PEDIACTRIC part 1: LONG LIVE MISTER BIG HEAD


I’m 25 and I will share my thoughts.

Seluruh dunia perkoass-an udah tahu banget yang namanya Nasib ujian koas selalu ditentukan sama mood. Mood dosen penguji. Saat stase anak, kami berdelapan Diuji oleh delapan dosen yang berbeda  dalam tiga hari.

Dan UDah terkenal juga sejak  jaman daddy woody masih koas, kalo bagian anak adalah bagian yang paling ribet,  Super ruwet dan ngejelimet. Ribet karena semuanya penting jadi semua pasti bisa ditanyain. Ngejelimet karena bahannya super banyak dan kaya akan detail. Ruwet karena kita gak cuman belajar urusan penyakit sama obat. Kita belajar juga gizi nya , perkembangan anak nya , periode imunisasi .  Belum lagi pengetahuan cara merawat anak yang baik dan benar . padahal kan jelas banget hampir sebagian besar koas belum berkeluarga. Gimana caranya tahu mengurus anak yang baik yang benar.  Dan jadilah kami ber delapan mempersiapkan ujian dengan harap – harap cemas.

Kali ini Teman saya froggy dapat giliran pertama ujian. Dokter pengujinya konsulen dibidang keganasan darah. Si froggy tenang – tenang aja, katanya dia uda belajar semuanya. Soalnya kasus ujiannya gampang, cuman diare akut. Makanya dia sempet belajar yang lain juga, kaya imunisasi, Top 5 penyakit anak tersering di Indonesia , sampe 10 penanganan gizi buruk .

Cuman ada yang satu kalimat yang uda jadi pakem di koas  :  “ hoki menentukan juga jalannya ujian “.

Dan inilah masalahnya. Meski sudah berdoa lima waktu, hoki sepertinya belum mau dekat dekat dengan miss Froggy.  So, waktu dateng, muka si konsulen – es we te – jeleknya gak karu – karuan . Jutek nya ampun deh . uda mukanya jelek , ini lebih ditekuk tekuk lagi , lebih eneg lagi , lebih nyebelin lagi. Yah Overall,  DIAGNOSA SEMENTARA nya :  MOOD  konsulen lagi ANCUR . alamat deh .

PROGNOSA : REMEDIAL  atau dibantai lalu remedial juga.  atau…kalo konsulen nya menyesal, disuruh buat paper.

Kata froggy  “ yah , sial ! moodnya jelek bener , mukanya ampe ancur gitu . udah lah gak usah ujian ajah deh , mending langsung remedial. Gpp. Gue bersedia deh. “

Froggy memasuki kamar ujian dengan langkah gontai.

Satu jam kemudian froggy keluar .

Mukanya jelek juga . Udah sama kaya konsulennya.hati – hati yah , Mood jelek itu menular. Sama seperti kebiasaan buruk  , mudah ditularkan.

“ parah ! parah ! gila !michin !psycho ! kasus gue kan cuman diare akut ! kenapa gue jadi ditanya anatomi ruang limpa ? “ lolong froggy putus asa.

Jadi gini ceritanya , si froggy masuk , lalu di suruh melakukan pemeriksaan fisik terhadap pasien ujiannya. Dia uda pede – pede jaya ngemeng dari rambut, mata , hidung , leher , bla bla bla. LANCAR ! KAYA di TOL ! Konsulenya juga diem – diem aja, gak nanya apa – apa. Adem- adem aja . Walaupun mukanya tetep ditekuk.  Nah , Sampe ke pemeriksaan abdomen ( perut ), sampe disitu , tiba – tiba si konsulen nanya ,  “ dek froggy , apa yah nama latinnya batas tajam yang di depan hati itu ? “

Heh !! si froggy shock.  Jantung nya sempet stop 5 detik gitu . Diantara semua bahan , dia gak inget anatomi hati/hepar sama sekali. Belajar juga kagak! Gimana mau inget!  Lagian Mana ada yang inget ? itu kan uda 4 tahun yang lalu. Jaman anatomi. Dulu aja jaman anatomi froggy cuman inget pas ujian , kelar ujian praktikum anatomi langsung lepas tuh ilmu. Lepas dari sel- sel otak.  Ya udah deh. Siap – siap. Pembantaian dimulai.

Froggy menggeleng. Gelengan pertama .

“ batas hepar yang dibelakang , garisnya nama latin nya apa dek ?”

Froggy menggeleng lagi. Geleng ke dua. Lutut udah lemes . dalam hati teriak “ udah aja , gak usah ditanya lagi . gak bakalan tahu. Langsung aja remed. Plis. Remed aja . tobatttt!

“ oww gak tahu juga ….hmmm…kamu tahu limpa ?”

“ tahu dok .”  jawabnya lesu . ( begh , mau ditanya apa lagi ene ? )

“ limpa ini punya empat lobus , sebutkan empat nama latin nya ?”

“ ga tahu dok ,” jawab nya lemah diiringi desah nafas panjang . GELENGAN KE TIGA.

Ujian selesai .

Hasil : failed … remedial …

Froggy frustasi , “ gimana ceritanya ??? dari kasus diare akut kenapa bisa jadi belajar anatomi lien en hepar ? gak ada hubungannya ! kalo penyakit leukemia masih ada hubungannya sama hepar en lien. Ini gak nyambung bung bung sama sekali. Jaka sembung bawa golok . gak nyambung! “

“ iye . sinting . Cuma Tuhan yang tahu itu masuk akal apa enggak . udah gak waras. Tapi tadi emang moodnya kan jelek. Udah keliatan . ketebak sih. “ kata seorang temen saya. saat itu saya sudah panic attact .PARNO berat.  TAKUT . Makin bingung mau belajar apa ? gimana ceritanya kalo saya tiba – tiba ditanya system pembuluh darah di otak dan cabang – cabangnya? Kan bisa aja dosen saya mengganggap itu perlu ?

“  IYA !  ibaratnya insinyur mau ujian tentang pembuatan genteng , dia udah mati – matian belajar cara buat en bangun genteng rumah , tapi pas ujian ditanya nya ,’ dimana letak semua debu yang ada di genteng ?’ MENEKETEHE . mana ada yang tahu ??dimana letak debu di genteng ? “Emosi froggy mulai meledak hebat.

Saya ngeri banget. Si konsulen masih di dalam bangsal. Tujuh orang  berikutnya panic . giliran ujian saya besok . dan otak saya udah bener – bener fully booked.Gak bisa masuk apa – apa lagi.  Lagian saya heran yah ? kenapa bagian anak ini ribet banget sih ?  gak kebayang  pertanyaan ujian nanti.  Makanya kalo ada orang yang nanya , mau jadi dokter anak ? Bedeh …detik itu juga saya jawab “ makasih .enggak deh”  Daripada gila kebanyakan ngafalin materi anak.

Besoknya froggy  diminta menghadap lagi dan disuruh mengerjakan papper singkat tentang diare akut. Dikerjakan satu hari , sebanyak 10 halaman. Dengan daftar pustaka dari lima jurnal internasional yang terbaru dan paling dipercaya.

Syukurlah .froggy bisa bernafas lega.  Berterima kasih atas belas kasihan konsulen. Mungkin Mood si konsulen udah baikan.

Buat paper  itu artinya lulus ujian dengan nilai minimalis. Minimal batas kelulusan.  Karena nilai minimalis itu, artinya tertutuplah kesempatan untuk mendaftarkan diri jadi spesialis anak untuk selama – lamanya. Si Konsulen , karena mood jeleknya, dan karena pertanyaan iseng nya, baru saja menutup peluang seorang dokter umum untuk mendapatkan masa depan yang lebih baik lagi. Tanpa ujian dan pertanyaan yang layak, Kesempatan melayang. Untung froggy juga gak ada niat masuk ke bagian anak.

Ya gpp sih . kalo si konsulen mau  bertanya yang aneh- aneh ,yang gak ada hubungan sama kasusnya . sah – sah aja . dan dia juga berhak kok untuk bertindak  arogan. Toh pada akhirnya si koas hanya bisa bergantung pada belas kasihan  konsulen, situasi  sekitar, serta Doa memohon keberuntungan.  Dibuka atau ditutupnya sebuah kesempatan… sekali lagi ditentukan oleh arogansi dan mood konsulen. Begitu besar kuasa nya konsulen. Hanya setingkat di bawah Tuhan.

Begitu besar juga kepalanya. Sangking besarnya sampai saya takut akan meledak.

 

Wraithful woody

A long time ago , October 20 10

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s