Stabillo Neon senior part 2


I’m 25 and I will share my thoughts…

Hari terahkir kursus masih ada dua materi yang akan diberikan sebelum ujian.  Kuliah dimulai sejak jam 7 pagi . Tapi karena saya TELER berat setelah 10 jam memeras otak, saya datang  terlambat.  Well, actually sengaja  terlambat. Saya yang Paling telat.  Saya datang kira – kira jam 8 pagi. Gak ada lagi yang masuk ke ruangan setelah saya. Dan karena terlambat otomatis saya duduk paling belakang.  Agak malu juga sih. Tapi beneran deh, teler banget. Biar masuk jam 8 pun saya gak bisa konsentrasi sama sekali. Saya gak buka buku , gak buka ringkasan, dan gak bisa ngapa- ngapain. Cuma bengong liatin layar. Duduk juga sekenanya. Bersandar malas di tmpt duduk.  Rasanya kebiasaan belajar sudah lama saya tinggalkan.

Ngemeng- ngemeng soal kebiasaan, dari dulu gak berubah yah. Kalo namanya uda detik – detik menjelang ujian, tempat duduk di belakang  suddenly jadi penuh. Peserta nya banyak yang belajar ngumpet – ngumpet.  Pembicaranya gak dianggep. Udah kaya Ngomong sendiri sama patung.  Sekarang ini kondisinya juga sama. Walaupun sudah jadi spesialis, kebiasaan lama gak ilang gitu aja. Rasa takut karena belum selesai belajar dan belum ngabisin bahan tetap menghantui . Seolah – olah kalo udah berhasil  nyelesain baca syllabus bakalan bisa dan sukses ujian.  Jujur saya lihat Situasi hari ini beda banget sama kemaren. Dimana kemaren para senior  masih pada full konsentrasi. Sekarang, saya lihat wajah – wajah yang tegang, dan sibuk bolak – balik halaman syllabus secepat kilat. Berusaha menyerap ilmu di saat – saat akhir.

Kalo kemaren di depan saya duduk ortoped senior yang popular, Kali ini duduk mantan dosen saya. Dulu dia sempat jadi dosen tamu ilmu geriatric. Dia termasuk satu dari delapan orang pertama yang lulus dibagian geriatric ini. FYI, untuk jadi getriatric ada beberapa tahapan pendidikan yang harus diambil. Pertama – tama sekolah  internist selama 5 tahun, kemudian masuk ke sub bagian geriatric ( ilmu tentang penyakit ketuaan . untuk orang tua gitu lah) kurang lebih tiga tahun, dan setelah mengambil sub bagian geriatric, dosen saya ini masih ambil lagi sub sub bagian gerontology. So , bisa dibayangkan berapa lama sekolahnya? Dan seberapa pintar dia?

Sama seperti si ortoped jenius yang kemaren duduk di depan saya, si geriatric ini juga suka liat- liat kebelakang.  Kegiatan selingannya selain buka -buka Ipad 2 nya. trus pas  Saya amati ternyata  dia sedang baca power point tentang materi kemaren di IPAD nya.  Luar biasa yah?  Menggigil deh liatnya.  kalo teman2 saya, buka ipad saat seminar untuk nge cek game karena bosen mampus. Well , kali ini ipad nya  beneran dipake  untuk belajar dan browsing data yang berhubungan dengan ujian ini.

Oh iya, saya baru nyadar kalo yang namanya kebiasaan nyari spot dan tempat duduk yang enak saat ujian itu gak pernah berubah yah?  Dari jaman kuliah sampe sekarang. Dari mereka masih muda sampe udah jadi konsulen. Tetep ,nyari tempat duduk paling belakang , trus mefet – mefet  biar bisa kerjasama. Biar bisa nyontek sama temen nya.  Untung saya udah duduk paling belakang.

Pas  ujian udah mau mulai, Si Geriatric mendadak akrab sama dua orang dokter yang duduk disebelahnya.  Satu Spesialis radiologi dan satu lagi internist. Acara jelang ujian jadi seru. Ruangan jadi rame. Karena beberapa orang sibuk manggil – manggil kolega nya, nyuruh duduk disebelahnya. Memastikan mereka bisa kerja sama . Supaya bisa diskusi jawaban.

Keadaan mendadak ramai.

Ada bapak- bapak yang nyeletuk gini ,” ujian gak boleh open book ya? Tapi boleh konsul kan ?”  (iseng aja. Tipe tua tua keladi. Gak kebayang mudanya kaya gimana ? )

Trus ada yang nyambung lg ,” no satu apa ? no satu apa ? “ Jiah…yang ngomong ternyata si ortoped kemaren. Padahal soalnya belum dibagi.

Saya tertegun menyaksikan kenakalan mereka. Tetep yah …

Dan ketika soal selesai dibagi. Di kanan saya sudah duduk dua orang bapak – bapak . Satunya internist , Satunya ortoped.  Sama sama dari Bali. Di depan saya, ada trio geriatric – internist –dan radiolog. Disebelah trio . ada duet radiolog yang uda mesem – mesem dengan ipad ditangan. Siap dibuka.

Posisi duduk udah di setting dengan sempurna. Maka Berikutnya yang terjadi adalah : diskusi panel ….

Si geriatric  :” aduh , soale susah ya ? inggris lagi? Ckckck…”

Si radiolog,” hu uh… inggris. No.1 apa mas ? ”

Si geriatric “ kayak nya A, mas…soalnya dia blab la blab la ?”

Si radiolog :” iya , saya juga kayanya A mas. Soalnya itu ..bla bla bla “

Diskusi masih terus berlanjut. 15 menit kemudian ….

Si internist : “ no 35 apa ya  ?”

Si geriatric :”kalau saya B, situ ?”

Si internist :” saya gak tau . saya ngikut B juga deh. Emang situ yakin ? “

Si geriatric :” gak tau mas . nebak aja . sapa tahu bener .”

Gue ….*ape ? nebak ?ckckckc…tetep mendengarkan dengan seksama dan mencatat dalam hati …

Dikanan saya , si internist bekerja sama juga dengan ortoped. Sambil berhadapan muka . cengar – cengir. Nunduk – nunduk. Padahal udah jelas badan mereka bongsor dan besar. Nunduk pun tetep keliatan. Tapi lucu juga ngeliatnya. Kaya anak kecil gitu,ngumpet – ngumpet. Padahal 15 mnt yang lalu dia barusan curhat ke temen nya ..kalo pensil 2B nya di raut sama anaknya. Dan dengan lantangnya bilang ke anaknya , “ besok , bapak mau ujian !”

Ahkirnya karena kanan dan depan saya terus – terusan berdiskusi , saya pasang earphone dan dengar lagu rihanna dari ipod saya. Lumayan. Saya jadi lebih berkonsentrasi.

Di 30 menit terahkir si Geriatric , Radiolog dan Internist memutuskan untuk mencocokan jawaban . Mereka membuka kembali soal dari halaman awal. Masing – masing menyebutkan jawaban setiap nomor.  Kalo gak sama, mereka berdiskusi jawaban apa yang tepat, kenapa bisa beda. Alasan nya apa ?

Kalo jawaban beda. Jawaban nya disamakan dengan noted “ nebak ! sapa tahu hoki .”

Saya : jiah, hoki dibawa – bawa. Tapi saya tetep pasang kuping. Karena diskusinya memanas. Kalo pas saya gak tahu jawaban nya, langsung ngikut jawaban diskusi didepan.

Saya heran yah, Ternyata biar pintar, biar kuliah setinggi langit, tetep yang namanya ujian multiple choice jadi ajang yang seru  untuk maen contek – contekan.  Dan mereka seneng – seneng aja bisa nyontek gitu. Malah kalo saya lihat kelihatan girang. Si internist nyeletuk gini “ uda lama nih gak bullet- bulletin lembar jawaban. Asik juga ya. Kaya jaman kuliah dulu “ sambil menghela nafas panjang. Kemudian mulai proses pembulatan di lembar jawaban nya dengan hati – hati.

Yang paling bikin saya geli nih kelakuan internist dan ortoped di sebelah kanan saya. Pertama –tama si ortoped dibelah saya menjawab dengan cepat di lembar jawabannya. Kemudian tiga puluh menit terahkir, tau – tau Lembar jawaban si ortoped sudah pindah ke pangkuan internist. Dan si internist sambil cengar – cengir bahagia , nyalin semua jawaban dari ortoped. Si ortopednya sibuk clingak  – clinguk memanjangkan leher , dalam usaha mengawasi pengawas. Takut ketauan. Kreatif bener yak ? sampe jawaban aja disalin semua. Bener – bener kompak yah ….?

Bisa dibilang saat itu Binar – binar kebahagian tampak di mata mereka. Sampai lima menit sebelum ujian berahkir  si geriatric suddenly ngoceh ,” huh … udah ah , makin dilihat makin bingung . makin dibaca soalnya ,makin pusing. Kalo dilihat –lihat terus, jawabannya jadi berubah terus. Dari A bisa jadi C, dari C bisa jadi B . udah deh. Pasrah. Bodo…. Laper nih …makan ah “.

Prettt..

Dia ngemeng gitu sambil nengok ke saya yang duduk di belakang nya. Gara- gara saya masih heboh bolak balik soal ujian .

Trus dia ngomong sekali lagi , “ udah, gak usa dilihat – lihat terus. Makin dilihat makin pusing. Tiap dilihat Jawabannya berubah. Makin dilihat , Makin berubah. Uda. relakan aja. Lulus gak lulus , Pasrah. “

Yah , itu kan dia ? yang Sibuk kerja sama dari tadi. Biar bilang pasrah tapi dia yakin lulus khan ?.

Tapi saya kemakan bujukan si geriatric juga. Akhirnya saya letakkan pensil 2b saya , dan mengumpulkan jawaban.

***

 Hari itu saya sukses jadi saksi mata kelakuan childish para prof, ortoped, internist , dan radiolog. Si pintar yang sudah sampai di posisi puncak berkat keuletan dan kerajinan nya.  si Rajin Dengan segala macam catatan, ringkasan dan stabillo neon mereka. Well,  Maybe ini salah satu bentuk ke uletan mereka. Curi – curi kesempatan emas untuk bekerjasama saat pengawas meleng. Yang penting kompak , yang penting kerjasama dan sama – sama lulus. Intinya memanfaaatkan celah dan kesempatan sebaik – baiknya.

Sedangkan saya , Saya sukses mengerjakan soalnya sendirian , dengan niat untuk menguji kemampuan diri. Selain itu sebenernya saya takut kerjasama dengan si geriatric atau internist di kanan saya. Takut kalo di tantang diskusi. Biasanya jawaban saya kan tebak – tebak buah manggis. Tau jawaban nya bener, tapi gak bisa nerangin kenapa itu jawaban yang saya pilih. Kalo sampe disuruh ngerangin,  bisa modar saya. Ilmu mereka Kan lebih luas daripada saya.

Tapi sekarang saya jadi nyesel, harusnya waktu itu saya bekerja sama aja yah ?  mungkin kalau saya bekerjasama , saya bisa lebih yakin dengan jawaban saya ?

Ini nih akibat saya kerja sendiri ,sekarang saya merasa ketakutan. Takut gagal. Takut gak lulus. Dan saya Gak pede sama sekali. Gimana ini ? Kenapa sehabis ujian selalu menyisakan perasaan menyesal ? Kenapa juga saya harus menyesal ? Dan kenapa dari kemaren- kemaren saya gak serius belajar?

Fiuh… penyesalan selalu datang terlambat. Saya merasa gak rela karena gak memanfaatkan kesempatan untuk bekerja sama.Tapi mau gimana lagi, uda selesai.

Saya ga tahu lulus atau ga. Saya juga gak sanggup kuatir lebih hebat lagi. Udah mentok. Udah kelar.  Yang jelas, dari dua hari kursus itu saya dapat banyak pelajaran berharga. Dengan mengamati tingkah laku mereka, Si orang sukses, Saya merasa mendapatkan sesuatu untuk perkembangan pribadi saya. Saya kagum dengan Dokter senior yang sudah sukses dalam pendidikan , berhasil dalam bidangnya , dan masih berniat menambah titlenya.  Mereka masih punya niat belajar, masih bisa serius mendengarkan selama 10 jam, masih rajin mencatat, bahkan masih niat banget kerjasama demi kelulusan. Yah, Sapa tahu aja dengan meniru tingkah laku mereka, saya bisa mengikuti jejak kesuksesan mereka.

 

Worried woody

Early Desember 2011

Stabillo Neon senior part 1


I’m 25 and I will share my thoughts…

Selama dua hari yang melelahkan saya mengikuti kursus untuk mendapatkan title dokter osteoporosis. Kursusnya diadakan di sebuah rumah sakit mewah di Jakarta pusat. Kursus ini diikuti oleh 75 peserta yang berasal dari berbagai daerah. Tujuh puluh orang pesertanya terdiri dari spesialis di bidang ortopedi, radiologi, internist dan obgin . Ada juga konsulen rheumatologi dan geriatric. Sisanya masih dokter umum. Termasuk saya.  Kebetulan juga disana saya yang paling muda. Paling kenyes- kenyes . Dan paling males.

Di hari pertama kursus ,kami diterangkan mengenai syllabus yang sudah diberikan jauh – jauh hari ( saya: 1 bln yl ). Ketika  kuliah sudah setengah hari, Saya mulai bosan. Ahkirnya saya mengamati orang – orang disekitar saya. Ini adalah Kebiasaan yang muncul setiap kali saya ikut seminar dan kursus.  Gak lama mengamati saya merasa geli melihat situasi disekitar.

Didepan saya duduk seorang bapak2 berperut buncit , dengan baju batik ,tampilan nya wealthy and healty. Dia berulang ulang kali menengok ke belakang . Kemana lagi kalao bukan kesaya?  Berkali – kali dia tersenyum manis pada saya . Kayanya gak konsen dengerin kuliah . Sibuk liat kiri dan kanan. Dan terus- terusan  gonta – ganti posisi duduk . But, then ada satu moment , Pas pembicara melontarkan pertanyaan , yang gak satu orang pun bisa jawab. Ternyata dijawab dengan kritisnya oleh si bapak itu.

Ternyata biar posisi duduk asal- asalan, dan keliatan males. Si bapak itu otaknya tetep nyambung yah sama  pelajaran yang diberikan . Gak kayak saya, pikiran saya menjelajah kemana – mana . ke Mr. Montea sih kebanyakan. Belakangan saya  baru tahu dia dokter ortoped senior yang  ngetop. Dia juga terkenal pintar , sukses dan kaya. Hampir semua pembicara mampir ke mejanya untuk menyapa atau sekedar beramah tamah. Orang hebat dia.

Terus ada yang bikin saya gemes banget nih. Pas pembicara membocorkan sedikit kisi- kisi soal ujian . si ortoped senior ini langsung semangat. Posisi duduk nya langsung berubah menghadap meja, duduk tegak , menggenggam pulpen nya dan membubuhkan tanda seru besar – besar di buku syllabus nya . Pake acara di hias – hias segala tanda seru nya. WOW ! Saya amazed ! kok kaya saya ? hobby ngasih tanda seru itu sudah berakar sejak saya kuliah semester pertama di kedokteran. Dan tau gak sih teman saya , Mr.turtle sampe  bête berat kalo minjem catatan saya. Karena hampir setiap catatan , ada tanda seru nya. Dia jadi bingung yang mana yang penting ? dan mana yang perlu dilewatkan ?

kata mr. turtle “ woody , ini kenapa semua ada tanda serunya ? emang semua keluar ? yang mana ene yang penting ? kebanyakan tanda seru niy. Bingung aku ! gak jadi minjem catatan kamu deh. Bikin stress aja.” Itu kata mr. turtle 6 tahun yang lalu.

Ternyata saya tidak sendiri. Ada senior ortoped yang juga hobby ngasih tanda seru di bukunya. Gede – gede and di bingkai pula. Such a perfect moment. See ?  I wish you were here , Mr. turtle.

Lalu Mata saya kembali menjelajah. Ternyata banyak sekali bapak – bapak paro baya, dengan rambut yang sudah menipis dan badannya sudah melebar kesamping ,  sibuk menggenggam stabillo neon di tangan.  Ada yang pegang stabillo kuning , pink , oren , hijau . Pokoknya segala warna ada. Sesekali mereka tampak membuka tutupnya lalu  mengaris bawahi kata- kata penting di syllabus . Kemudian kembali menatap ke layar didepan dengan wajah super serius.

Aduh Senangnya , masuk kelas lagi. Kaya jaman kuliah. Dulu saya suka banget mewarnai diktat dengan stabillo neon . dan sering dikatain temen. “Buang – buang duit aja “  “ gak ada kerjaan lagi “. “ Sayang stabillonya” . dan bla bla bla. Well, FYI…orang – orang disini , orang –orang yang selangkah lebih berhasil ternyata masih menggenggam stabillo neon di tangan mereka. Jelas Mereka membutuhkan stabilllo neon sebagai teman cantik yang memperindah syllabus mereka. Dan tanpa ragu – ragu mereka menggoreskan  stabillo mereka. Sebanyak apa pun yang mereka butuhkan.

Eniwei, Kursus kali ini Beda sama seminar2 yang saya ikuti. Di seminar emang banyak dokter yang ngikut, tapi yah gitu, dateng Cuma buat ngobrol atau main bbm. Gak ada yang benar – benar konsen memperhatikan kuliah yang diberikan. Disini, semua konsentrasi penuh . Dari awal kuliah sampai ahkir. (10 jam konsentrasi maksimal !) . Heran saya , padahal mereka kan udah uzur yah , umur nya juga udah lebih dari separuh abad. Tapi masih semangat ajah. Dan masih bisa konsen aja. Saya aja eneg kuliah 10 jam.

Trus masih ada lagi nih yang seru .  Ada rheumatolog di depan saya yang sibuk mencatat dan mencatat. Kayaknya setiap kata yang diucapkan oleh pembicara di catat. Well,saya bener – bener dejavu. Geli banget inget tingkah laku saya yang dulu . Ternyata ada yang sama kaya saya. Waktu kuliah Saya termasuk yang hobbynya nyatet. Segala macam omongan dosen saya catat.  Sampe sering saya diledek sama teman-teman sebagai “ juru tulis” . Tapi disini , saya melihat sendiri , dokter rheumatolog yang sudah sekolah 9 tahun lebih lama dari saya, mencatat.

Saya jadi terharu. Dari sini saya tahu, mencatat bukan lah suatu hal yang aneh. Mencatat adalah suatu bentuk keseriusan kita dalam menerima pengajaran. Mencatat dan mencatat . Hal yang kini sudah saya tinggalkan, demi menghindari ledekan teman – teman saya.

I wondered. Apa si rheumatolog juga sering diledek sama teman – teman nya waktu kuliah dokter umum dulu ? yang jelas dengan mencatat dia berhasil menjadi rheumatolog , Dan dia masih berniat menambahkan gelar baru lagi. Saya geleng- geleng kepala melihat semangat si Rheumatolog. Emang beda yah orang yang pintar dan rajin dengan orang yang niat nya setengah – setengah kayak saya.

Senang rasanya melihat bapak – bapak dan ibu – ibu  pada rajin2 belajar dan serius memperhatikan kuliah. Emang bener belajar itu sepanjang segala abad. Tiada ada kata berhenti untuk belajar .

Saya ketinggalan jauh dari mereka. Apalagi kalo inget BATC. Berempat hobbynya hedon semua. Perasaan gak ada satupun dari kami yang semangat ngomongin ilmu kedokteran di grup. Kalo gak ngurusin baju , sepatu , yah ngurusin mau makan dimana? Hadeh… elus dada. Udah salah pergaulan nih saya. kembalikan saya ke jalan yang benar …* JERITAN hati wanita addict to hedon…

Worried woody

Early Desember 2011

PEPPER BAG ?


I’m  25 and I will share my thoughts…

Supaya anda tidak bingung dengan cerita yang loncat – loncat. Setelah kontrak kerja saya sebagai dokter di baksos berahkir. Saya melamar di kerja di klinik yang letaknya dekat dengan rumah saya. Pokoknya strategis banget. Bisa dibilang saya beruntung , dibandingkan dengan teman – teman se alumnus yang harus bekerja di klinik – klinik antah berantah.

Tapi hidup tidak selamanya mulus, selalu ada kerikil – kerikil. Dan inilah kerikil – kerikil dalam pekerjaan saya. Ada suster Import. Pemilik klinik tersebut , yang suka sekali berkacak pinggang, mengganggap semua mahluk rendah derajatnya. Termasuk saya.  Dia Disebut import karena baru datang dari Amerika. Kemungkinan besar gak tahu system kerja partnership yang berlaku di tanah air tercinta.

Ada sekretaris pelit, yang saya singkat jadi sekre pelit. Merupakan kaki tangan kepercayaan suster import. Baik sama saya kalo ada maunya. Misalnya , minjam uang , minta game – game computer , atau traktiran makan . tapi dia paling hobi membandingkan pekerjaan saya dengan dia. Sekre pelit merasa kecewa ,kok dokter  Woody kerjaan nya santai mulu. Gak  ngapa – ngapain ? sedangkan saya , sibuk pontang –panting kesana kemari. Padahal kita kan sama –sama S1.

Yah , saya sulit membela diri kan ya ? kalo saya membela diri, nanti di kira sombong . Tapi pekerjaan saya kan memang memeriksa pasien( enam setengah tahun saya sekolah  kedokteran. Sampe banjir air mata segala ) . Stok opname obat – obatan , pembukuan , atau men straples brosur klinik gak ada di dalam job desk saya. Dan saya yakin seratus persen, gak ada juga di dalam job desk dokter umum manapun juga.

Ada lagi, ini karakter ahkir yang paling penting. Suster local. Di sebut demikian, karena dia suster lulusan local, dan sampai sekarang masih memimpin perolehan angka dalam mengelabuhi dan menipu suster import. Lingkungan kerja klinik ini benar – benar gak sehat.

Dan saya terjebak di dalamnya. Untung ada froggy yang menguatkan saya. Dia tahu bener klinik mana yang  “ NORMAL “ dan klinik mana yang “ GAK NORMAL” .

Meskipun klinik baru ini sakit secara mental, dan para pekerja nya udah mulai sedeng, masih ada juga komunikasi antara saya , suster local dan sekre pelit. Komunikasi yang terjalin kalo bos sudah pulang. Karena kami tidak boleh saling berkomunikasi kalo ada bos. Peraturan bos : DILARANG NGOBROL..

Sekali lagi, mungkin ini peraturan untuk paramedic dari Amerika sana. Tapi kok di serial Grey’s anatomy banyak yang ngobrol yah ? malah sempat pacaran segala ? jangan- jangan bos saya, si suster import ini bahasa inggrisnya kurang lancar, makanya gak boleh ngobrol pas kerja.

Oke. Jadi kita mulai saja.

Jadi ceritanya suster local lagi ngobrol2 basa basi busuk sama sekre pelit tentang karaoke. Saya nguping dunk.

Ikut denger sambil ngobrol juga .

Trus si sekre pelit bilang kalo temen nya gak suka karaoke. Nah, kalo diajakin jalan – jalan , dia baru mau. Ngerti kan …jadi si sekre ini punya temen yang gak suka karaoke,  sukanya jalan – jalan. Kalo si suster local dan saya hobinya karaoke. Yah , sisa – sisa koas lah… karaoke buat pelepasan siklus , de el el.

Saya  kasi komen dunk , “ emang , karaoke mahal. Kalo orang gak suka mah pasti berasa. Mending juga jalan.  “

Si sekre langsung riang tuh . dia bilang ,dia pernah dadakan pergi ke Bandung ,sepuluh orang , cuman sewa satu kamar . dan gak ketahuan . Saya manggut- manggut , pura – pura tertarik . susah ngebayangin sepuluh orang dalam satu kamar. Rugi besar pemilik motelnya.  ( agak gak nyambung yah dari karaoke tiba – tiba jalan2 …saya uda biasa kaya gini. Topik nya loncat-loncat kaya kutu kejepret )

Saya bilang , “ bosen ke Bandung , shopping mulu. Bangkrut “.

Dibalas lah oleh sang sekre pelit ” Eh jangan salah. kalo pepper bag murah juga loh, cuma 300 ribuan “

Saya bingung ….

Hah ?

Karaoke ampe 300 ribu dibilang murah ? ini ngomongin karaoke apa jalan – jalan ya ?

Pepper bag apapula ini …gaul juga si secre , ada tempat karaoke namanya pepper bag.

Trus karena malu , saya diem aja dunk .Tengsin …anak gaul Jakarta masak gak tau tempat karaoke  pepper bag sih ?

Kemudian kita ngobrol ngalor ngidul sampe  ceritanya beralih ke naek kereta ekonomi ke yogya… saya gak ngerti deh , ikut dengerin aja , sambil jepretin brosur klinik pake strapless. Muka sekre pelit puas banget, ngeliat saya ikut berpartisipasi dalam kerjaan nya.  Gak papa ditindas bentar. Saya rela ditindas kali ini. Asalkan gak ada suster import.

Tiba tiba …sekre pelit nyambung lagi …

“ Tapi pepper bag enak juga, dok. Cuma perginya musti rame – rame. Biar seru.  Nanti kita tidurnya bisa dimana aja?  di mushola, di halte, di taman , dimana aja dok … “

Hah?

What is the heck ? Ini ngemengin apaan sih ?

Upss… goctha…

Ternyata pepper bag yang dimaksud sama sekre pelit itu BACKPACKER ???

TAPI dibalik. JADI PEPPER BAG ??

MOSYO OLLLOOOOO…

Saya pikir si pepper bag itu tempat karaoke baru, macam Happy Puffy ato t- rex…karaoke manapula yang bayarnya  300rebeng , dibilang murah pula sama sekre pelit ?

*elus dada sampe teposss

GAK KUATTTTT ….

Helepppp….

Susah kalo ngomong gak nyambung gini… Mending jepretin brosur klinik deh.

Ngobrol2  antar suster local dan sekre pelit masih berlanjut terus.

 

 

Shocking  woody

May , 23 , 2011

 

MAN6KUk K3CiL


I’m 25 and I will share my thoughts…

Cuman mau bilang , suster nelly kampret barusan curhat tentang kehidupan mudanya . Tiba tiba bilang dia hobi ngerokok. sampe sekarang pula . MantafF!

katanya semua temen beautician nya juga hobi ngerokok. Malah ada yang nyandu gila. Dulu dia kerja di klinik kecantikan ternama di jak- sel. dia sih bilang dia uda pernah kerja di berbagai klinik kecantikan di seluruh jakarta. Bisa di tebak , pasti sering keluar masuk gara – gara hobi utamanya . BERBOHONG !

Pelajaran dari sini :

Kalo mau mempekerjakan pegawai jangan lupa mencantumkan keterangan . Para calon pelamar yang bertindak sebagai petugas kesehatan , harap tidak nyandu atau suka iseng – iseng merokok.

Selain itu dia  juga curhat kalo dulu dia suka dugem. Di daerah kota dan di sudirman …

what the heck ? Apaan coba ? Kenapa pula dapet suster dengan hobi dugem , rokok dan dandan ??

Plus …Hobi boong ….

Jadi ….

Overall sampe sekarang saya gak tau, saya diboongin ato gak ? semua hobinya itu bener apa Cuma tipuan kadal ??

Haizhh…..kemana – mana kok sibuk di tipu ….

Plus …dia bilang gajinya 2 juta … Di tempat kerja sebelumnya gajinya bisa ampe 4 juta.

Dem…

Gaji saya Cuma 2,5 juta…. Grrrr..Kalo 3 bulan  ini ga ada penambahan uang , tak ada lagi yang bisa  saya lakukan.

Mungkin inilah yang disebut dengan “ mangkuk kecil “

Atau “ small pot “

Grrrr….

Pagi -pagi uda di tipu …..

Ya nasib ya nasib…

Worried woody

May, 22 , 2011

D2 ( DISSAPOINTED DOC. )


I’m 25 and I will share My thoughts…

I’ve been being a doctor for six months.  A General Practitioner . Until now, I haven’t  yet  feel  any proud or statisfield with my job. All I can say is… BORED… And… DISSAPOINTED…

Sampai hari ini tidak seharipun saya menikmati profesi saya ini.

For about two months, after my graduation ceremonial,  saya menjadi  dokter kontrak untuk baksos di wilayah jabodetabek.  Dari senin sampai sabtu , 5 to 5 , or sometimes  5 to 7, saya bekerja  menangani sedikitnya seratus pasien. Dari anak – anak sampai lansia. Bersama 10 dokter umum lainnya. Dalam satu hari , rata- rata ada 1000 pasien yang berobat. Sakit ataupun tidak sakit. Bugar atau pun sekarat.

And I’ve realized, Gak butuh waktu dua bulan untuk merasa muak dengan keadaan saya waktu itu. Melayani orang yang kurang mampu, memberikan pengobatan gratis, memeriksa tekanan darah serta gula darah.

Saya merasa kecewa.

Heran  saya dengan lima orang kolega saya yang sudah lima tahun bekerja jadi dokter baksos ini ,sungguh hati mereka mulia sekali laksana emas… emas 24 karat. Kalau saya , saya sampe bersumpah nih,kalo  lima tahun kedepan gak mau lagi ikutan baksos. Takut luka batin.

Sampai dimana tadi ? ah yah , kecewa. Terluka. Luka batin.

Begini yah … Saya tidak kecewa karena mereka begitu miskin  sampai tidak bisa berobat, atau kecewa karena kesulitan komunikasi, atau tidak mengerti edukasi dari saya. Bukan juga karena mereka tidak bisa antri. Sama sekali bukan karena itu. Bukan juga karena penampilan lusuh mereka. Mereka diciptakan apa adanya. Dan itulah mereka. Kaya atau miskin bukanlah urusan saya. tanggung jawab saya, menolong mereka.

Yang membuat saya kecewa  ini adalah  moral mereka. Karena kemiskinan ternyata tidak bisa dihubungan dengan kejujuran.  Miskin tidak menjamin mereka menjadi manusia yang bermoral.  pasien kaya atau miskin saya rasa sama buruknya. Saya tidak bermaksud menjelek – jelekan mereka. Tapi ini saya saya dapati. Dan saya sebagai dokter, yang baru dua bulan resmi jadi dokter. Terus terang, terluka .

Pasien saya berbohong. Mereka membohongi saya. Ketika saya mencoba bertanya mengenai keluhan  mereka, bermain layaknya detektif yang menyelidiki,  Saya mendapati kebohongan mereka semakin dalam . Dan rasanya berdosa untuk saya jika saya membuat mereka semakin tenggelam dengan kebohongan mereka. Keluhan itu palsu. Mereka memang merasakan nya , tapi tidak saat bertatap muka dengan saya. maka mereka mengarang cerita. Bakat alamiah yang tersembunyi. Mengarang indah keluhan palsu mereka. Andaikan bakat ini di olah dengan baik. Pasti bisa menghasilkan. Fiuh… kalau sudah begini, saya tersenyum . menghentikan segala macam Tanya jawab saya. dan menulis . Saya menuliskan obat yang di diktekan oleh pasien. Pasien adalah raja. Dan saya, saya cuma kuli tulis resep.

Saya mengobati atas nama kebohongan.  Memberikan resep atas nama penipuan. Dan kebodohan. Saya orang bodohnya.

Menjadi dokter ini seperti bermain detektif, jadi penyelidik.  Kaya serial favorit saya, CSI. Tapi ini lebih ekstrem lagi.  Dalam lima menit anda HARUS bisa mendiagnosa. Mendeteksi kesakitan dan penderitaan dimata.  Dalam lima menit saya sudah harus bisa menilai. JUGDing  their cover. RICH or Poor. Health or SICK. Right or Wrong. TRUTH or LIE. Saya dilatih untuk  bisa mendeteksi kebohongan.  Ataupun Melihat kejujuran. Dengan tepat mendiagnosa dan mengobati . hasil ahkirnya, kesembuhan untuk pasien itu sendiri.

Kali ini Saya merasa kesal dan marah. Karena tahu saya di bohongi.  Mereka tidak sakit.  Dan saya harus pura pura percaya dengan keluhan mereka. Menahan pertanyaan – pertanyaan saya yang menjurus ke diagnose tertentu, daripada saya yang disesatkan?  Ahkirnya Saya jadi tampil seperti dokter bau kencur yang bodoh . gampang di kibulin.

Awalnya saya merasa , mungkin saya ini memang bodoh beneran kali. Masih baru, mungkin kurang pengalaman. Saya masih sering bingung,  kok keluhan pasien nya aneh bener , gak nyambung antara satu dengan yang lain. Gak ada gejala khas tertentu , dan lain sebagainya. Lama – lama saya menyadari motif mereka berobat gratis.

Pokoknya saya merasa marah dan frustasi. Sulit untuk saya merasa iba dan kasihan. Padahal saya baksos kan ?! niat nya baksos kan membantu yang kekurangan. Sayangnya saya tidak bisa menerima konsep ini. Yaitu  tidak sakit , tapi pura pura sakit , supaya dapat obat. Obatnya untuk persediaan kalo sakit ( orang macam apa pula yang berharap sakit?  Dan mengharapkan sudah tersedia obat dirumah ? saya tidak pernah mau sakit) . dan Pada beberapa orang tertentu, mereka menjual obat tersebut . biasanya orang- orang ini disebut mafia obat.

So… I’m  SORRY…

Saya tidak dapat menolong dengan konsep seperti itu. Saya belum siap dengan konsep seperti itu. Belum rela.

Am I a bad person because I can’t be sincere to them ?

Am I ?

 

Swingy Woody

Oktober, 25 , 2011