PEDIACTRIC part 1: LONG LIVE MISTER BIG HEAD


I’m 25 and I will share my thoughts.

Seluruh dunia perkoass-an udah tahu banget yang namanya Nasib ujian koas selalu ditentukan sama mood. Mood dosen penguji. Saat stase anak, kami berdelapan Diuji oleh delapan dosen yang berbeda  dalam tiga hari.

Dan UDah terkenal juga sejak  jaman daddy woody masih koas, kalo bagian anak adalah bagian yang paling ribet,  Super ruwet dan ngejelimet. Ribet karena semuanya penting jadi semua pasti bisa ditanyain. Ngejelimet karena bahannya super banyak dan kaya akan detail. Ruwet karena kita gak cuman belajar urusan penyakit sama obat. Kita belajar juga gizi nya , perkembangan anak nya , periode imunisasi .  Belum lagi pengetahuan cara merawat anak yang baik dan benar . padahal kan jelas banget hampir sebagian besar koas belum berkeluarga. Gimana caranya tahu mengurus anak yang baik yang benar.  Dan jadilah kami ber delapan mempersiapkan ujian dengan harap – harap cemas.

Kali ini Teman saya froggy dapat giliran pertama ujian. Dokter pengujinya konsulen dibidang keganasan darah. Si froggy tenang – tenang aja, katanya dia uda belajar semuanya. Soalnya kasus ujiannya gampang, cuman diare akut. Makanya dia sempet belajar yang lain juga, kaya imunisasi, Top 5 penyakit anak tersering di Indonesia , sampe 10 penanganan gizi buruk .

Cuman ada yang satu kalimat yang uda jadi pakem di koas  :  “ hoki menentukan juga jalannya ujian “.

Dan inilah masalahnya. Meski sudah berdoa lima waktu, hoki sepertinya belum mau dekat dekat dengan miss Froggy.  So, waktu dateng, muka si konsulen – es we te – jeleknya gak karu – karuan . Jutek nya ampun deh . uda mukanya jelek , ini lebih ditekuk tekuk lagi , lebih eneg lagi , lebih nyebelin lagi. Yah Overall,  DIAGNOSA SEMENTARA nya :  MOOD  konsulen lagi ANCUR . alamat deh .

PROGNOSA : REMEDIAL  atau dibantai lalu remedial juga.  atau…kalo konsulen nya menyesal, disuruh buat paper.

Kata froggy  “ yah , sial ! moodnya jelek bener , mukanya ampe ancur gitu . udah lah gak usah ujian ajah deh , mending langsung remedial. Gpp. Gue bersedia deh. “

Froggy memasuki kamar ujian dengan langkah gontai.

Satu jam kemudian froggy keluar .

Mukanya jelek juga . Udah sama kaya konsulennya.hati – hati yah , Mood jelek itu menular. Sama seperti kebiasaan buruk  , mudah ditularkan.

“ parah ! parah ! gila !michin !psycho ! kasus gue kan cuman diare akut ! kenapa gue jadi ditanya anatomi ruang limpa ? “ lolong froggy putus asa.

Jadi gini ceritanya , si froggy masuk , lalu di suruh melakukan pemeriksaan fisik terhadap pasien ujiannya. Dia uda pede – pede jaya ngemeng dari rambut, mata , hidung , leher , bla bla bla. LANCAR ! KAYA di TOL ! Konsulenya juga diem – diem aja, gak nanya apa – apa. Adem- adem aja . Walaupun mukanya tetep ditekuk.  Nah , Sampe ke pemeriksaan abdomen ( perut ), sampe disitu , tiba – tiba si konsulen nanya ,  “ dek froggy , apa yah nama latinnya batas tajam yang di depan hati itu ? “

Heh !! si froggy shock.  Jantung nya sempet stop 5 detik gitu . Diantara semua bahan , dia gak inget anatomi hati/hepar sama sekali. Belajar juga kagak! Gimana mau inget!  Lagian Mana ada yang inget ? itu kan uda 4 tahun yang lalu. Jaman anatomi. Dulu aja jaman anatomi froggy cuman inget pas ujian , kelar ujian praktikum anatomi langsung lepas tuh ilmu. Lepas dari sel- sel otak.  Ya udah deh. Siap – siap. Pembantaian dimulai.

Froggy menggeleng. Gelengan pertama .

“ batas hepar yang dibelakang , garisnya nama latin nya apa dek ?”

Froggy menggeleng lagi. Geleng ke dua. Lutut udah lemes . dalam hati teriak “ udah aja , gak usah ditanya lagi . gak bakalan tahu. Langsung aja remed. Plis. Remed aja . tobatttt!

“ oww gak tahu juga ….hmmm…kamu tahu limpa ?”

“ tahu dok .”  jawabnya lesu . ( begh , mau ditanya apa lagi ene ? )

“ limpa ini punya empat lobus , sebutkan empat nama latin nya ?”

“ ga tahu dok ,” jawab nya lemah diiringi desah nafas panjang . GELENGAN KE TIGA.

Ujian selesai .

Hasil : failed … remedial …

Froggy frustasi , “ gimana ceritanya ??? dari kasus diare akut kenapa bisa jadi belajar anatomi lien en hepar ? gak ada hubungannya ! kalo penyakit leukemia masih ada hubungannya sama hepar en lien. Ini gak nyambung bung bung sama sekali. Jaka sembung bawa golok . gak nyambung! “

“ iye . sinting . Cuma Tuhan yang tahu itu masuk akal apa enggak . udah gak waras. Tapi tadi emang moodnya kan jelek. Udah keliatan . ketebak sih. “ kata seorang temen saya. saat itu saya sudah panic attact .PARNO berat.  TAKUT . Makin bingung mau belajar apa ? gimana ceritanya kalo saya tiba – tiba ditanya system pembuluh darah di otak dan cabang – cabangnya? Kan bisa aja dosen saya mengganggap itu perlu ?

“  IYA !  ibaratnya insinyur mau ujian tentang pembuatan genteng , dia udah mati – matian belajar cara buat en bangun genteng rumah , tapi pas ujian ditanya nya ,’ dimana letak semua debu yang ada di genteng ?’ MENEKETEHE . mana ada yang tahu ??dimana letak debu di genteng ? “Emosi froggy mulai meledak hebat.

Saya ngeri banget. Si konsulen masih di dalam bangsal. Tujuh orang  berikutnya panic . giliran ujian saya besok . dan otak saya udah bener – bener fully booked.Gak bisa masuk apa – apa lagi.  Lagian saya heran yah ? kenapa bagian anak ini ribet banget sih ?  gak kebayang  pertanyaan ujian nanti.  Makanya kalo ada orang yang nanya , mau jadi dokter anak ? Bedeh …detik itu juga saya jawab “ makasih .enggak deh”  Daripada gila kebanyakan ngafalin materi anak.

Besoknya froggy  diminta menghadap lagi dan disuruh mengerjakan papper singkat tentang diare akut. Dikerjakan satu hari , sebanyak 10 halaman. Dengan daftar pustaka dari lima jurnal internasional yang terbaru dan paling dipercaya.

Syukurlah .froggy bisa bernafas lega.  Berterima kasih atas belas kasihan konsulen. Mungkin Mood si konsulen udah baikan.

Buat paper  itu artinya lulus ujian dengan nilai minimalis. Minimal batas kelulusan.  Karena nilai minimalis itu, artinya tertutuplah kesempatan untuk mendaftarkan diri jadi spesialis anak untuk selama – lamanya. Si Konsulen , karena mood jeleknya, dan karena pertanyaan iseng nya, baru saja menutup peluang seorang dokter umum untuk mendapatkan masa depan yang lebih baik lagi. Tanpa ujian dan pertanyaan yang layak, Kesempatan melayang. Untung froggy juga gak ada niat masuk ke bagian anak.

Ya gpp sih . kalo si konsulen mau  bertanya yang aneh- aneh ,yang gak ada hubungan sama kasusnya . sah – sah aja . dan dia juga berhak kok untuk bertindak  arogan. Toh pada akhirnya si koas hanya bisa bergantung pada belas kasihan  konsulen, situasi  sekitar, serta Doa memohon keberuntungan.  Dibuka atau ditutupnya sebuah kesempatan… sekali lagi ditentukan oleh arogansi dan mood konsulen. Begitu besar kuasa nya konsulen. Hanya setingkat di bawah Tuhan.

Begitu besar juga kepalanya. Sangking besarnya sampai saya takut akan meledak.

 

Wraithful woody

A long time ago , October 20 10

 

 

Iklan

THT part 4 ( Tebak Huruf Terdepan …)


I’m 25 and I will share my thoughts…

 

Minggu ke 5. Hari terahkir.  Ujian THT nya Octopy…

 

Dokter Bulet : Apa kasusnya ?

Octopy :  Siang dok … kasus saya “ Tonsilofaringitis akut dok”

Dokter Bulet :  Heh ! kok sama kaya froggy ?

Octopy :  Maap dok . Maksud nya ? ( suara madame octopi mendadak mendayu – dayu . Mendadak lembut )

Dokter Bulet : Iya . Kamu itu loh! Kok ngambil kasus nya sama kaya froggy…Gimana Bisa gitu ?

Octopy:  Ah…engga dok . Beda kok . Tadi aja si froggy itu dok sakitnya uda kronik kan ? punya saya akut dok. Baru pertama ini sakit. Belum sampe dua minggu dok.

Dokter BUlet :  ah masa ? Bener gitu ? Apa kamu ini kerjasama dengan froggy . Kamu  ini pemalas ya? Maunya Satu pasien dikerjain rame – rame trus judulnya aja yang diganti – ganti. Yah to ? NGAKU !

Octopy : Err… enggak dok. Beda kok ! Jenis kelamin nya juga beda dok .

Dokter Bulet : MASAK ? ? Gak percaya saya!  Kamu kan bisa ganti – ganti sesuka kamu .

Octopy :  Y eah …bener kok dok… ( Whatever deh ! )

Dokter Bulet : Bener ? Jujur loh . Awas kalo boong . Dosa ditanggung rame – rame .

ME dalam hati …kalo boong , itu dagunya yang tambah panjang bukan hidungnya…wakakaka

Octopi cuman ngangguk – ngangguk . Ekspresi muka as usual, Tegang. Pucet dan Kaku.

Dokter Bulet : Ya sudah saya sudah males ini. Laper . kamu mau saya Tanya apa ?

Octopy : errr…tanya apa yah ? tanya  yang  gampang  aja dok . xixixixi

( Lah kenapa kikik kan nya si froggy jadi nular ke octopi ?)

Dokter Bulet : Baiklah. Karena kamu yang minta, saya kasih kamu pertanyaan yang sulit ! sulit sekali ! sampe kamu gak bisa jawab ! ssssuuuulllliiittttt…. ( bener – bener panjanggg bener sulitnya… penyakit kejiwaan apa yah yang senengnya menyiksa koas ??  )

ME , Froggy , Crowy , octopi : (  HEH ! emang tadi dengernya apa sih ??  kok jadi kebalik she ?? gangguan di pusat  informasi pendengaran  ene. Dengernya apa ?  nyampenya apa ? )

Muka octopi lebih pucet lagi. Beneran uda kaya mayat sekarang.

Dokter bullet : gini ya …sekarang saya tanya, Judul kamu Tonsilofaringitis akut itu bener apa salah ?

Octopy jadi mikir , bingung dia. Tadi aja si froggy salah . jangan – jangan kali ini salah juga.

Dokter Bulet : ayoooo …ayoooo…apa jawabannya? BENAR atau SALAH ? kalo bukan yang  benar , yah berarti  yang salah! .

Octopy : errrr… SALAH dok …KAYAKNYA.

Dokter BUlet : iya , bener  !  salah ! salah dimana nya ?

Octopy :  Errrr….. gak tahu dok . salah dimana. Hehehehe…

Dokter bullet : lah , gimana tau salah tapi gak tau yang mana yang salah ? piye kamu ini

Octopy : maap dok. Emang Yang mana yang salah  dok? Xixixixi.

Dokter BUlet : ya sudah ,kamu ini payah deh . Nih saya kasih tau dimana salahnya . pilih ya… Yang bener  Tonsilofaringitis akut atau Faringotonsilitis akut ?

ME , Crowy , froggy bengong ! bukannya sama yah ?

Octopy : errrr… sama kan dok ??

Dokter Bulet : loh ! kok sama ! kamu ini gimana ? BEDA DONG ! Satunya Tonsil dulu , Satunya Faring dulu. Yang bener yang mana ? salah satu dari dua pernyataan diatas itu bener . satunya salah .

Hadeh , kok jadi ribet gini ?  Ngemengin judul aja  Gak selesai – selesai dari tadi.

Octopy  berbisik ke saya “ emang beda dimana sih ? beda apanya ? bisa gila ene .”

Me bales berbisik  “ Tonsilofaringitis lah. Tadi kan dia ngasih tau froggy sendiri kaya gitu . Uda pasti bener kalo dia bilang gitu. Dia kan pujangga  sastra.”

Octopy :  tonsilofaringitis dok yang bener.  * menjawab dengan tegas juga dan penuh keyakinan

Dokter Bulet : S A L A H ! yang bener yang satu nya !

Octopy : heh ! kok ?? kan tadi dokter bilang itu ke froggy …

Semua garuk – garuk kepala

Dokter Bulet : nah itu dia , temen kamu kan nurut aja di jerumusin . salah tetep ngikut. Dikibulin juga nurut. Kalo  dia di suruh masuk jurang , dia bakalan ngikut itu . kamu juga mau masuk jurang ? ngikutin temen mu itu ? temen seperjuangan mu ?

Froggy geleng – geleng kepala. Panic attact. Pasrah ama situasi. Merasa tadi uda lega, sekarang kena lagi ? kena lagi. Salah lagi…

Froggy : jadi saya salah lagi dok ?

Dokter Bulet : iya , kalian berdua salah . Tau kenapa salah ?

Froggy n Octopy : ENGGAK ( uda pasrah )

Dokter Bulet : Sekarang saya nanya lagi ke octopi. Froggy udah terlalu fatal kesalahan nya. mending ke octopi aja.  Huruf F and huruf T, yang mana yang ada duluan di abjad ?

( Me , froggy , crowy : speechless….clueless…hopeless…. mampus less… eneg less…teler less.. empet less..)

Octopy : emmm… Huruf F dulu dok .

Dokter Bulet : Nah yah itu .. berarti diagnosanya yang pake huruf F dulu to. Faringitis dulu baru Tonsilitis. Sekarang kamu sudah sadar ??

Octopy : iya dok . sadar. maap dok.

Dokter Bulet : kamu ngaku salah ?

Octopy : Iya dok . salah .( pasrah + bohwat+ eneg ) . maap dok.

cape – cape begadang tiga hari, belajar sampe eneg  ujian gini doang. Sumpah ! mending ceburin sekalian ke kali daripada kaya gini.

Dokter Bulet:  Ya sudah. Kalo kamu sudah ngaku.  Nah , froggy , kamu mau ngaku gak ? kamu sudah salah dua kali loh ?

Froggy : iya dok .salah lagi . maap dok.

Dokter Bulet :  ya…Jadi karena octopi ngikutin kesalahan froggy . dan froggy gak teliti , mau aja dikibulin sama aya , Maka salahnya froggy saya lipatgandakan jadi dua kali lipat. Tadi kan  ada  enam setip, sekarang  naik jadi dua belas setip.

Ya sudah . sekarang Berdua ngomong bareng – bareng. kalo gak bareng , harus diulang sampe bareng.  Sampe kompak ! “

Froggy en octopi : iya dok.( suara datar, muka datar, emosi datar )

Me en crowy : pandangan kosong menerawang , nahan ketawa. Pasang muka bego

Dokter  Bulet : ayoo. Sekarang. Cepet dimulai…. Saya sibuk loh. Dari tadi cuman ngajarin tata bahasa doank. Nulis bahasa Indonesia aja masih kacau balau. Mustinya kalian dibalikin lagi ke SD.

Froggy and Octopy : ERRR… IA dok. Maap .

…yuk .. satu …dua… tiga…

Setip ( satu..jempol kiri )

Setip ( dua telunjuk kiri )

Setip ( tiga ..jari tengah kiri…nunjuk langsung ke muka dokter BUlet )

Setip ( empat ..jari manis kiri )

Setip  ( lima …jari kelingking kiri )

Setip  ( enam …jempol kanan )

Setip  ( tujuh …telunjuk kanan )

Setip ( delapan …jari tengah kanan…)

Setip  ( Sembilan …jari manis kanan )

Setip  ( sepuluh …jari kelingking kanan )

Setip ( bohwat. Tangan kiri dikepal)

Setip  (emosi jiwa. Tanga kanan dikepal )

Udah dok .

Dokter Bulet : ya , bagus . sekarang ujian selesai. Kalian semua lulus.

Dokter Bulet keluar….

 

Octopi : kita racun yok beib… mati bego nih…

Froggy : terserah … depresi  sama setipan ….

Me : lega, hampir dituntut tadi …

Crowy : saya disuruh jadi ngarang – ngarang  bow.. edan !

Perasaan dulu jaman daddy ujian gak gini – gini amat . kenapa sekarang tambah bizarre sih ? heran deh !

Hopeless nih …

 

 

Worried woody

A very long time ago  oct 20 09

 

 

 

THT part 3 ( Tolong Hapus Topiknya …)


Minggu ke 5. Hari terahkir. Ujian THT nya Froggy…

Dokter Bulet : froggy , mana status kamu ?

Froggy : oh iya …ini dok… xixixixi…

Froggy yang tegang always ngikik kalo mau ujian .

Dokter Bulet : diagnose nya apa ?

Froggy : oh iya…. Ini dok …ada dua diagnosa nya…

Dokter BUlet : apa ? dua ? kok bisa ? ( suaranya kembali menggelegar. Volumenya naik turun sesukanya)

Froggy : iya dok , kan sakit nya dua dok. Xixixixi.

Dokter Bulet : loh ! loh ! loh ! loh … kok bisa banyak ?

Mengapa  begini ? Mengapa begitu ? mengapa demikian ?  *dengan nada ala Galileo …

Froggy kembali terkikik. Crowy terkikik .. saya dan octopy tegang mampus… buset deh ! Ini dokter sakit ya?

Froggy : ya bisalah dok ( suara binal binal gimana gituh ) … kan sakitnya komplikasi . xixixixi

Dokter Bulet : aduh aduh aduh ! KOMPLIKAASSIII ? Lah, KOK BISA SAMPE KOMPLIKASI SEGALA ??

Froggy : iya dok…bisa – bisa aja. xixixixi…

Dokter Bulet : terus dirawat dong ? sampe mati pasien nya ?

Froggy : yah enggaklah dok. Kan Cuma sakit tenggorokan . dokter bisa aja . xixixixi

Dokter Bulet : oooooooo…tak kira sampe meninggal loh . kamu ini , nakut – nakutin aja. Jadi diagnosanya apa, froggy ?

Froggy : ini dok. Jadi diagnosanya ada dua.  Pertama Faringitis akut . Yang kedua tonsillitis kronik eksaserbasi akut .

Dokter Bulet : froggy…. Ckckckck… kamu ini kok ngeyel yah . gak peka loh. Piye to kamu ini ?  gini aja deh , Kamu saya kasih pilihan … kalo kamu mau lulus, Ganti diagnosanya . Kalo kamu tetap bertahan dengan diagnose kamu ….kamu remedial saja ya . belajar buat diagnosa lagi.

HEH ?? loh kok ? baru judul uda salah . gimana ceritanya ? apa kabar dunia ?

Froggy : HAH ? Jangan dong dok ! saya kan maunya lulus dok . xixixixi .

Dokter Bulet : Ya terserah kamu . mau ganti topic gak  ? topic kamu salah!

Froggy :  Mau dok !  Mau ganti. Ganti apa ?

Dokter Bulet : saya kasih bocoran ya…judulnya cukup 1 saja … Tonsilofaringitis kronik eksaserbasi akut.

Froggy : iya deh dok , itu. Diangosa nya Tonsilofaringitis kronik eksaserbasi akut.

Dokter Bulet : kalo gitu . kamu menyadari akan kesalahan mu ?

Froggy: iya dok .saya salah

Dokter BUlet : kamu ngaku kalo kamu salah ?

Froggy :iya dok. Xixixi. Saya salah.

Dokter Bulet : kalo salah ..enaknya diapain ?

Froggy : errrr…dimaafin dok ?  xixixixi…. *Memberikan senyuman gigi kawat nya…

Saya cengar cengir. Dalam hati mikir, enak bener dia ujian kaya gini. Gak pake dituntut- tuntut segala.

crowy geleng- geleng…

Octopi  nunduk terus sibuk baca status.

Dokter Bulet : Enak aja ! dimaafin !  Inget gak kamu, dulu waktu SD kalo kamu nulis di buku terus salah nulis , diapain ?

Froggy : diapus dok

Dokter Bulet : iya. Betul. Di hapus. Pake apa ?

Froggy : Pake tipe ex dok.

Dokter Bulet ; iya . tapi jaman saya gak ada tipe ex. Saya GAK MAU PAKE TIPE EX !

Froggy : Yah , terus mau pake apa dok ?

Dokter Bulet : pake setipan… stip … ( suarannya balik teges lagi )

Froggy : owww…penghapus maksudny…

Dokter Bulet : iya , setip…Jadi, Sekarang kamu hitung, Berapa banyak kesalahan yang sudah kamu buat ? berapa kata itu ? banyak to ?

Froggy sibuk menghitung kata – kata yang ada diagnose penyakitnya. Saya dan octopi saling menatap . tidak percaya hal ini terjadi . Aneh tapi nyata. Tapi benar – benar terjadi.

Froggy :  iya dok. Lumayan . ada enam dok.

Dokter Bulet : Nah , banyak kan ? itu kalo kamu buat kesalahan harus tanggung jawab. Harus diperbaiki Kesalahan yang sudah dibuat . Untung kamu Saya berikan kesempatan untuk menghapus. Sekarang Kamu bilang ‘setip’ sebanyak kata yang salah tadi.

Me , crowy , and octopi nahan ketawa  sampe hampir kentut . Gila bener ene…gak tahu deh musti gimana ? speechless. Benernya yang akit sapa sih?

Froggy : heh , serius dok ? xixixixi

Dokter Bulet : kamu ngaku salah gak ?

Froggy : iya dok .salah

Dokter Bulet : saya tunggu setipan kamu.

Froggy : errr…iya dok …. Setip …setip …setip ….setip…setip… setip… udah dok .uda enam kali.

Dokter Bulet : uda ? ya sudah . sekarang judul diagnose kamu apa ?

Froggy :  Tonsilofaringitis kronis eksaserbasi akut

Dokter Bulet : iya betul ,begitu yah …kalo salah harus mau ngaku salah.  Nah kalo ada kesempatan untuk menghapus kamu jangan lupa  menghapus  kesalahan yang sudah kamu buat…

Froggy : errrrr….iya dok

Dokter Bulet : oke …kamu sudah selesai …peserta selanjutnya…octopi…

Apa Kasus kamu  ?

 

 

Wandering Woody

One day a long time ago … oct 20 09

THT Part 2 ( Tuliskan Historis Tambahan … )


I’m 25 and I will share my thoughts…

Ujian THT nya Crowy.  Minggu ke  5 , hari terahkir di stase THT.

Dokter bulet  :  apa kasus mu , crowy ?

Crowy :  Sinusitis maksilaris dex et sin , dok.  (Membaca dengan lantang dan tegas . as usual )

*Mata melotot ngeliat Dokter bulet … saya berdoa semoga Dokter bulet  gak jadi batu.

Kami ujian ber 4, saya crowy, froggy and octopi.

Dokter bulet  : Kenapa bisa kamu diagnosa itu ?

Crowy : Karena dari pemeriksaan fisiknya ditemukan gejala – gejala sinusitis maksilaris.

Dokter  T lalu membaca anamnesa nya. kemudian menegur …

Dokter bulet  : loh , kenapa gak ditulis riwayat senut – senut di pipi kiri dan kanan nya ?”

Crowy : owww…. ( mata melirik ke kiri kanan ) tadi kan ….saya …tanya… ke pasien nya… trus…katanya…. Dari dulu dia gak pernah ada keluhan nyeri pada pipi kiri dan kanan dok. Jadi gak bisa saya tulis .

Dokter bulet  : loh ! kenapa bisa gak ada ?

Crowy : errrr….iya gitu dok katanya….

Dahi berkerut…bingung ..

Dokter bulet  : yah , kalo gak ada kamu kok bisa diagnosa itu ? kalo gak ada riwayat senat senut , kok berani berani diagnosa itu? diagnosa kamu ini gugur ! ( suara Dokter bulet  menggelegar)

Crowy: …… errrrr….

Tiga peserta ujian lain nya tertunduk lesu. Suddenly mengekeret.  Kontestan ujian pertama sudah dibantai….apa kabar yang tiga lagi ? saya giliran kedua. Kira – kira marahnya masih ada gak ya ?

Dokter bulet   : nah , saya tanya sekali lagi. Kamu yakin gak dengan diagnose kamu ?

Crowy : yakin dok

Dokter bulet  : tapi kok saya gak yakin, trus gimana ini ?? ( nada Dokter bulet  naik satu oktaf, suara mengeras jadi 3 desibel  )

Crowy : errrr…. tapi emang pasien nya bilang gak sakit dok. Dari dulu sampe sekarang berobat juga gak sakit dok.

My GOD ! crowy mulei ngeyel…. Ga enak nih buntutnya… matanya si crowy udah melotot dari tadi . but dia gak sadar.  gimana ngasih tau nya ??? kenapa dia selalu melotot sih kalo tegang ?

Dokter bulet  : lah kalo gitu … kamu bikin ada dong! Kamu karang aja ! nih ,.. kamu tulis sekarang… Pada saat masih kecil os sering mengeluh nyeri pada kedua pipinya namun diabaikan oleh os. Sekarang keluhan dirasakan kembali dan semakin berat. … Mudah kan ? gitu aja kok repot . Kalo gak ada ya , Yah  dibikin ada.  Kamu ini gimana sih ?”

Crowy : heh ?!

Me , froggy and octopi liat – liatan … bingung ….

Dokter bulet  :  Sudah ! Kamu tulis ulang status kamu . Yang sudah saya karang barusan. Lengkapi yang kurang. Tulis sebagus – bagusnya dan selengkap mungkin gejala yang mengarah ke diagnosa kamu

Status crowy dikembalikan. Crowy terpana , garuk – garuk kepala…

saya, froggy and octopi ..merasa ngenes… status kami sama ancur nyaaaa….ga ada yang bener …

Es we te … napa ada dokter kaya gini sih ? gak ada kok disuruh ada – adain … bingung saya…

 

Panicky woody

A very long time ago…oct 20 09

 

THT part 1 ( TeRnyata Hoki Terus … )


I’m 25 and I will share my thoughts…

Tiga puluh tahun yang lalu Daddy woody  ujian Negara  bagian THT di Rumah sakit pendidikan Nasional .

Saat itu ujian Negara bener – bener mengerikan . memakan banyak korban dokter muda dari universitas swasta. Banyak yang harus ngulang, atau mengalami stagnasi supaya bisa dijadwalkan ikut ujian. System pendidikan kedokteran jaman dulu memang beda dengan sekarang . dokter bisa dilantik sah , kalau sudah diuji dan dinyatakan lulus oleh Universitas negeri.

So pasti Daddy woody gemeteran. Daddy udah Seminggu penuh belajar dari diktat yang masih di ketik pake mesin tik . Jaman jadul kan gak ada fotocopyan. Berat badannya aja sampe turun sekilo gara – gara  takut gak lulus. Yah mau gimana lagi, daddy woody dapet  dosen penguji yang terkenal paling killer. Alamat remedial deh kalo mood nya dosen sampe jelek.

Lalu tibalah hari yang dinanti- nanti . Daddy woody sudah menenteng status yang sudah diketik rapih. Dimasukkan didalam map hijau. Harus map hijau dan gak boleh ada coretan .

Kemudian dosen killer jalan petentang – petenteng di buntuti oleh para resident THT. Gak lama , residen THT diusir minggir Dan dipanggil lah Daddy woody masuk ke kantor kepala bagian THT. Daddy woody masuk dengan kaki gemetar, seluruh kemeja basah . dan celana cutbrai nya kedodoran.  Kepala bagian THT memandang dengan galak, lalu menyuruh daddy woody duduk di depan nya. Daddy woody duduk tegak . seluruh  badan tegang.

Dengan kacamata melorot dosen killer bertanya : “ dek, siap ujian ?”

Daddy woody : “ errrr…siap dok .” ( sampai kapanpun gak akan siap dok ! u know that ! )

Dosen killer : “ kamu sepertinya tegang yah dek ? “  suaranya dalam dengan logat padang . Pandangan mata lurus menatap daddy woody yang gelisah. Daddy woody selalu bergerak gerak kian kemari kalo gelisah.  Gerak gerik ini juga diwariskan secara genetic ke woody.

Daddy woody : “ hehehehe… iya dok .”  mulut kedut kedut. Jari melintir – melintir status.

Dosen killer :” kelihatan nya begitu “ . si dosen membuka map dan mengambil status yang ada didalamnya.

Hening…..tik tok tik tok tik tok

…….

……

Daddy woody gelisah. Status sedang dibolak balik oleh si dosen killer. Gak lama status ditutup dan dimasukkan kedalam map hijau.  Hening selama 10 menit.

Dosen killer  :” dek…”

Daddy woody :” iya dok …. ?” ( terlalu cepat menjawab )

Dosen killer :” dek….saya mau Tanya , kamu tahu gak sapa yang ngelukis Monalisa  ?”

Daddy woody :” heh ????” (ini beneran ? nanya lukisan ? gak salah denger ?  well…. duh sapa ? sapa ? sapa ? hadeh ! kenapa dia nanya pelukis ? emang ada dihalaman mana lukisan monalisa ? emang monalisa sakit tenggorokan ?)

Dosen killer menatap dengan tajam mata daddy woody.

Daddy woody menjawab :” eh, Alesandro da vinci ?” ( bukan alesandro kan ? siapa yah ? valentino ? aduh , namanya latin pokoknya ? fernando ? vasco d agama ?piccaso ? yah yang mana? Da gama  apa piccaso ?  apa Antonio ene ? grrrr…. Lain kali kalo mau ujian saya ke galeri lukisan dulu deh … alamat remedial  ene )

Dosen killer :” apa ? ?? Masaaaa ??? ” nada suara naik satu oktaf. Mata menyipit dibalik kacamata segede bagong nya.

Daddy woody :” eh salah ! maap dok! Bukan ! si piccaso yah ? eh bukan ! si Leonardo ! iyah ! saya inget , Leonardo Da vinci. L.E.O.N.A.R.D.O   D.A. V.I.N.C.I …dok …”  Daddy woody menyebutkan pelan – pelan dengan jelas.

Dosen killer tersenyum :” ah iya , ahkirnya , saya inget … jeda sebentar… Namanya Leonardo davinci . makasih yah dek , dari tadi saya bingung ngisi teka teki silang di majalah intisari. Pinter juga yah kamu , dek .”

Daddy woody : “ ah… dokter….” Nyengir lebar ..mesem – mesem . garuk – garuk kepala . benerin kacamata.

Dosen killer : “ ya sudah , … ujian nya selesai . saya mau istirahat dulu .

Daddy woody kegirangan . sumringah . terbang ke langit ketujuh .

Daddy woody :” ah dokter , bener nih ? udah selesai ? udah dok ? selesai …?”

Dosen killer :” iya . Lah kamu aja  Tau nama – nama pelukis … jeda panjang …berarti kamu itu pinter dek, seni aja kamu tahu. Gak banyak dokter yang ngerti seni . kalo nama pelukis aja kamu bisa tahu . berarti kamu cerdas yah ?”

Daddy woody jadi bingung . Ene gimana sih ? dosen killer macam apa ene ? katanya serem . kok ? Cuma gini ?!

Dosen killer :” dek , kamu mau nilai berapa ? mau A atau B ?”

Daddy woody senyum senyum manis . dosen killer juga senyum gembira.

Daddy woody :” terserah dokter aja. Yang penting lulus dok . “

Dosen killer :” ya sudah . saya kasih A saja . Selamat ! Anda lulus. Sekarang silahkan keluar .dan TERIMA KASIH LOH dek…udah bantuin saya .”

Daddy woody ……?????  Still Bingung … sampe sekarang … biar udah jadi dokter selama 30 tahun, tetep masih heran .

 

Itu kisah hiburan yang diberikan Daddy woody pas saya lagi stase THT.

Indah sekali yah ? gak ditanya macem – macem… hoki bener sih daddy ….hikssss….

Beda dengan kisah stase THT saya , crowy dan froggy . Hikssss…..

 

Wrinkle woody

one day in OKtober 20 09

Stabillo Neon senior part 2


I’m 25 and I will share my thoughts…

Hari terahkir kursus masih ada dua materi yang akan diberikan sebelum ujian.  Kuliah dimulai sejak jam 7 pagi . Tapi karena saya TELER berat setelah 10 jam memeras otak, saya datang  terlambat.  Well, actually sengaja  terlambat. Saya yang Paling telat.  Saya datang kira – kira jam 8 pagi. Gak ada lagi yang masuk ke ruangan setelah saya. Dan karena terlambat otomatis saya duduk paling belakang.  Agak malu juga sih. Tapi beneran deh, teler banget. Biar masuk jam 8 pun saya gak bisa konsentrasi sama sekali. Saya gak buka buku , gak buka ringkasan, dan gak bisa ngapa- ngapain. Cuma bengong liatin layar. Duduk juga sekenanya. Bersandar malas di tmpt duduk.  Rasanya kebiasaan belajar sudah lama saya tinggalkan.

Ngemeng- ngemeng soal kebiasaan, dari dulu gak berubah yah. Kalo namanya uda detik – detik menjelang ujian, tempat duduk di belakang  suddenly jadi penuh. Peserta nya banyak yang belajar ngumpet – ngumpet.  Pembicaranya gak dianggep. Udah kaya Ngomong sendiri sama patung.  Sekarang ini kondisinya juga sama. Walaupun sudah jadi spesialis, kebiasaan lama gak ilang gitu aja. Rasa takut karena belum selesai belajar dan belum ngabisin bahan tetap menghantui . Seolah – olah kalo udah berhasil  nyelesain baca syllabus bakalan bisa dan sukses ujian.  Jujur saya lihat Situasi hari ini beda banget sama kemaren. Dimana kemaren para senior  masih pada full konsentrasi. Sekarang, saya lihat wajah – wajah yang tegang, dan sibuk bolak – balik halaman syllabus secepat kilat. Berusaha menyerap ilmu di saat – saat akhir.

Kalo kemaren di depan saya duduk ortoped senior yang popular, Kali ini duduk mantan dosen saya. Dulu dia sempat jadi dosen tamu ilmu geriatric. Dia termasuk satu dari delapan orang pertama yang lulus dibagian geriatric ini. FYI, untuk jadi getriatric ada beberapa tahapan pendidikan yang harus diambil. Pertama – tama sekolah  internist selama 5 tahun, kemudian masuk ke sub bagian geriatric ( ilmu tentang penyakit ketuaan . untuk orang tua gitu lah) kurang lebih tiga tahun, dan setelah mengambil sub bagian geriatric, dosen saya ini masih ambil lagi sub sub bagian gerontology. So , bisa dibayangkan berapa lama sekolahnya? Dan seberapa pintar dia?

Sama seperti si ortoped jenius yang kemaren duduk di depan saya, si geriatric ini juga suka liat- liat kebelakang.  Kegiatan selingannya selain buka -buka Ipad 2 nya. trus pas  Saya amati ternyata  dia sedang baca power point tentang materi kemaren di IPAD nya.  Luar biasa yah?  Menggigil deh liatnya.  kalo teman2 saya, buka ipad saat seminar untuk nge cek game karena bosen mampus. Well , kali ini ipad nya  beneran dipake  untuk belajar dan browsing data yang berhubungan dengan ujian ini.

Oh iya, saya baru nyadar kalo yang namanya kebiasaan nyari spot dan tempat duduk yang enak saat ujian itu gak pernah berubah yah?  Dari jaman kuliah sampe sekarang. Dari mereka masih muda sampe udah jadi konsulen. Tetep ,nyari tempat duduk paling belakang , trus mefet – mefet  biar bisa kerjasama. Biar bisa nyontek sama temen nya.  Untung saya udah duduk paling belakang.

Pas  ujian udah mau mulai, Si Geriatric mendadak akrab sama dua orang dokter yang duduk disebelahnya.  Satu Spesialis radiologi dan satu lagi internist. Acara jelang ujian jadi seru. Ruangan jadi rame. Karena beberapa orang sibuk manggil – manggil kolega nya, nyuruh duduk disebelahnya. Memastikan mereka bisa kerja sama . Supaya bisa diskusi jawaban.

Keadaan mendadak ramai.

Ada bapak- bapak yang nyeletuk gini ,” ujian gak boleh open book ya? Tapi boleh konsul kan ?”  (iseng aja. Tipe tua tua keladi. Gak kebayang mudanya kaya gimana ? )

Trus ada yang nyambung lg ,” no satu apa ? no satu apa ? “ Jiah…yang ngomong ternyata si ortoped kemaren. Padahal soalnya belum dibagi.

Saya tertegun menyaksikan kenakalan mereka. Tetep yah …

Dan ketika soal selesai dibagi. Di kanan saya sudah duduk dua orang bapak – bapak . Satunya internist , Satunya ortoped.  Sama sama dari Bali. Di depan saya, ada trio geriatric – internist –dan radiolog. Disebelah trio . ada duet radiolog yang uda mesem – mesem dengan ipad ditangan. Siap dibuka.

Posisi duduk udah di setting dengan sempurna. Maka Berikutnya yang terjadi adalah : diskusi panel ….

Si geriatric  :” aduh , soale susah ya ? inggris lagi? Ckckck…”

Si radiolog,” hu uh… inggris. No.1 apa mas ? ”

Si geriatric “ kayak nya A, mas…soalnya dia blab la blab la ?”

Si radiolog :” iya , saya juga kayanya A mas. Soalnya itu ..bla bla bla “

Diskusi masih terus berlanjut. 15 menit kemudian ….

Si internist : “ no 35 apa ya  ?”

Si geriatric :”kalau saya B, situ ?”

Si internist :” saya gak tau . saya ngikut B juga deh. Emang situ yakin ? “

Si geriatric :” gak tau mas . nebak aja . sapa tahu bener .”

Gue ….*ape ? nebak ?ckckckc…tetep mendengarkan dengan seksama dan mencatat dalam hati …

Dikanan saya , si internist bekerja sama juga dengan ortoped. Sambil berhadapan muka . cengar – cengir. Nunduk – nunduk. Padahal udah jelas badan mereka bongsor dan besar. Nunduk pun tetep keliatan. Tapi lucu juga ngeliatnya. Kaya anak kecil gitu,ngumpet – ngumpet. Padahal 15 mnt yang lalu dia barusan curhat ke temen nya ..kalo pensil 2B nya di raut sama anaknya. Dan dengan lantangnya bilang ke anaknya , “ besok , bapak mau ujian !”

Ahkirnya karena kanan dan depan saya terus – terusan berdiskusi , saya pasang earphone dan dengar lagu rihanna dari ipod saya. Lumayan. Saya jadi lebih berkonsentrasi.

Di 30 menit terahkir si Geriatric , Radiolog dan Internist memutuskan untuk mencocokan jawaban . Mereka membuka kembali soal dari halaman awal. Masing – masing menyebutkan jawaban setiap nomor.  Kalo gak sama, mereka berdiskusi jawaban apa yang tepat, kenapa bisa beda. Alasan nya apa ?

Kalo jawaban beda. Jawaban nya disamakan dengan noted “ nebak ! sapa tahu hoki .”

Saya : jiah, hoki dibawa – bawa. Tapi saya tetep pasang kuping. Karena diskusinya memanas. Kalo pas saya gak tahu jawaban nya, langsung ngikut jawaban diskusi didepan.

Saya heran yah, Ternyata biar pintar, biar kuliah setinggi langit, tetep yang namanya ujian multiple choice jadi ajang yang seru  untuk maen contek – contekan.  Dan mereka seneng – seneng aja bisa nyontek gitu. Malah kalo saya lihat kelihatan girang. Si internist nyeletuk gini “ uda lama nih gak bullet- bulletin lembar jawaban. Asik juga ya. Kaya jaman kuliah dulu “ sambil menghela nafas panjang. Kemudian mulai proses pembulatan di lembar jawaban nya dengan hati – hati.

Yang paling bikin saya geli nih kelakuan internist dan ortoped di sebelah kanan saya. Pertama –tama si ortoped dibelah saya menjawab dengan cepat di lembar jawabannya. Kemudian tiga puluh menit terahkir, tau – tau Lembar jawaban si ortoped sudah pindah ke pangkuan internist. Dan si internist sambil cengar – cengir bahagia , nyalin semua jawaban dari ortoped. Si ortopednya sibuk clingak  – clinguk memanjangkan leher , dalam usaha mengawasi pengawas. Takut ketauan. Kreatif bener yak ? sampe jawaban aja disalin semua. Bener – bener kompak yah ….?

Bisa dibilang saat itu Binar – binar kebahagian tampak di mata mereka. Sampai lima menit sebelum ujian berahkir  si geriatric suddenly ngoceh ,” huh … udah ah , makin dilihat makin bingung . makin dibaca soalnya ,makin pusing. Kalo dilihat –lihat terus, jawabannya jadi berubah terus. Dari A bisa jadi C, dari C bisa jadi B . udah deh. Pasrah. Bodo…. Laper nih …makan ah “.

Prettt..

Dia ngemeng gitu sambil nengok ke saya yang duduk di belakang nya. Gara- gara saya masih heboh bolak balik soal ujian .

Trus dia ngomong sekali lagi , “ udah, gak usa dilihat – lihat terus. Makin dilihat makin pusing. Tiap dilihat Jawabannya berubah. Makin dilihat , Makin berubah. Uda. relakan aja. Lulus gak lulus , Pasrah. “

Yah , itu kan dia ? yang Sibuk kerja sama dari tadi. Biar bilang pasrah tapi dia yakin lulus khan ?.

Tapi saya kemakan bujukan si geriatric juga. Akhirnya saya letakkan pensil 2b saya , dan mengumpulkan jawaban.

***

 Hari itu saya sukses jadi saksi mata kelakuan childish para prof, ortoped, internist , dan radiolog. Si pintar yang sudah sampai di posisi puncak berkat keuletan dan kerajinan nya.  si Rajin Dengan segala macam catatan, ringkasan dan stabillo neon mereka. Well,  Maybe ini salah satu bentuk ke uletan mereka. Curi – curi kesempatan emas untuk bekerjasama saat pengawas meleng. Yang penting kompak , yang penting kerjasama dan sama – sama lulus. Intinya memanfaaatkan celah dan kesempatan sebaik – baiknya.

Sedangkan saya , Saya sukses mengerjakan soalnya sendirian , dengan niat untuk menguji kemampuan diri. Selain itu sebenernya saya takut kerjasama dengan si geriatric atau internist di kanan saya. Takut kalo di tantang diskusi. Biasanya jawaban saya kan tebak – tebak buah manggis. Tau jawaban nya bener, tapi gak bisa nerangin kenapa itu jawaban yang saya pilih. Kalo sampe disuruh ngerangin,  bisa modar saya. Ilmu mereka Kan lebih luas daripada saya.

Tapi sekarang saya jadi nyesel, harusnya waktu itu saya bekerja sama aja yah ?  mungkin kalau saya bekerjasama , saya bisa lebih yakin dengan jawaban saya ?

Ini nih akibat saya kerja sendiri ,sekarang saya merasa ketakutan. Takut gagal. Takut gak lulus. Dan saya Gak pede sama sekali. Gimana ini ? Kenapa sehabis ujian selalu menyisakan perasaan menyesal ? Kenapa juga saya harus menyesal ? Dan kenapa dari kemaren- kemaren saya gak serius belajar?

Fiuh… penyesalan selalu datang terlambat. Saya merasa gak rela karena gak memanfaatkan kesempatan untuk bekerja sama.Tapi mau gimana lagi, uda selesai.

Saya ga tahu lulus atau ga. Saya juga gak sanggup kuatir lebih hebat lagi. Udah mentok. Udah kelar.  Yang jelas, dari dua hari kursus itu saya dapat banyak pelajaran berharga. Dengan mengamati tingkah laku mereka, Si orang sukses, Saya merasa mendapatkan sesuatu untuk perkembangan pribadi saya. Saya kagum dengan Dokter senior yang sudah sukses dalam pendidikan , berhasil dalam bidangnya , dan masih berniat menambah titlenya.  Mereka masih punya niat belajar, masih bisa serius mendengarkan selama 10 jam, masih rajin mencatat, bahkan masih niat banget kerjasama demi kelulusan. Yah, Sapa tahu aja dengan meniru tingkah laku mereka, saya bisa mengikuti jejak kesuksesan mereka.

 

Worried woody

Early Desember 2011

Stabillo Neon senior part 1


I’m 25 and I will share my thoughts…

Selama dua hari yang melelahkan saya mengikuti kursus untuk mendapatkan title dokter osteoporosis. Kursusnya diadakan di sebuah rumah sakit mewah di Jakarta pusat. Kursus ini diikuti oleh 75 peserta yang berasal dari berbagai daerah. Tujuh puluh orang pesertanya terdiri dari spesialis di bidang ortopedi, radiologi, internist dan obgin . Ada juga konsulen rheumatologi dan geriatric. Sisanya masih dokter umum. Termasuk saya.  Kebetulan juga disana saya yang paling muda. Paling kenyes- kenyes . Dan paling males.

Di hari pertama kursus ,kami diterangkan mengenai syllabus yang sudah diberikan jauh – jauh hari ( saya: 1 bln yl ). Ketika  kuliah sudah setengah hari, Saya mulai bosan. Ahkirnya saya mengamati orang – orang disekitar saya. Ini adalah Kebiasaan yang muncul setiap kali saya ikut seminar dan kursus.  Gak lama mengamati saya merasa geli melihat situasi disekitar.

Didepan saya duduk seorang bapak2 berperut buncit , dengan baju batik ,tampilan nya wealthy and healty. Dia berulang ulang kali menengok ke belakang . Kemana lagi kalao bukan kesaya?  Berkali – kali dia tersenyum manis pada saya . Kayanya gak konsen dengerin kuliah . Sibuk liat kiri dan kanan. Dan terus- terusan  gonta – ganti posisi duduk . But, then ada satu moment , Pas pembicara melontarkan pertanyaan , yang gak satu orang pun bisa jawab. Ternyata dijawab dengan kritisnya oleh si bapak itu.

Ternyata biar posisi duduk asal- asalan, dan keliatan males. Si bapak itu otaknya tetep nyambung yah sama  pelajaran yang diberikan . Gak kayak saya, pikiran saya menjelajah kemana – mana . ke Mr. Montea sih kebanyakan. Belakangan saya  baru tahu dia dokter ortoped senior yang  ngetop. Dia juga terkenal pintar , sukses dan kaya. Hampir semua pembicara mampir ke mejanya untuk menyapa atau sekedar beramah tamah. Orang hebat dia.

Terus ada yang bikin saya gemes banget nih. Pas pembicara membocorkan sedikit kisi- kisi soal ujian . si ortoped senior ini langsung semangat. Posisi duduk nya langsung berubah menghadap meja, duduk tegak , menggenggam pulpen nya dan membubuhkan tanda seru besar – besar di buku syllabus nya . Pake acara di hias – hias segala tanda seru nya. WOW ! Saya amazed ! kok kaya saya ? hobby ngasih tanda seru itu sudah berakar sejak saya kuliah semester pertama di kedokteran. Dan tau gak sih teman saya , Mr.turtle sampe  bête berat kalo minjem catatan saya. Karena hampir setiap catatan , ada tanda seru nya. Dia jadi bingung yang mana yang penting ? dan mana yang perlu dilewatkan ?

kata mr. turtle “ woody , ini kenapa semua ada tanda serunya ? emang semua keluar ? yang mana ene yang penting ? kebanyakan tanda seru niy. Bingung aku ! gak jadi minjem catatan kamu deh. Bikin stress aja.” Itu kata mr. turtle 6 tahun yang lalu.

Ternyata saya tidak sendiri. Ada senior ortoped yang juga hobby ngasih tanda seru di bukunya. Gede – gede and di bingkai pula. Such a perfect moment. See ?  I wish you were here , Mr. turtle.

Lalu Mata saya kembali menjelajah. Ternyata banyak sekali bapak – bapak paro baya, dengan rambut yang sudah menipis dan badannya sudah melebar kesamping ,  sibuk menggenggam stabillo neon di tangan.  Ada yang pegang stabillo kuning , pink , oren , hijau . Pokoknya segala warna ada. Sesekali mereka tampak membuka tutupnya lalu  mengaris bawahi kata- kata penting di syllabus . Kemudian kembali menatap ke layar didepan dengan wajah super serius.

Aduh Senangnya , masuk kelas lagi. Kaya jaman kuliah. Dulu saya suka banget mewarnai diktat dengan stabillo neon . dan sering dikatain temen. “Buang – buang duit aja “  “ gak ada kerjaan lagi “. “ Sayang stabillonya” . dan bla bla bla. Well, FYI…orang – orang disini , orang –orang yang selangkah lebih berhasil ternyata masih menggenggam stabillo neon di tangan mereka. Jelas Mereka membutuhkan stabilllo neon sebagai teman cantik yang memperindah syllabus mereka. Dan tanpa ragu – ragu mereka menggoreskan  stabillo mereka. Sebanyak apa pun yang mereka butuhkan.

Eniwei, Kursus kali ini Beda sama seminar2 yang saya ikuti. Di seminar emang banyak dokter yang ngikut, tapi yah gitu, dateng Cuma buat ngobrol atau main bbm. Gak ada yang benar – benar konsen memperhatikan kuliah yang diberikan. Disini, semua konsentrasi penuh . Dari awal kuliah sampai ahkir. (10 jam konsentrasi maksimal !) . Heran saya , padahal mereka kan udah uzur yah , umur nya juga udah lebih dari separuh abad. Tapi masih semangat ajah. Dan masih bisa konsen aja. Saya aja eneg kuliah 10 jam.

Trus masih ada lagi nih yang seru .  Ada rheumatolog di depan saya yang sibuk mencatat dan mencatat. Kayaknya setiap kata yang diucapkan oleh pembicara di catat. Well,saya bener – bener dejavu. Geli banget inget tingkah laku saya yang dulu . Ternyata ada yang sama kaya saya. Waktu kuliah Saya termasuk yang hobbynya nyatet. Segala macam omongan dosen saya catat.  Sampe sering saya diledek sama teman-teman sebagai “ juru tulis” . Tapi disini , saya melihat sendiri , dokter rheumatolog yang sudah sekolah 9 tahun lebih lama dari saya, mencatat.

Saya jadi terharu. Dari sini saya tahu, mencatat bukan lah suatu hal yang aneh. Mencatat adalah suatu bentuk keseriusan kita dalam menerima pengajaran. Mencatat dan mencatat . Hal yang kini sudah saya tinggalkan, demi menghindari ledekan teman – teman saya.

I wondered. Apa si rheumatolog juga sering diledek sama teman – teman nya waktu kuliah dokter umum dulu ? yang jelas dengan mencatat dia berhasil menjadi rheumatolog , Dan dia masih berniat menambahkan gelar baru lagi. Saya geleng- geleng kepala melihat semangat si Rheumatolog. Emang beda yah orang yang pintar dan rajin dengan orang yang niat nya setengah – setengah kayak saya.

Senang rasanya melihat bapak – bapak dan ibu – ibu  pada rajin2 belajar dan serius memperhatikan kuliah. Emang bener belajar itu sepanjang segala abad. Tiada ada kata berhenti untuk belajar .

Saya ketinggalan jauh dari mereka. Apalagi kalo inget BATC. Berempat hobbynya hedon semua. Perasaan gak ada satupun dari kami yang semangat ngomongin ilmu kedokteran di grup. Kalo gak ngurusin baju , sepatu , yah ngurusin mau makan dimana? Hadeh… elus dada. Udah salah pergaulan nih saya. kembalikan saya ke jalan yang benar …* JERITAN hati wanita addict to hedon…

Worried woody

Early Desember 2011