Telepon pencabut Nyawa


I’m 23 and I am stuck in the middle…

Pernah dengar Purgatorium ? Tempat penantian roh – roh yang sudah meninggal.  Yang belum jelas akan kemana ? antara ke surga atau ke neraka. Masih Waiting list akan dimasukan kemana?

Saya bilang sih itu “ Live between hell and heaven”. I don’t where it is. But now , I know… I am in.  so, let just start it.

Ruko  ( Ruang koas ini maksudnya, bukan ruko tempat jual nasi campur ) atau kamar jaga koas saya adalah ruang purgatorium abadi. Lebih spesifiknya RUKO yang  ada di Teaching Hospital Kreji Meji (KM). Tidur disana bagaikan berada diantara surga dan neraka. Kenapa ? karena disana Ada telepon pecabut nyawa. Dan kalau anda bertanya lagi, kenapa telpon doank, barang yang kita sayang – sayang kalo punya pacar baru, dan sangat dicintai dokter bedah, saat ada panggilan operasi cito, bisa di sebut pencabut nyawa , padahal dia bahkan tidak hidup?

Maksud saya , hidup kaya monster jelek  di power ranger , yang dikasih roh terus jadi monster telpon gitu. bukan !

Dia di panggil telpon pencabut nyawa karena kalo sudah berdering , Nyawa kami para koas yang sudah melayang – layang di alam mimpi (ato bejo : bengong jorok  atau ngelonjor : ngelamun jorok. Idem si ) , lagi  tidur nyenyak , ditarik masuk kedalam tubuh letih kami. Digantikan rasa cemas, gelisah dan kuatir. Harap – harap cemas.Takut kalo ada pasien gawat dateng. Takut ! takut ! takut ! Padahal jadi koas artinya latihan menghadapi pasien. Tapi , sapa juga yang mau nerima pasien tengah malem buta, di jam yang cuman burung hantu and kelelewar mejeng?? NO ! NO ! NO ! AND NOOOO!

Kalau dia bordering , reaksi pertama saya . Diam. Mata nyalang.  Tapi dalam Hati saya menyanyikan jingle,” jangan pasien gue , jangan pasien bedah/ neuro/ anes , jangan pasien gue , jangan pasien gue.”  Baca – baca mantra dan jampi – jampi penolak pasien sebisanya. tergantung stasenya. Saya kan sempat  berdampingan dengan telpon pencabut nyawa itu selama tiga stase.

And trust me , selama  dI RS.KM ini,  I hate that thing the most!  Ralat…SEMUA! SEMUA koas dari segala angkatan  benci  telepon itu.  Kalo dia uda berdering. Satu kampung bangun. Bunyinya khas telpon jaman kuda gigit besi. Dan emang dari modelnya kelihatan banget , ini telpon buatan jaman baheula. Herannya kok dia masih bertahan aja ya ? gak rusak – rusak . Apa selama ini gak pernah ada usaha dari koas buat membanting gitu ? gunting kabelnya kek ? putusin sakelarnya kek?  awet banget.Bunyinya khas deh. Kring ! kring! Kring! Beneran kring!!!!!!! Panjanggggg….dan menakutkan! Udah kaya alarm kebakaran aja.

Telepon pencabut nyawa ini ada nya di ruang jaga koas wanita.  Ditaruh di meja pendek, ada  Di tengah – tengah . Diapit oleh dua ranjang dan dua spring bed butut di lantai ( per nya sudah mencuat kemana – mana.  10 thn kemudian koas yang tidur disana berobat skoliosis berat )

Dua ranjang lagi letaknya berdempetan dengan ranjang kutukan , letaknya gak nempel langsung sama telpon pencabut nyawa. Bisa ditebak, dua ranjang keberuntungan ini sering jadi tempat rebutan koas –koas jaga. Pagi – pagi bener , uda di Tagged pake name tag, pake tas, pake seprei , buku stase, apalah …segala macem . Botol minum juga pernah. Sayang gak ada yang nge tagged pake dompet yah ?

Biasa urusan ranjang juga bisa jadi memicu keributan koas antar stase. Lucu juga sih benernya, namanya juga jaga malam, harusnya kita gak tidur yah. Jadi kalo rebutan nyari tempat tidur yang letaknya jauh dari telpon supaya bisa tidur nyaman , en gak perlu ngangkat telpon , hmmm…it’s a little bit strange!  Ini koas mau pindah tempat tidur atau mau jaga sih ?

Untuk saya , tidur dimana aja, gak masalah. Loh kenapa?  Karena sama – sama nyebelin! I hate night shift! Hate it ! hate it ! hate it ! hate it 100x…

Yup…that things! Is really something! Karena walaupun ruko bisa menampung enam orang yang berasal dari empat bagian kepaniteraan. Semua nya pasti bangun kalo telponnya bordering.

Di kamar Ada koas interna , koas neurologi , koas bedah , dan koas anestesi. Saya ada di kamar itu tiga hari sekali selama enam bulan. Pertama bedah, stase yang mempertemukan saya dengan gagak dan kodok. Lalu neurologi , dan terahkir anestesi.

Waktu saya jaga bedah, bisa di pastikan tongkrongan saya di OK( OPeratie Kamer)atau kamar operasi. Jadi saya gak terlalu sering mendengar dering mautnya. Tapi pas neuro , My God!  Setiap satu jam, telpon nya bunyi . Padahal bukan pasien saya. biasanya pasien interna. Tapi saya kan juga ikut – ikutan kaget ! keringet dingin , dan makin parno. kelar telpon sial ditutup, koas harus bangun tidur, buru – buru pake rok , pake snelly, nyisir rambut ( miss froggy biasa nyisir 10 menit sendiri ),  ngaca bentar liat penampilan yang awut- awutan( miss froggy gak mau keluar dari kamar kalo gak klimis ),  Nyiapin segala senjata perangnya ( buku dewa , senter, apalah . segala macem tetek bengek ini bergantung dari stasenya ) dan ngibrit ke bangsal. Dalam 15 menit, diharapkan pasien sudah selesai di analisa ,di periksa dan di diagnosa sementara. Status pasien sudah harus selesai di isi. Dan siap diperiksa oleh dokter jaga. And then, back to sleep. Kembali ke kamar jaga. Fyi , letak bangsal sama RUKO kira – kira 500 m, untuk bangsal yang paling dekat. Dokter jaga biasa naek sepeda untuk menghemat waktu. COASS? Olahraga di malam hari ( bukan olahraga arab yang saya maksud) .

Pernah suatu kali , telpon pencabut nyawa nya rusak. Satu kamar bersorak sorai bergembira.  Seneng bener deh. Siap order pizza, jco, kfc , apa deh. Terserah.  But then, ternyata cuman enam jam. berikutnya dia nyala lagi. Bête lagi. Kuat bener body nya si telpon pencabut nyawa.

Biasa neh, Makin bête kalo jaga nya sama koas yang pembawa. Itu loh, kalo dia jaga malem , pasien nya rame. Sangking ngantrinya, Waktu si coas ada pb ( pasien baru ) di bangsal A, si coas udah dicari sama bangsal B, gak lama bangsal C.  kalo uda gitu, saya yang walaupun berlainan bagian dari coas tadi, harus bangun dari ranjang keberuntungan ( di tagged in sama miss froggy, thnx u darla), angkat telpon ,dan sms coas tadi. Well done! Kombinasi telepon pencabut nyawa dan koas pembawa pasien bisa bikin penghuni kamar malem itu riang gembira. Hati ketar – ketir  Gak bisa tidur lelap, sangking setia kawan nya. jadi operator telpon buat coass pembawa.

Anyway , saya pikir , kenapa yah si telpon pencabut nyawa ini gak ditaruh di kamar jaga koas pria ?

Trus dijawab sama tukang bersih – bersih di kamar.” Karena coas perempuan lebih aware dok , mereka langsung bangun. Gak kaya koas laki, pada molor semua . tidur kaya orang mati .”

Jiah…tau gitu , saya suruh teman- temen pura – pura budek aja. Biar telpon nya pindah ruang. Emang si telpon gak bosen apa di ruangan itu mulu ? grrr….

 

Bounty Woody,

December , 2, 2009

 

Iklan

Balada cinta putri mateeereee abis…..part 1


 I’m 24 and I am pissed off !!

Apakah anda sudah jenuh membaca roman picisan dari harlequin yang ahkir ceritanya sudah bisa ditebak ?

Apakah anda merasa , kisah – kisah itu bak dongeng dan anda tahu ….pangeran berkuda merah berpelana hitam itu hanya ada di dalam buku ….dan sepertinya tidak akan pernah muncul di dalam kehidupan anda sekalian ?

 

Apakah anda menyadari , bahwa kisah –kisah cinta selalu menghadirkan tokoh utama dengan citra wanita nan cantik rupawan dengan pria  yang tampan laksana  BARBIE  KENT ? dibumbui adegan – adegan mesum Dengan ahkir kisah yang happily ever after ?

Dan anda BOSAN BOSAN BOSAN BOSANNNNN BUANGEDDDDD ??

Untuk itu ,…. Sang pengarang akan menghadirkan  balada cinta putri materee yang lain dari pada yang lain ..yang mengguncang dunia sang pengarang sendiri tentunya …. Dan diharapkan menyentuh para pembaca dongeng – dongeng cinta masa kini …..

Dan ….selamat membaca …..

 

Putri materee merupakan cewek yang imut – imut …sedang pede – pedenya karena setiap minggu ke salon , untuk meng- curly rambutnya …sehingga dia merasa …sedikit lebih imut , sedikit lebih cantik , sedikit lebih bersinar – sinar dan sedikit banyak berharap dengan rambut curly nya itu bisa menjerat , menaklukan , ataupun membuat kaum adam kelepek – kelepek ….

Dengan catatan ..kaum adam itu haruslah …

  1. tampan seperti Ben barnes ( versi hollywood ), ato jang geun seuk  ( versi Korean ) atau Arjun rampal ( versi bollywood) …..
  2. tajir melintir seperti tao ming tse ,…
  3. baik luar biasa seperti Mother Theresa ,
  4. Rajin belajar layaknya professor Dexter , bercita – cita tinggi ,beriman …, seiman ….,
  5. suka membaca novel ( pasti ini sangat langka kan ? membayangkan pria tampan dengan tangan putih nya memegang novel dengan pandangan mata menerawang jauh menembus awan ?? hmmmfff…delicious !)
  6. menyukai cerita – cerita fantasi dan superheroes
  7. cinta setengah mampus sama lady guguk , mika , Eminem , en maroon 5
  8. dan punya visi dan misi serta cita – cita yang sama seperti putri matere sendiri
  9. sang adam harus lah keren dimana saja dan kapan saja , wangi , rapih , bersih dan once more …. GANTENKKK ABIESSSS…gemeeeesssss dech ….
  10. Mau diajak nonton konser para artis artis tadi …hehehehehe….

Putri matere yang sesungguhnya sangat sedang – sedang saja itu…dalam artian tidak cantik , tapi tidak jelek ,tapi hidup di dunia penuh warna itu …sedang magang di sebuah tempat dimana kesehatan dipertemukan dengan hukum …..tempat dimana medis bahu membahu dengan hukum menegakkan keadilan di dunia . DAPAT  diyakinkan seratus persen, kalau ditempat ini para pekerjanya tidak akan coba – coba pingsan ,karena lantainya gak tahu bekas kena cairan apa aja ?…..tempat dimana parfum satu gallon pun gak akan bisa mengalahkan wangi semerbak ruang kerja mereka …. Dan disini juga , tempat para pekerja berlomba – lomba memperebutkan gelar menjadi notulen .a.k.a juru tulis , dalam rangka menghindari tugas memeriksa sesuatu …..dan sesuatu itu adalah mayat ….

Great ! …. Tempat itu ….adalah laboratorium pembedahan mayat ….

 

Disini , setiap pagi putri matere datang , mengintip sejenak di balik pintu dorong laboratorium . kemudian berdoa ,” semoga tenang …semoga tenang …plis ….semoga semua orang di dunia ini hidup ….hidup kehidupan ! …kalo pun mau meninggal ..bulan depan ajahh ..”. kemudian berjalan masuk , menuju kelas tempat putri mengenyam pendidikan magang nya selama sebulan ini .

Hari senin yang muram itu , merupakan minggu ke 2 putri matere magang ….dia bersama 8 orang teman nya yang rajin itu sedang bersiap – siap menuju ruang lab tercinta. Bau  busuk pertanda adanya mayat sempat tercium dari kejauhan. Untunglah putri matere punya sinusitis , jadi penciuman nya sudah lama baal . Memang benar kata pepatah ,”terkadang musibah bisa jadi berkah”  …salah satunya penyakit sinusitis ini.

Maka bermunculah lah kelompok lain yang jauh lebih banyak jumlahnya dari kelompok putri . ternyata , mayat yang harus dibedah lebih dari 1 . sehingga semua petugas turun ke “ lapangan “ untuk berpartisipasi.

Dan begitulah acara pembedahan mayat yang membosankan itu berlangsung …. Ada yang sibuk ngobrol . ada yang pura – pura lupa bawa hand scone , jadi gak usah megang – megang mayat . Ada yang keluar masuk lab, gak tahu ngapain di luar. Ada juga yang dengan semangat memeriksa mayat yang datang , berebutan buat main “ biola gesek “ …” antri giliran pegang piso roti ….de el el. Intinya sih, membosankan banget buat putri matere. Cukup dua kali lah melihat pembedahan mayat , kemudian putri matere kehilangan selera .

 

EXTRA Extention Examination (ed.OG)


I’m 25 and I am Pissed Off !

 

I can’t find myself interesting in medicine.

Or feeling exciting about how to cure people ?

What ‘s happen wif me ? Am I too lazy to study ? Too stupid to understand ? Or too tired to have a passion on it ?!

I feel kinda unwell everytime I opened the books. My heavy , plain coloured medicine books.

Why ?

Dari dulu perasaan gak pernah terangsang buat belajar deh. Dulu kayanya Cuma kewajiban buat dapetin nilai bagus doang. Gak ada niat buat ngerti juga ya ? Mana dari dulu kalo belajar mulut saya kan nyanyi – nyayi lagu nya groove coverage, tangan sama mata yang kerja. Saya gak belajar tuh ilmu nerangin penyakit ke pasien.

Sapa sangka sekarang butuh banget skill buat terangin edukasi penyakit dan pola hidup ke pasien ?

Kaya kayanya ni saya ngalamin yang namanya krisis paro baya.

Menyadari saya eneg sepenuhnya sama kedokteran. Kayanya selama ini gak pernah ada hasrat yang menggebu- gebu kaya baca novel.

Sebel banget deh, kenapa sih ujian obgin musti diluar masa penugasan saya di stase itu ? Saya jadi harus bolak – balik ke RS. Portal . Yang tempatnya udah amit – amit jauhnya  en panas nya gak ketulungan.

Ini saya udah balik buat ujian yang ke lima kali nya. Masih ujian obgin juga. Belum selesai – selesai. Kalo gak bisa jawab pertanyaan nya , saya disuruh cari jawabannya . Dan kalo saya uda nyerah nih , udah mengibarkan bendera putih , dr.TEGA tetep aja suruh saya pulang , balik minggu depan , dan temukan jawabannya. Saya berasa maen Amazing race.  PECAHKAN TEKA – TEKINYA ,SAMPAI DAPAT !  THAT’S IT !!!

Please, uda bosen berat baca buku merah dan buku biru obgin. Udah eneg juga baca buku  dewa obgin nya. Uda berkali kali saya baca, semua huruf uda saya stabillo. Trus kapan saya bisa selesai ujian ???!!!

Banyangin dunk , uda lima minggu saya mondar mandir. Sampe kurus saya.

Dan hari ini , kali ke enam saya kembali ke RS.Portal . Ini yang terahkir kali nya.  Di hari Sabtu sore, Karena Senin besok , nilai saya sudah harus masuk ke kampus, Supaya saya bisa yudisium . Kalo masih gagal juga , hadeh … ulang lagi. Enam bulan lagi baru pelantikan Dokter. Saya bisa jamuran… Bosan banget jadi koas. Pengen buru – buru jadi dokter. Biar bebas dari azab dan sengsara.

Pokoknya kalo saya disuruh balik lagi …For GOD sake ..mending sekalian saya kawin deh sama dr. Tega !   sekalian aja ! haizh !! biar tau rasa dia ! emosi jiwaaaaaa!!!!  Pengen lempar status ke muka Dokte TEGA. Tega bener sih ??

Perasaan saya bisa jawab semua pertanyaan dengan benar.  Lalu ditanya terus dan terus dan terus.  Sampe ke soal terahkir , yang biasa uda lintas ilmu. Kalo minggu lalu sampe ke EKG, sekarang sampe ke Anestesi. Ya kalo uda gitu , mana saya inget ilmu yang lalu ? Nah , di situ serunya. Satu pertanyaan aja bisa jadi jebakan betmen. Satu pertanyaan yang gagal dijawab mengharuskan saya kembali lagi minggu depan dengan jawaban nya, dan keterangan lengkap. Lalu mulai lagi pertanyaan – pertanyaan baru , dan tunggulah sampai saya tidak bisa jawab pertanyaan terahkir. Dan saya pulang lagi.

Grrr.gebleg. trus kapan saya selesai nya ? ini dokter kangen berat yah sama saya ?? Masih belum bisa melepas kepergian saya ?

Well, Begitu lah kira – kira metode ujian yang ditetapkan untuk saya. Bukannya saya bego, tapi kalo dikejar terus sampe gak bisa jawab refot juga kan ? apalagi lintas ilmu gitu.

Dan ahkirnya , saya ujian jam 3 sore. Cuma lima menit. Dan diahkiri dengan upacara salaman dengan DR. TEGA, dan senyuman termanis dan termunafik yang bisa saya berikan sebagai ungkapan kebahagiaan tiada terkira, karena ujian ini ahkirnya berahkir juga. PRETT!

Dr.Tega sempet minta maaf ke saya karena tidak bisa memberikan nilai yang tinggi , walaupun saya sudah mondar – mandir untuk ujian. Itu karena standart yang sudah ditetapkan cukup tinggi. Saya mesem –mesem aja , bilang gak apa – apa . BUat saya gak masalah, yang penting , “LET’S GET OUTTA HERE!” Saya gak sanggup lagi musti belajar obgin. Lagian gak pernah demen juga. Gak ada niat buat ambil spesialisasi di bidang ini . So, terserah dokter aja deh. Mau dikasih nilai berapa. Yang penting . Saya sudah selesai ujian . dan CIAO….!!!

 

Hissy fit woody

May, 26 , 2011

 

PEPPER BAG ?


I’m  25 and I will share my thoughts…

Supaya anda tidak bingung dengan cerita yang loncat – loncat. Setelah kontrak kerja saya sebagai dokter di baksos berahkir. Saya melamar di kerja di klinik yang letaknya dekat dengan rumah saya. Pokoknya strategis banget. Bisa dibilang saya beruntung , dibandingkan dengan teman – teman se alumnus yang harus bekerja di klinik – klinik antah berantah.

Tapi hidup tidak selamanya mulus, selalu ada kerikil – kerikil. Dan inilah kerikil – kerikil dalam pekerjaan saya. Ada suster Import. Pemilik klinik tersebut , yang suka sekali berkacak pinggang, mengganggap semua mahluk rendah derajatnya. Termasuk saya.  Dia Disebut import karena baru datang dari Amerika. Kemungkinan besar gak tahu system kerja partnership yang berlaku di tanah air tercinta.

Ada sekretaris pelit, yang saya singkat jadi sekre pelit. Merupakan kaki tangan kepercayaan suster import. Baik sama saya kalo ada maunya. Misalnya , minjam uang , minta game – game computer , atau traktiran makan . tapi dia paling hobi membandingkan pekerjaan saya dengan dia. Sekre pelit merasa kecewa ,kok dokter  Woody kerjaan nya santai mulu. Gak  ngapa – ngapain ? sedangkan saya , sibuk pontang –panting kesana kemari. Padahal kita kan sama –sama S1.

Yah , saya sulit membela diri kan ya ? kalo saya membela diri, nanti di kira sombong . Tapi pekerjaan saya kan memang memeriksa pasien( enam setengah tahun saya sekolah  kedokteran. Sampe banjir air mata segala ) . Stok opname obat – obatan , pembukuan , atau men straples brosur klinik gak ada di dalam job desk saya. Dan saya yakin seratus persen, gak ada juga di dalam job desk dokter umum manapun juga.

Ada lagi, ini karakter ahkir yang paling penting. Suster local. Di sebut demikian, karena dia suster lulusan local, dan sampai sekarang masih memimpin perolehan angka dalam mengelabuhi dan menipu suster import. Lingkungan kerja klinik ini benar – benar gak sehat.

Dan saya terjebak di dalamnya. Untung ada froggy yang menguatkan saya. Dia tahu bener klinik mana yang  “ NORMAL “ dan klinik mana yang “ GAK NORMAL” .

Meskipun klinik baru ini sakit secara mental, dan para pekerja nya udah mulai sedeng, masih ada juga komunikasi antara saya , suster local dan sekre pelit. Komunikasi yang terjalin kalo bos sudah pulang. Karena kami tidak boleh saling berkomunikasi kalo ada bos. Peraturan bos : DILARANG NGOBROL..

Sekali lagi, mungkin ini peraturan untuk paramedic dari Amerika sana. Tapi kok di serial Grey’s anatomy banyak yang ngobrol yah ? malah sempat pacaran segala ? jangan- jangan bos saya, si suster import ini bahasa inggrisnya kurang lancar, makanya gak boleh ngobrol pas kerja.

Oke. Jadi kita mulai saja.

Jadi ceritanya suster local lagi ngobrol2 basa basi busuk sama sekre pelit tentang karaoke. Saya nguping dunk.

Ikut denger sambil ngobrol juga .

Trus si sekre pelit bilang kalo temen nya gak suka karaoke. Nah, kalo diajakin jalan – jalan , dia baru mau. Ngerti kan …jadi si sekre ini punya temen yang gak suka karaoke,  sukanya jalan – jalan. Kalo si suster local dan saya hobinya karaoke. Yah , sisa – sisa koas lah… karaoke buat pelepasan siklus , de el el.

Saya  kasi komen dunk , “ emang , karaoke mahal. Kalo orang gak suka mah pasti berasa. Mending juga jalan.  “

Si sekre langsung riang tuh . dia bilang ,dia pernah dadakan pergi ke Bandung ,sepuluh orang , cuman sewa satu kamar . dan gak ketahuan . Saya manggut- manggut , pura – pura tertarik . susah ngebayangin sepuluh orang dalam satu kamar. Rugi besar pemilik motelnya.  ( agak gak nyambung yah dari karaoke tiba – tiba jalan2 …saya uda biasa kaya gini. Topik nya loncat-loncat kaya kutu kejepret )

Saya bilang , “ bosen ke Bandung , shopping mulu. Bangkrut “.

Dibalas lah oleh sang sekre pelit ” Eh jangan salah. kalo pepper bag murah juga loh, cuma 300 ribuan “

Saya bingung ….

Hah ?

Karaoke ampe 300 ribu dibilang murah ? ini ngomongin karaoke apa jalan – jalan ya ?

Pepper bag apapula ini …gaul juga si secre , ada tempat karaoke namanya pepper bag.

Trus karena malu , saya diem aja dunk .Tengsin …anak gaul Jakarta masak gak tau tempat karaoke  pepper bag sih ?

Kemudian kita ngobrol ngalor ngidul sampe  ceritanya beralih ke naek kereta ekonomi ke yogya… saya gak ngerti deh , ikut dengerin aja , sambil jepretin brosur klinik pake strapless. Muka sekre pelit puas banget, ngeliat saya ikut berpartisipasi dalam kerjaan nya.  Gak papa ditindas bentar. Saya rela ditindas kali ini. Asalkan gak ada suster import.

Tiba tiba …sekre pelit nyambung lagi …

“ Tapi pepper bag enak juga, dok. Cuma perginya musti rame – rame. Biar seru.  Nanti kita tidurnya bisa dimana aja?  di mushola, di halte, di taman , dimana aja dok … “

Hah?

What is the heck ? Ini ngemengin apaan sih ?

Upss… goctha…

Ternyata pepper bag yang dimaksud sama sekre pelit itu BACKPACKER ???

TAPI dibalik. JADI PEPPER BAG ??

MOSYO OLLLOOOOO…

Saya pikir si pepper bag itu tempat karaoke baru, macam Happy Puffy ato t- rex…karaoke manapula yang bayarnya  300rebeng , dibilang murah pula sama sekre pelit ?

*elus dada sampe teposss

GAK KUATTTTT ….

Helepppp….

Susah kalo ngomong gak nyambung gini… Mending jepretin brosur klinik deh.

Ngobrol2  antar suster local dan sekre pelit masih berlanjut terus.

 

 

Shocking  woody

May , 23 , 2011

 

MAN6KUk K3CiL


I’m 25 and I will share my thoughts…

Cuman mau bilang , suster nelly kampret barusan curhat tentang kehidupan mudanya . Tiba tiba bilang dia hobi ngerokok. sampe sekarang pula . MantafF!

katanya semua temen beautician nya juga hobi ngerokok. Malah ada yang nyandu gila. Dulu dia kerja di klinik kecantikan ternama di jak- sel. dia sih bilang dia uda pernah kerja di berbagai klinik kecantikan di seluruh jakarta. Bisa di tebak , pasti sering keluar masuk gara – gara hobi utamanya . BERBOHONG !

Pelajaran dari sini :

Kalo mau mempekerjakan pegawai jangan lupa mencantumkan keterangan . Para calon pelamar yang bertindak sebagai petugas kesehatan , harap tidak nyandu atau suka iseng – iseng merokok.

Selain itu dia  juga curhat kalo dulu dia suka dugem. Di daerah kota dan di sudirman …

what the heck ? Apaan coba ? Kenapa pula dapet suster dengan hobi dugem , rokok dan dandan ??

Plus …Hobi boong ….

Jadi ….

Overall sampe sekarang saya gak tau, saya diboongin ato gak ? semua hobinya itu bener apa Cuma tipuan kadal ??

Haizhh…..kemana – mana kok sibuk di tipu ….

Plus …dia bilang gajinya 2 juta … Di tempat kerja sebelumnya gajinya bisa ampe 4 juta.

Dem…

Gaji saya Cuma 2,5 juta…. Grrrr..Kalo 3 bulan  ini ga ada penambahan uang , tak ada lagi yang bisa  saya lakukan.

Mungkin inilah yang disebut dengan “ mangkuk kecil “

Atau “ small pot “

Grrrr….

Pagi -pagi uda di tipu …..

Ya nasib ya nasib…

Worried woody

May, 22 , 2011

Derita jaga malem OBGIN hari ke 30


i’m 24 and i’m pissed off !!!

Dalam dunia koas, saya paling gak tahan/ benci / emosi / luka batin / kecewa kalo panggil “ SUSSSSSS…” sama pasien. Rasanya….grrrr…pengen nimpuk pake tensimeter.

Hadeh ,kenapa ya masi juga di panggil SUS ..kalo gak MBAK…kalo gak Non… padahal uda jelas – jelas saya pake jas dokter yang warnanya putih. Tapi kalo yang jalan dokter muda laki – laki. Semua serentak panggil “ DOK..” Mau kaya apa bentuknya.

Bener – bener deh.

Kaya nya masyarakat masih belum bisa menerima fakta kalo sekarang lebih banyak perempuan yang masuk ke sekolah kedokteran dibanding laki – laki. Tapi tetep yah , kalo perempuan itu dianggep suster. Kalo cowo baru jadi dokter.

Eswete…susah – susah sekolah. Ampe kelopak mata bawah pada berkantong , pada hitem semua kaya panda demi jadi dokter, udah dirumah sakit tetep aja. Jadi suster.

Ini masih belum seberapa lagi , dibanding waktu saya jaga stase obgin di Jakarta utara.  Namanya obgin , kalo jaga malem ,artinya bener – bener jaga. MELEK semaleman penuh . Sendirian pula. Bidan yang jaga istirahat , supaya memberikan kesempatan saya untuk belajar dengan lebih baik lagi . lebih meresap . prett!!!! I hate that moment the most!

Tengah malem ,saya mondar – mandir ambil alat EKG, yang letaknya  di IGD. Trus dorong- dorong alat sampe ke kamar bersalin .jaraknya kurang lebih 1 km ( begitu penugasan kelompok saya berahkir , suddenly kamar bersalin beli alat EKG! WHAT THE HECK ??! )  lumayan olahraga dimalam hari ( tapi bukan olahraga arab yak ) .  udahannya …deket – deket di kamar bersalin , keluarga pasien pada lesehan di lantai. Itu benernya gak masalah . biar aja mereka mau duduk dimana . Rumah sakit juga kan gak punya ruang tamu , atau tempat duduk yang memadai , kalo satu kampung jenguk .

Ini yang bikin kesel , kelakuan suami – suami yang bininya lagi didalem, kesakitan , mules – mules dan udah mau pingsan nungguin bukaan nya lengkap.  Si suami asik lenje – lenje diluar. And begitu saya lewat , dorong alat EKG sialan itu .. bisa – bisanya si suami suit – suit ke saya . Hadeh ! saya ini kan dokter yang bantuin istrinya melahirkan . atau bakal melahirkan . Bukannya dapet permohonan minta tolong , ini dapetnya suit – suit an … siulan dari bapak – bapak . Bisa sopan dikit gak sih ? Perasaan saya pake jas putih deh . emang keliatan nya gimana sih ? kaya kunti ato gimana ?

Ampun deh , males bener deh kalo model nya kaya gini . Mbok ya sadar to pak …bentar lagi uda mau jadi bapak . kok masih centil aja…

Begitu baby nya lahir , manis – manis lagi sama bininya ….trus kedipin mata ke saya. ALAMAK…kelaut aje deh pak ….gatel bener….

wrinkle woody

Oktober, 2010

Weekly heroes


I’m 25 and I wil share my thoughts…

So, hari ini ahkirnya  saya sempet nulis lagi tentang Eagle.

Bahkan sudah dapet nama baru untuknya. Namanya pahlawan mingguan a.k.a Weekly heroes .

Yang kasih nama ini miss filghty froggy . Gara – garanya saya curhat froggy Kalo cowo ini suka isengin saya , sering godain saya. Tapi Cuma seminggu sekali.  Cuma waktu ketemuan di acara social grup ( kami biasa rutin ketemuan 1x seminggu). Sisa hari lainnya …. Gak pernah TELPON. Gak pernah SMS. Gak pernah BBM. no connection. No communication.

Jadi Cuma seminggu sekali doang. Ketemuan. Bercanda. Ketawa- ketiwi and then Bye Bye…see u NEXT WEEK!

Dan karena suatu persoalan saya mendelete dia dari contact BBM. Dalam hati kecil saya berharap dia akan meng add saya lagi. Tapi ternyata dia gak pernah tanya kenapa saya delete dia, padahal waktu itu  kami sedang chatting. Dia Tidak juga berusaha untuk meng add saya kembali.

Saya sedih dan kecewa. Menyesal berat. Kenapa saya waktu itu buru – buru mendelete?  Saya langsung curhat  ke crowy  tentang hal ini lalu saya dimarahin. Dia menyarankan saya untuk meng invite lagi. Saya gak mau lah! ngapain ???  Eagle aja gak nyari saya. Saya juga cerita ke gurita. Lagi – lagi saya dapat saran yang sama.

Tapi waktu saya curhat ke miss froggy.  Saya dapat jawaban yang actually, kejam ! tapi memuaskan.

Dia telah memperkenalkan saya pada tipe laki – laki macam eagle.  Namanya tipe weekly heroes.  Dia sekaligus memberi tahu saya bagaimana criteria weekly heroes ini.

First, weekly heroes ini selalu tebar pesona disana – sini. Pasang tampang untuk nunjukkin keseluruh dunia kalo dia ganteng. Intinya: Menjaring sebanyak – banyaknya fans wanita. Setelah para wanita jatuh cinta , dia cuekin. Tidak pernah ada inisiatif buat ngajak si cewek untuk nge date Atau  adanya komunikasi  lebih lanjut. Kalau sang wanita ( saya ) menghubungi dia duluan lewat bbm atau sms,  Artinya dia berhasil menyebarkan jalanya.  Ego nya naik satu level ( jadi inget maen game yang ada level – levelnya )

Second, Biasanya weekly heroes punya wanita incaran. In this case, truthfully, weekly heroes was in love with Barbie. My friend, Barbie. Teman saya yang cantik, yang banyak pengagumnya , punya fans yang membludak , dan dikejar – kejar high quality guy. Man with rides, cribs and money ( a lots). Pokoknya, She is soooooooo Popular.  Untuk itu, weekly heroes harus membuktikan pada Barbie, kalo dia cukup popular , supaya lebih mudah untuk menjerat hati Barbie. Lebih mudah memenangkan kompetisi dengan saingannya yang segudang.

Third,  si weekly heroes ini selalu memantau perkembangan mental para sasarannya. Memastikan mereka tetap tertarik pada dirinya. Tanpa ada maksud lebih lanjut. Jadi kalo sasaran tembaknya mulai bosan, dia akan berusaha menarik perhatian sasarannya kembali. Dengan curahan perhatian tentunya.

Perasaan saya setelah dengar penjelasan miss froggy :  K E C E W A

Sedih waktu tau kenyataannya .

Kata froggy  ,” Anak smp juga tau namanya pedekate sama cewe bukan cuman seminggu sekali!” suaranya yang biasanya lembut Kini berapi – api

Kata froggy  ,” anak smp juga tau namanya pedekate sama cewe bukan cuman seminggu sekali!” suaranya yang biasanya lembut Kini berapi – api.

“ Dia mah Cuman mau iseng ngerjain kamu huney. Cuma mau tepe – tepe gak jelas.” Lanjutnya.

“ Apalagi tipe orang nya ganteng , rapi , kaya , gaul. udah deh . Habis deh kamu dikerjain …diketawain sekarang ini. Sama temen2 nya. ”

Froggy bilang kalo saya  jangan berandai – andai sama dia. itu Cuma kebanggaan sesaat. Halusinasi belaka. Saya bangga karena saya kira eagle suka sama saya, mengalahkan si Barbie. Padahal semua orang juga bisa lihat. Saya dibanding Barbie. Ya kalah jauh. Barbie kan tak terkalahkan.

Ahkirnya saya disuruh melupakan dia. Bener – bener  melupakan. Jangan berharap dan jangan berandai – andai apa – apa lagi. Stop berkhayal ! STOP berharap! STOP bermimpi!

Dari situ saya bener – bener  seddddihhh banget . Kenyataan ini pahit. But , this is real…

Yah gpp. Kalo memang harus gitu kan? Lebih baik tau sekarang daripada nanti.

I hate to know the truth, kalo pria – pria disekitar saya masih mencari mannequin . Wanita secantik boneka yang bisa di pajang dan di dandani . Kemudian di gandeng- gandeng untuk diperkenalkan pada teman- teman nya.  Merasa bangga bisa mendapatkan wanita cantik. Fisik masih jadi yang nomor satu.

Saya sendiri juga sebal sama diri saya. Bodoh benar. Kenapa selalu luluh dengan pria tampan yang suka menggoda?

But still, I have questions. Saya tetap penasaran.

Apa benar eagle gak pernah melihat saya sekalipun ? Apa benar perhatiannya palsu ? Tidak pernah kah sekalipun dia mempertimbangkan saya ? Trus kenapa dia begitu sering memperhatikan saya ? Ada disekitar saya ? Ingin tahu lebih banyak tentang saya ?

Dia bahkan ingat status bbm saya empat bulan yang lalu. Padahal saya sendiri udah lupa.

Lagi – lagi froggy menjawab ,” saya ingatkan lagi… biar YOU gak lupa…DIA WEEKLY HEROES DARLA…. Dan itulah ciri khas nya. be patience beib… forget him …”

“ Yeah…I know…dia sudah lenyap selama sebulan ini kok. Gak ada bekasnya. Hilang dari peredaran. Kemungkinan besar punya gebetan baru. “ balas saya lemas.  Saya Takut kalo dugaan saya benar.

Terdengar tawa renyah dari miss froggy. “ makanya buk, saya bilang juga apa…lupain. Ilang sebulan. Ckckckck. Itu mah udah kecantol cewek lain darla…”  froggy membenarkan seratus persen dugaan saya.

He is gone. Disappear. Just like that.

Saya berpikir sambil menyetir ( dan sambil telpon froggy ) . The radio playing misery..song from Maroon 5.  My favourite Band. After that..saya mendengarkan si penyiar. Yang hari itu membahas tentang kenapa hubungan pria dan wanita tidak pernah bisa berjalan dengan mulus . Selalu ada yang bertepuk sebelah tangan. Saya dengarkan dengan cermat. Katanya .” cewek selalu berusaha kelihatan gak suka sama cowok yang sebenernya dia sukain.selalu nutup – nutupin .  Dan cowok, cowok selalu baik sama cewek yang sebenernya dia gak suka. Makanya gak pernah ada titik temunya. “

Well done, kalo begitu refrain lagu maroon  5  “ I am in misery…”  yang selalu jadi soundtrack sambutan eagle setiap ketemu saya , tidak lah berarti. He nice to me…but doesn’t mean he like me… I understand now.

Then I think I  know why he always singing ‘misery’ in my ears. Every single meet!   Maybe he is in misery, but not because of me.  Barbie perhaps …?

Maybe I’m just a messenger…His  messenger to Barbie…Just a tool…

 

Gloomy  woody …

2 agustus 2011