mami Lavi dan keluarga sudah geregetan menantikan lavi menggandeng seorang cowok. Selama ini mereka gemes dan penasaran, bagaiaman mungkin Lavi mereka yang cantik jelita, yang ceria dan mudah bergaul ini tidak kunjung membawa calon suami? Sedangkan semua teman nya yang lebih jelek , lebih pendek mendahului Lavi menuju altar. Bagaimana bisa Lavi yang sempurna ini terus menerus ketinggalan kereta menuju kebahagiaan abadi seluruh umat manusia ?

Jadi, ketika sang pangeran yang dinantikan datang, keluarga memberikan dukungan penuh. Mami sudah setuju, dan semua teman –teman pun setuju. Memang pria ini pria baik – baik dan enggak macem – macem. Pria yang hidupnya lurus. Tidak merokok, tidak dugem, tidak suka main perempuan, tidak berjudi, dan tidak suka main tangan.
Pokoknya pria yang ideaaaaalll banget.
Sempurna secara fisik, karakter, dan material.

Maka setelah tiga bulan berpacaran. Si pria yang bangga luar biasa karena berhasil memenangkan hati Lavi ini bersiap –siap mempertemukan Lavi kepada keluarga besarnya. Seorang pria baik – baik dari keluarga baik – baik tentu saja tidak mau berlama – lama memacari anak gadis orang. Apalagi semuanya sudah cocok.

Jadi pada suatu hari yang cerah di hari minggu, Lavi pergi menuju rumah sang calon mertua.

Ketika bertemu, Sang mamah mertua yang berdandan ala nyonya besar itu tentu saja langsung jatuh hati pada kecantikan, kesempurnaan , dan keramah tamahan Lavi. Betapa tidak, sang anak berhasil mendapatkan gadis baik – baik, beriman dan dari keluarga yang sejajar dengan keluarganya. Semuanya cocok, menurut perhitungan nyonya besar itu. Hanya ada satu hal lagi yang sangat penting menurut nyonya, SHIO.

Diantara semua hal, ada kepercayaan paling penting dalam keluarga nyonya besar, Yaitu Shio. Mereka sangat patuh dengan kepercayaan kolot tersebut. Suatu ketika, sang nyonya pernah mendatangi peramal di petak Sembilan, hendak menanyakan peruntungan dan jodoh anak lelakinya. kata peramal, Sang anak lelaki ini gak boleh ketemu sama perempuan shio macan. Apalagi macan yang lahir di malam hari. Katanya, itu macan yang lagi cari mangsa. Nanti anak nyonya bisa dimangsa sampai habis oleh macan betina. Sang nyonya yang ketakutan mengendapkan erat – erat ramalan tersebut di sudut pemikirannya yang terdalam.

Nah, sebelum Lavi pulang, nyonya besar tak lupa menanyakan pada lavi umur, shio serta jam kelahirannya. Betapa kaget nyonya besar ketika mengetahui Lavi yang cantik sudah begitu tua. Sudah dua puluh tujuh tahun, shio macan pula. Kelahirannya harus melalui proses persalinan yang sulit sampai jauh tengah malam, sehingga harus di operasi.

Yah, mau tidak mau nyonya besar harus bicara pada puteranya. Demi keselamatan sang anak lelaki. Hubungan mereka harus diahkiri. Mereka harus putus. Dan Nyonya besar yakin, anak lelakinya lebih nurut padanya ketimbang Lavi. Untung hubungan mereka baru berjalan tiga bulan. Syukurlah.

Sebulan berlalu dan Lavi kembali menghadiri acara pernikahan seorang temannya, sendirian. Teman – teman heran kenapa Lavi yang cantik tidak lagi bersanding dengan pangeran tampan yang pernah diperkenalkan Lavi. Apakah yang sudah terjadi ?

Hmmm…Lavi sendiri juga bingung. Bingung dengan alasan irasional yang diungkapkan mantan kekasih. Padahal sang mantan ini S2 lulusan Amerika loh. Tapi memilih percaya pada Shio dan ramalan.
Lavi yang cantik, baik, sempurna, sukses, dan dikejar – kejar semua pria ini harus dikalahkan oleh ramalan, shio dan jam kelahiran ? Dicampakkan karena sesuatu hal yang tidak bisa ia ubah. Sama seperti kita tidak bisa memilih orang tua kita sendiri. Sungguh dunia tidak adil untuk Lavi.
Ia nyaris sempurna, tapi karena shio macan dia menjadi tidak sempurna. Dan ia tidak bisa berbahagia bersama kekasih, karena dia macan.

Lalu Lavi menjawab ringan teman yang iseng bertanya tadi,” Habis gimana ya ? Saya ini orang! Bukan macan! Bukan binatang! Mending juga putus, daripada dikiran macan kumbang. Hehehehe….. “

Kenapa sih orang orang di dunia yang sudah modern ini senang dianggap seperti binatang ?! tambah Lavi didalam hati.

Dan topic ini pun berlalu.