Day 2 : Apakah Anda tahu RSCM sudah terakreditasi JCI ?


Day 2 : Apakah Anda tahu RSCM sudah terakreditasi JCI ?

Tentu saja anda belum tahu. Oleh karena itu, saya sebagai peserta orientasi, mengkampanyekan pertanyaan seperti ini. Visi RSCM adalah menjadi Rumah sakit pendidikan dan pusat rujukan nasional tahun 2014. Se Asia Pasifik, dan jadi 80 Besar di dunia.

Yah ,…bla bla bla kaya gitu lah. Hari ini saya jadi tahu kalau RSCM lahir di tanggal cantik 19 november 1919. Penting ini! Penting karena bisa ditanya tiba – tiba waktu inpeksi JCI. Begh…

Bosan.

Walaupun sebenernya saya tidak mau mengeluh dan mengkomplain. Tapi rasa- rasanya, saya harus mengkomplain. Dan mencak – mencak.

Pertama – tama, Pantat pegel. Kedua, Kuping pegel. Ketiga, Kenapa sih setiap pembicara harus membuka presentasi dengan kalimat

“ Apakah anda tahu RSCM sudah terakreditasi JCI ?”

Saya tahu sih , mereka setengah mati berdarah- darah, berkeringat, berlari – lari kesana – kemari seperti Helly guk guk guk, dan setengah hidup untuk mendapatkan sertifikat JCI ini. TAPI….!

Kesabaran manusia ada batasnya! Pala mendidih.

Keren sih rumah sakit pemerintah, yang pelayanannya terkenal ala kadarnya, trus tiba – tiba bersatu padu, menyatukan 7300 staf untuk ngedapetin JCI. Usaha yang Luar biasa. Wajib dikasih standing applause.

Akan tetapi…!!!

Kalo udah diulang, dan diulang, dan diulang terus menerus KAYA kaset rusak, Lama – lama bisa EAR DAMAGEEEE!!!

Saya merasa di brainwash to the max.

Bangga boleh. Tapi gak berlebihan juga kale.

Trus ada yang lucu lagi nich.

Kita semua, yang disana benernya uda dokter kan ? bahkan beberapa diantaranya udah jadi spesialis. Tapi, herannya, panitia masih hobi ngancem kita loh. Mereka bilang mau ‘nangkep’ residen untuk ditanyain tentang peraturan tata tertib perilaku di RSCM/FKUI. Alhasil, karena takut, pagi- pagi, saya liat banyak residen yang baca fotocopian tata tertib.

Dan , apakah panitia yang terhormat membuktikan ancamannya ?

Yup!

Seriously ?

Yeah! Hundred percent.

Jadi, pas sesi presentasi ke tiga. Yang didahului oleh

‘APAKAH ANDA TAHU RSCM SUDAH TERAKREDITASI JCI’ ( Lempar botol khayalan ) , si presentan menangkap beberapa wakil dari prodi2 besar, seperti bedah, anestesi, dan obgin.

Pertanyaan nya sih simple aja, kaya ‘bagaimana aturan berpakaian untuk dokter laki – laki dan dokter perempuan?’

Yah standartlah. Gak boleh kaos, gak boleh pake rok mini diatas lutut ( tapi boleh diatas paha), gak bole pake baju menerawang.

Tata rambut, alas kaki, de el el.

Cuman yang jadi concern saya, ‘ harus ya, udah segede gini, bentar lagi ngasih edukasi ke pasien, musti di ancam segala ?’

Ini Yang ngancem kebangetan, yang diancem kok juga YA mau.

Ckckckck…

Speechless.

Dan terahkir kali…

Apakah anda tahu RSCM sudah terakreditasi JCI ?

Yah, Uda mulai eneg, belon ? kalau belon, masih ada tiga hari kedepan. Hehehehe.

Ada lagi nih cerita seru. Sebenernya menurut saya, pada umumnya pelajar tuh lebih memilih untuk duduk di kursi belakang. Jarang kan yang mau milih duduk di depan. Apalagi kalo di semprot terus sama yel yel ‘apakah anda tahu RSCM sudah terakreditasi JCI?’, So…itulah yang dilakukan calon resident di RSCM tahun 2013 ( yang saya yakin dilakukan juga residen sebelumnya). Tempat duduk dibelakang penuh dahulu. Yang di depan kosong terus.

Nah, tempat duduk juga jadi masalah. Presentan nya sempet ngamuk dan memaksa dua baris belakang untuk pindah ke depan, atau…presentasi enggak akan dimulai ( ngancem againnn?!)

Usut punya usut ternyata yang ngambek itu dirut RSCM. Pantesan mendadak galak. Dikit2 ngambek.

Buat saya sih, kaya gini, mirip jaman sekolah dulu. Ala anak SMA. Tempat duduk aja musti di atur.

Yah… gitu deh. Seneng sih. Tapi mangkel juga.

Setelah sibuk complain, mari beralih ke hal yang lebih berbobot. Jayus kan kalo sehalaman cuman ngomel – ngomel gak jelas. Mana ilmu nya ? mana kredibilitasnya ?

Baiklah. saya juga sempat mendengar. Meskipun sedikit.

Jadi, Ada pelajaran yang menarik selama prensentasi. Tentang Interaksi dan komunikasi dokter dan pasien. Sebuah Optio Fundamentalis. “Kalau aku sakit, Dia yang menyembuhkan aku.”

Artinya, dokter tidak bisa menyembuhkan. Dokter melakukan upaya dan berdoa. Beriktiar dan berakal. Namun hidup dan mati, sakit dan sembuh, semuanya kehendak Allah. It was kinda DEEP MAN…DEEP!!! Better daripada ngurusin pantat resident ditaro dimane.

Itu bener banget. Habis, selama ini banyak banget pasien yang mikir dokter yang gak bisa menyembuhkan pasien itu gak kompeten, gak becus, malahan malpraktek. Sedih rasanya.

Sejak kapan dokter jadi Tuhan? ( defence mechanism in action. Hehehe)

Cuman, tahu sendirilah,  RSCM kan singkatan dari Rumah sakit cepat mati. Wajar aja yang dateng di RSCM udah tinggal nunggu nasib. Bayangin aja, Rujukan dari berbagai rumah sakit di Indonesia. Semua berpusat di RSCM. Jadi ga heran, residen di RSCM di harapkan Super kompeten. Nah, kalo urusan ini, saya bangga donkkkkk…*NyengirLebarAlaWoody

Saya bangga bisa ikutan belajar di RSCM. Bangga bisa di terima di FKUI. Bangga bentar lagi bonyok soalnya dapet kasus yang aneh – aneh.

Tuh, bener kan ? ada something important juga kan di tulisan hari ini. I’ve told you so.

Gak percaya ? coba saya Tanya, apa artinya optio fundamentalis ?

Gak tahu kan ? saya juga kayanya cuman nyatet doank, lupa nanya artinya. Nti deh, tanyain ke prof. daldiyono.

ENIWEI, makan siang hari ini, menunya padang, plus pisang.

Salah satu team power ranger, Ranger Black gak suka pisang yang berbentuk pisang. Dia sukanya pisang yang sudah mendapat ‘treatment’ khusus, kaya di goreng, direbus, dipotong- potong, dan di tepunging. So, pisang nya dikasih ke ranger Red.

Hari kedua ini, teman dari bedah Thorax ikutan gabung. Sama – sama mencoba bertahan dari brainwash dan ear damage.

Inti pembicaraan hari ini sih sebenernya : Komunikasi.

Makanya saya dan teman dari thorax sibuk mempraktekan langsung tentang ilmu komunikasi ini. Yaitu NGOBROL EN BERGOSIP RIA.

Kami ngobrol – ngobrol tentang makna dari seminar hari ini. Mengingat hampir semua topik saling overlapping dan berulang –ulang dan MEMBOSANKAAANNNNN!

In the End, Saya menemukan sebuah aksioma, pertanyaan yang mendasar, “kalo emang komunikasi sebegitu pentingnya , kenapa juga gak dimasukkin stase ilmu komunikasi a.k.a public relations ?“

Trus karena etika dan attitude dalam berpakaian dan bertindak juga begitu penting, kenapa kita gak sekalian kursus di JOHN Robert Power ?

Nah , itu pasti lebih bermanfaat kan ? duduk yang manis, ketawa yang manis, berdiri yang manis. Semua nya serba manis. Termasuk saat menyampaikan EKG Flat…

Oh iya, hampir lupa…

APAKAH ANDA TAHU RSCM sudah TERAKREDITASI JCI ?

*KetawaHisteris

#EarDamage

Wistfull Woody

Iklan