Klik 17k


Yak, dalam keputusan asaan dan kebodohan, saya dengan pedenya meng ‘klik’ 17k di Web lari marathon dalam rangka perayaan kemerdekaan RI.  Tiba – tiba aja saya tertarik ngikut Independence day Run, 25 Agustus kemaren. Gara – gara liat iklan di Tipi. Katanya lomba ini unik, karena melambangkan tanggal kemerdekaan Indonesia.

Misalnya, jarak tempuh 8K Dan 17k. Terus target pesertanya, 45000 orang.  Cocok dengan 17/8/1945 nya . terus target pesertanya sampe 45000 orang. Banyak kan? Belon lagi doorprize nya, bakal dapet Ertiga ( kalo menang )

Jadilah saya meng ‘klik’ 17K tadi.  Disertai beberapa alasan sederhana seperti yang tertulis dibawah ini :

1. Marathon adalah Olahraga yang baik menurunkan berat badan, mengingat sebentar lagi sepupu saya mau merit. saya butuh kuyus.

2. Tadinya saya pikir, 17k itu kaya 5 jam jalan – jalan di mall. Tau sendiri kan, namanya cewek, jalan berjam – jam muterin mall mah biasa. Kecillll….*sentilkelingking.

3. Saya naksir Plakat nya. 1000 orang pertama yang memasuki garis finish, mendapatkan medali dan plakat.

4. Lomba ini GRATIS! saya suka yang gratis – gratis kaya gini.

5. Dapat  snack ( juga gratis ! )

6. Dapat kaos ( still gratis!)

7. Walapun gedeg sama Indonesia yang nyebelin, tapi saya tetep sayang dan mau ikut berpartisipasi merayakan kemerdekaan bangsa dudul ini.

8. saya mau plakat nya…eh , udah bilang ya ? yah , saya mau plakatnya buat kenang – kenangan.

9. Buat bangga – bangga an , en nambah pengalaman

10. saya suka perlombaan. Dari kecil kan saya sering daftar lomba sendiri, tanpa ijin ortu. Udah biasalah. Emak cuman tinggal kaget doank pas saya minta ijin ngikut lomba.

AKAN TETAPIIII…..ternyata, semua berubah….

Hari jumat sore, saya mendaftar ulang di silang barat daya monas ( and I don’t know where it is? ) because terahkir ke monas like ten years agooooo…Setelah ketemu tenda panitia, sesuai perjanjian saya dapet kaos merah dan dapet nomor punggung.  Hanya saja, pas baca peraturan saya mendadak emosi.  Gimana gak  geregetan tuh, masak peserta lombanya disuruh ngumpul jam 4.30 pagi. What the heck ???

Peserta diminta ngumpul di monas, dan siap start pada jam 6.00 di depan istana merdeka.

tapi apa bole buat, nasi sudah menjadi lemper. Saya uda terlanjur daftar. Terlanjut ngebet juga pengen plakatnya. buat kenangan anak cucu. Jadi dengan tekad dan niat yang tulus, serta disertai usaha dan doa. Iktiar dan akal. saya memantapkan hati untuk bangun subuh.

IMG-20130825-01257

Sebelum berangkat, saya memandang bangga kaos merah saya yang masih rapih itu. Trus nyiapin tas ransel one shoulder jaman SMP dulu. Isinya air minum, 2 biji cokelat Rocker buat persiapan kalo laper, Salonpas Gel, sama Headset. Supaya nanti bisa lari sambil gaya denger music. Harapan saya sih lagu – lagu kaya ‘club cant handle me’ and ‘titanium’ bisa boasting energy saya. Dan setelah perlengkapan perang lengkap, saya pun meluncur ke TEKAPE.

Nah, petualangan buat nyampe monas itu juga sesuatu banget. Semua jalan kesana kan ditutup. Soalnya kan mau dipake buat track marathon. Alhasil, pagi – pagi buta, dimana matahari masih malu – malu anjing, saya jalan dari depan harmoni ke istana merdeka, dan sempet liat beberapa plat hijau masuk ke jalanan yang uda steril, parkir di istana merdeka, trus keluar menuju monas ( sungguh takadil. saya juga mau warnain plat mobil jadi ijo, biar bisa masuk ke istana).

So, kebayang donk, Jalan ke monas nya aja uda rempong, di dalem monas nya tambah kebingungan. Dan ternyata, monas udah sesak banget sama MAS – MAS berambut cepak berbagai bentuk. SEMUANYa either pake kaos merah, atau kaos putih.  Ternyata empat puluh ribu orang yang ngikut lomba lari kali ini TNI, Militer, dan Polisi.

Good. Pantesan rameeee…but, mereka TNI ! tenaganya kan badak semua. Gimana sipil mau menang ? eswete…

Gara- gara ketambahan TNI ( yang konon diwajibkan ngikut ) , Jumlah peserta yang ngikut sampe 47.000 orang . Jadi udah membludak melebihi target yang ada.

IMG-20130825-01258

Saat gelap – gelap begituh, entah kenapa, saya mungkin tampak glowing and shining dengan kaos merah gonjreng itu. Soalnya, salah satu mas- mas yang berambut cepak ( dugaan saya sih mas – mas TNI ) , Yang juga pake kaos merah, sempat menegur saya, “ Gak salah mbak, pake kaos merah? 17 kilo ????”

Trus si mas nyengir- nyengir sama temen rambut cepak laennya.

“ yak, enggak salah.” Jawab saya pede.

Masih belon tau medan pertempuran yang sebenernya. Cuman hati agak jiper, soalnya yang ngomong mas – mas keker gitu.

My God, subuh – subuh dikelilingi ribuan mas – mas berambut cepak yang super kece, sementara nyawa masih belon penuh. Bener – bener menggugah sukma.

Berikutnya, ada lagi nih, mas – mas pake kaos putih yang ngajak ngobrol. Sama, cepak juga rambutnya. “ wah, mbak, yakin sanggup 17 k?” terus nyengir lebar sama temen nya.

Lama – lama ngeper juga ya. “ hmm, gak tahu mas. Saya ngasal daftar aja. Kalo gak kuat, nanti saya berhenti, terus makan bakso di pinggiran”

Mas nya bengong. HA!! EMANG ENAK>?!

Saya lewat terus sambil nyari pintu ke mesjid istiqal. Soalnya garis startnya deket sono.

Nah, karena jam udah kurang sepuluh menit lagi, saya musti buru – buru ke garis start, which is… I don’t know where ? secara Monas segede – gede bagong.

IMG-20130825-01261

Alhasil, karena ngikutin arus para mas – mas kece itu, saya dibawa keliling monas, untuk ketemu tempat startnya. trus di Cap. Disebelah saya kebetulan ada ibu- ibu yang punya baju ” artistik” jadi saya foto deh.

My GOdness…. Belon juga mulei marathon, udah ngos – ngosan ngiterin monas. Udahlah, hati makin gak enak. Mana mau ke garis Start itu perjuangannya susah bener, kebayang donk, empat puluh tujuh ribu orang menuju garis START ?Padahal panitianya uda halo – halo  kalo si baju merah dimohon ke depan  Karena harus mulai lari marathon jam 6. Beda sama kaos putih, yang mulai jam 6 lewat sepuluh.

ALAMAK. setelah sikut sana sikut sini. Berhasil juga sampe di depan garis start. Saya ada di baris kedua . Nyolong start katanya.Sambil memandang istana merdeka di kanan saya, saya curi curi dengar gosip mas – mas cepak di sebelah. Setelah denger gossip kiri kanan, saya baru tahu TERNYATA yang ngikut marathon 17k ada 5000 orang! which is, itu buanyaaakkkk bangetttt!!!! plakatnya kan cuman ada serebuuuuu…..! Yah, kalo gini, Pupus deh harapan saya buat dapet plakat.

IMG-20130825-01263IMG-20130825-01265

Ahkinya, setelah hormat bendera, trus bapak eS Be Ye ngoceh2 gak jelas  ( selama dia ngoceh, saya jepret2 dl ),ahkirnya marathon dimulai. Dan sayapun berlari….selama…kurang lebih lima belas menit.

EH, lumayan loh 15 menit. Biasanya lari 5 menit juga uda enggapppp…Abis daripada saya diledekin terus sama mas – mas cepak, apa boleh buat, saya lari dulu lah. Mumpung masi punya energy. Apalagi kemaren abis makan barbar, tenaga masih banyak.

Benernya, target saya tuh, 4 jam untuk 17K. Dan rencananya kalo gak kuat, saya beneran mau kabur. Apalagi mommy woody, uda wanti-wanti kira –kira untuk kesejuta kalinya, “ gak usah maksa! “, “ berhenti aja di kilo meter ke 3” ,” bawa duit, buat ngangkot. Kalo sewaktu waktu berhenti di tengah jalan.”gitulah wejangan nya.

Mikirin wejangan, Gantian saya yang bingung.  saya tanya, ” Ini kan Car Free day, trus mau ngangkot pake apa?”

Dijawab lah ,” yah , naek apa aja lah , busway kek, motor kek.”

Saya bilang lagi dunk, “ ini car free day, busway gak ada, motor juga gak ada. Gak ada apa – apa. Cuman ada orang naik sepeda fixy yang seksi itu, atau jalan kaki. Jadi, how to go home ?”

Gak ada komentar lebih lanjut. sudah sadar.

Dan pembicaraan selesai.

Jadi setelah lari sekitar satu kilometer, saya merasakan KEBAHAGIAAN dan KEBANGGAAN. Yang segera di hancurkan oleh mas – mas cepak lainnya.

“ lari donk mbak, jangan jalan.”

Waduh, ngejek nih. Lari donk saya. Tapi cuman tiga menit. Trus makin capek. ga kuat lagi. Emang bener nih kata personal trainer di Celeb, saya gak bakalan sanggup marathon sejauh itu. Soalnya marathon itu butuh latihan minimal tiga bulan. Sedangkan Saya cuman seminggu.

Tapi Perjuangan belon berahkir, masih panjang banget!!! dan sayangnya, saya uda mulei bête. Karena ternyata jarak yang ditempuh jauh juga.

Setelah 45 menit, sampe juga saya di depan air mancur yang pertama , rasanya seneng mampus. Mayan. Saya foto sebagai bukti pencapaian prestasi.

Terus nyoba lari lagi, as usual, diledek again, karena pake kaos merah.

IMG-20130825-01266

Genap 1jam, bunderan HI keliatan. Alhamdulilah. Seneng benerrrr!!! Kirain udah deket nih patung pemuda. Konon katanya, patung pemuda jadi titik putaran untuk 17k. Saya foto lagi.

IMG-20130825-01271

Nah sampe di patung sudirman, ada kejadian menarik nih. Dimana telah terjadi evolusi. Saya melihat manusia setengah kuda. Jadi sementara saya tertatih menuju patung pemuda. Sudah ada mahluk yang menuju garis finish, dan berpapasan dengan saya. Gila bener deh, dalam satu jam sudah 14kilo. Saya aja cuman bisa tiga kilo. Ckckckck…bener – bener mahluk langka.

Yang seneng yah, pas liat kaos putih juga lari dengan semangatnya, dari jauh berbaur, kelihatan kaya lautan merah dan putih. Sayang saya gak foto. Habis masih heboh lari sih.

IMG-20130825-01273

Pas uda sampe FX, saya uda gak kuat jalan. Yang penting bisa minum , yang penting bisa jalan. Dan yang penting nafas enggak empot – empotan. Untuk pertama kalinya nih, saya ngerasa salah!!!!!

Bener bener SAAAALLLLAHHHHH ngikut marathon kaya gini.

Ini mah sama sekali enggak mirip jalan di mall. Soalnya saya gak bisa berhenti trus window shopping. ini harus jalan terusss dan terusss dan terussss….Gak ada temen yang berhenti. Semuanya terus jalan ato lari. ampun deh! Pada sakti semua deh tuh mahluk.

KAKI udah mulei berasa gempor, waktu saya ketemu rombongan TNI Kece yang keberangkatannya dilepas khusus sama pak BeYE. Mereka berdua puluh, pake baju loreng – loreng, pake topi, en bawa ransel yang kayanya berat. Terus sepanjang jalan lari dengan kecepatan 10. Yang keren, mereka lari pake ritme. Bak buk bak buk bak buk.Terus pake yel yel TNI pula.

IMG-20130825-01276IMG-20130825-01275

En…hebatnya, enggak keliatan ngos – ngosan. Si rombongan TNI ini juga salah satu produk evolusi manusia setengah kuda. Soalnya mereka juga uda ada di seberang jalan. selain si TNI, saya juga sempat lihat beberapa cewek perkasa yang juga sudah menuju finish. Sedangkan saya, melambat dan melambat.

Dengan tertatih dan kaki yang mulai nyeri, ahkirnya saya sampai di patung pemuda. Dan ternyata itu belon sampe 8k.

Waktu sampe di 8k, saya udah disalip sama pak Haji, yang umurnya sekitar tujuh puluhan , tapi masih kuat jogging. Begh, udah gak tahan deh, saya makan Rocker aja di km ke 8.

IMG-20130826-01287IMG-20130825-01277IMG-20130825-01274

Gak lama, saya ahkirnya sampai di titik putar, Dua kilo setelah patung pemuda. Dan tepat di depan AL Azhar. Disana kami diberikan Rubber band warna oranye, sebagai bukti sudah mencapai 9 km. Pas dapet gelang itu, hebringnya ngalahin beli DISKON Nine West deh. Jadi semangat lagi, Tapi masalahnya , kaki udah gempor. Uda mulei senut –senut gajebo. Jadi walaupun nafas dan jantung sesehat kuda betina. Apa daya, saat jalan , pantat udah ketinggalan di belakang. Badan uda gak sinkron lagi sama otak.

IMG-20130825-01278

Di 13 k, SaYa melihat sepeda fixy dengan roda nya yang eye catching, dan berusaha minta di bonceng. Tapi tentu saja itu gak mungkin, karena setiap satu meter, ada panitia dari kepolisian yang berjaga supaya peserta enggak curang.

Betewe, ada cerita seru nih. Di kilo meter 13, pas di jalur busway, saya liat dua orang cowo kece lagi jalan gituh. Kali ini rambutnya enggak cepak, dan gak pake kaos merah ato putih. Jadi bukan TNI or polisi. Mereka kayanya lagi lari pagi di sekitar Sarinah. Duh, pokoknya asoi geboy deh. Membangkitkan Gairah. Saya jadi semangat lagi. Siap – siap nih ganti lagu jadi Mr. Saxobeat. trus Saya lihat bentar ke Dakota buat ganti lagu.

Eh pas saya noleh lagi, mereka kok gandengan?????

Tidaaakkkkkk….. mengapa ini harus terjadi ????  SURAM!!

YAH, saya galau lagi deh. Gak semangat. Ganti ah lagunya nya jadi “ No happy ending nya mika” . Gak terasa Air mata mengucur. EH, gak jadi ngucur deh, sayang air matanya, soalnya saya udah mulai dehidrasi.

Hiks…Ternyata mereka pasangan. Padahal kece – kece tuh.

IMG-20130825-01279

Di 14k, SAYA terharu dan hampir menangis.  Saya perhatikan  ternyata para peserta marathon 17k punya Runner Shoes yang uptodate dan trendy. Saya kepengen punya Runner shoes yang eye catching juga. Walaupun saya gak akan mau lari – lari lagi sampe setaon kedepan. tapi saya tetep pengen punya sepatu itu. HUhuhuhu. Sambil minder ngebandingin sepatu peserta yang gonjreng – gonjreng, Saya ngelihat ambulans menuju patung pemuda.  Hadeh, itu Tandanya ada yang pengsan.

Sembari melihat ambulan, Saya menoleh kebelakang, dan menghitung peserta yang tersisa. Rupanya masih ada sekitar 1000 orang dibelakang saya. Not bad lah, setidaknya saya bukan orang terahkir. Tapi pupus deh impian dapet Plakat. Ya udin. Saya tahu, gak bakalan dapet . Gapapa deh. Asalkan saya bukan jadi peserta terahkir yang sampe garis finish.

Masih tiga kilometer lagi. Tenaga mulai pulih. Meskipun telapak kaki udah mati rasa. Saya mulai berlari lagi saat mendengarkan lagu Drinking from the bottlenya Calvin Harris!

saya mau memBuktikan nih, kalo saya bisa sampe Finish!!!

Untungnya Teman – teman yang tahu kalo saya ikutan marathon, turut memberikan semangat lewat BB. Termasuk salah satu teman saya yang kebagian tugas jaga di P3K di monas.

Dan setelah kaki gempor, plus nyeri hebat. Saya melihat gapura finish dari kejauhan.

F.i.N.I.S.H ….

YEAAYYYYYYYYYY !!!!

FINISH! FINISH!FINISH!FINISH! ahkirnya saya sampe juga di garis FINISH! *narihulahulatapicumanpinggangnyadoank

Aduhhhhh ! Terharu banget rasanya, uda kepengen nangis! Bibir udah mewek aja.

Ahkirnya, 17k berhasil dilampaui.

Dan…ternyata saya memecahkan rekor saya sendiri.

Saya mencapai 17k dalam 3 jam 15 menit. Dari jam 6.00 pagi sampai 9.15.

SYukurlah. Karena takut dan malu jadi yang terahkir, saya berhasil sampai di finish.

Walaupun saya jadi peserta ke 4000ribu yang mencapai garis finish dalam kategori 17k, Saya tetap bangga dan bahagia.

IMG-20130825-01282

Ini adalah sebuah Keberhasilan yang manis.

SAAT melihat gapura finish. Lutut saya lemas, dan badan saya mulai gemetar karena haru. Saya berhasil menang melawan badan yang letih ini. Saya sampai FINISH! Saya tidak berhenti di bundaran dan makan Siomay yang saya lirik, Atau berhenti untuk beli jus jeruk. Saya terus maju dan berjalan. Saya berjalan menyeret kaki sampai finish. Dan saya sungguh – sungguh sampai kesana. 17K !

Ternyata, untuk melakukan sesuatu, gak cuman butuh usaha. Gak cukup niat aja. Kita harus tahan di ledek, di ejek, di hina. Dan kita juga harus tahan di cobai oleh diri kita sendiri. Kita harus bisa mengalahkan diri sendiri. Sehingga pada ahkirnya, kita bisa melihat garis finish. Ahkir yang membahagiakan dari sebuah perjalanan.

Di garis finish, teman lama saya, dokter Maria sudah menanti dengan senyum lebar. Saya menyodorkan Dakota saya dan siap berfoto di depan Gapura Finish.

IMG-20130825-01285IMG-20130825-01283

“ Kenapa loe gila banget sih, wood, bisa – bisa nya ngikut 17k ? ckckckck.” Itu katanya.

” hahahaha…iya, gila dah. gak lagi – lagi deh.”

IMG-20130826-01286

Perlombaan ini ahkirnya selesai. 17K untuk pertama dan yang terakhir.

17k Sudah saya lampaui. Dan setelahnya, saya siap pengsan.

Eniwei,    MERDEKA!

Wander Woody,

Iklan